• 160
    Shares

MOJOK.CO Manusia membayangkan potensi dirinya dalam simbol-simbol. Ia kemudian asyik memuja simbol itu dan lupa mendayagunakan potensi dirinya.

Suatu hari seorang lelaki bernama Adi yang merupakan pakar hitung memutuskan meninggalkan Kota Bukhara untuk mencari pengetahuan yang lebih agung. Adi yang merupakan pelajar matematika disarankan oleh gurunya agar pergi menuju selatan dan menyesap pelajaran dari hewan-hewan yang mungkin bisa meningkatkan kualitas dan potensi kemanusiaannya.

“Cari dan temui seekor ular dan burung merak yang akan memberimu pelajaran berguna untuk kamu renungkan!” perintah gurunya suatu hari.

Sang murid patuh. Adi kemudian bepergian menuju selatan, melintasi Khurasan hingga akhirnya tiba di Irak. Di kota terakhir ini, secara tak disengaja ia menemukan seekor ular dan burung merak yang sedang berada di satu tempat. Tak menyia-nyiakan kesempatannya, Adi segera melayangkan pertanyaan.

“Hai, merak dan juga kau ular, aku ingin berdiskusi dengan kalian berdua. Aku ingin tahu kelebihan dan sifat-sifat masing-masing dari kalian. Coba terangkan padaku, aku benar-benar ingin belajar dari kalian berdua.”

“Aku rasa aku lebih penting dibanding ular,” jawab si merak, “Aku mewakili embusan napas manusia, terbang menuju langit, simbol keindahan langit, dan oleh karena itu, mewakili pengetahuan akan suatu hal yang lebih tinggi.

“Hal ini adalah tujuan penciptaanku: untuk mengingatkan manusia agar meniruku ketika mencari aspek-aspek tersembunyi dalam diri mereka.”

“Aku sebaliknya,” kata ular, “mendesis pelan. Aku mewakili hal yang dimiliki manusia. Sama seperti manusia, aku terikat di atas tanah bumi. Hal ini mengingatkan keterikatan manusia pada bumi.

Baca juga:  Kelahiran dan Kematian Rabi’ah al-Adawiyyah

Selain itu, seperti halnya manusia, aku bersifat liat dan lentur layaknya angin. Adalah jalanku untuk selalu menapak dan menyentuh tanah, dan ini sering dilupakan manusia. Dalam khazanah tradisi hikmah, aku adalah seseorang yang berdiri menjaga warisan harta terpendam di dalam bumi.”

“Namun, kau menjijikkan, hai, ular,” sahut burung merak. “Kau tamak, suka menyembunyikan sesuatu, dan berbahaya.”

“Ah, kau, burung merak. Kau hanya memilih-milih dan menyebutkan sebagian karakter-karakter kemanusiaanku, padahal ada banyak kelebihan-kelebihanku yang telah kusebutkan sebelumnya,” bantah si ular.

“Sekarang coba lihat dirimu, wahai, merak! Kamu sombong, terlalu montok, suaramu melengking berisik dan keras. Kakimu terlalu gemuk. Apalagi bulu-bulumu itu, terlalu lebar dan mengembang.”

Melihat perbantahan ini, Adi yang dari tadi mendengarkan segera menyela dan menengah.

“Perselisihan antara kalian ini sebenarnya justru membantuku melihat sesuatu yang masing-masing kalian tidak miliki. Kalian sebenarnya sama-sama benar. Dengan kecenderungan yang kalian miliki maupun tidak kalian miliki, kalian bisa bekerja sama menyampaikan pesan kepada manusia.”

Kedua hewan tersebut mendengarkan. Adi kemudian menambahkan.

“Manusia merangkak di atas tanah seperti ular. Ia juga bisa terbang ke atas layaknya merak. Namun, seperti halnya ular yang tamak dan iri, manusia kukuh mempertahankan egonya saat ia ingin terbang ke atas dan akhirnya menjadi seperti merak yang terlalu membanggakan diri (sombong). Pada merak kita sebenarnya bisa melihat kemungkinan potensi manusia, namun belum sepenuhnya tergali dan diraih. Pada kemilau permukaan kulit ular, kita bisa melihat potensi atas keindahannya. Dan kita bisa melihat jelas peralihan potensi semarak keindahan yang penuh warna seperti pada merak.”

Baca juga:  Tiga Pengelana, Petunjuk Mimpi, dan Sepotong Roti

Namun, sebuah suara tiba-tiba bergema sesaat setelah Adi menyelesaikan perkataannnya.

“Sama sekali bukan itu, wahai, manusia. Dua mahluk ini keduanya dianugerahi ciri dan sifat-sifat terberi dari kehidupannya masing-masing. Ini justru sifat-sifat dan kecenderungan yang membatasi mereka. Kedua hewan ini berselisih karena mereka nyaman tinggal dalam kecenderungan-kecenderungan sifat terberi mereka dan berpikir hal itu merupakan realisasi paling sempurna dari pencapaian tertinggi keadaan mereka.

“Di satu sisi, mereka merasa menjadi penjaga warisan harta terpendam, di sisi lain mereka merasa mewakili keindahan yang dibayangkan sebagai warisan kekayaan tersembunyi. Namun, justru itulah yang membuat keduanya gagal mencapainya. Alih-alih mereka bisa mendayagunakan potensi kemungkinan mereka yang sebenarnya telah terbuka, manusia berusaha menyimbolkannya, yang pada akhirnya membuat manusia itu sendiri tidak bisa mendengar dan melihatnya.”

Tak ada suara bergema lagi setelah itu.

Dinukil dan disadur serta dikembangkan dari Idries Shah Tale of Dervish, 1969.

Baca edisi sebelumnya: Antara Ahli Logika dan Ahli Fakta dan artikel kolom Hikayat lainnya.