• 1.3K
    Shares

MOJOK.CO – Debat Pilpres 2019 menyisakan cerita Prabowo yang sebut Jawa Tengah lebih luas daripada Malaysia. Secara geografi emang ngawur, tapi gimana kalau dari segi bahasa?

Dari sekian banyak hal tidak penting yang dibahas dalam debat pilpres 2019 untuk pasangan capres-cawapres putaran pertama Kamis kemarin, ada satu kasus kebahasaan yang menarik perhatian masyarakat luas.

Kebetulan sekali kok ndilalah Prabowo pemantiknya. Benar-benar cuma kebetulan.

Jadi, meski saya cebbie garis lunak, mohon sesekali lupakan dulu posisi politis saya. Lha gimana, nggak ada sama sekali isu kebahasaan yang dimunculkan Jokowi je, Mas. Ya harap maklum.

Begini. Problematika linguistik yang dimunculkan Prabowo itu terkait kata ‘besar’. Prabowo bilang bahwa Jawa Tengah “lebih besar” daripada Malaysia.

Ini tentu saja bikin ngakak banyak orang. Bagaimana bisa seorang Prabowo yang cerdas, tajir, dan perkasa itu kesandung data yang teramat remeh begini pada momen penting debat pilpres 2019?

Nggak perlu masuk jurusan Ilmu Geografi dan cukup dengan buka Gugel, kita langsung bisa melihat datanya. Luas Jawa Tengah adalah 32.801 kilometer persegi. Lalu kita cek luas Malaysia. Ini dia: 330.803 kilometer persegi. Malaysia sepuluh kali lipat lebih besar ketimbang Jawa Tengah wooooi!

Jelas, Jawa Tengah jauh lebih kecil dibandingkan Malaysia.

Tapi, masalah belum selesai. Para pendukung Prabowo merasa haqqul yaqin bahwa Prabowo tidak salah sama sekali saat debat pilpres 2019 perdana itu.

“Weeee sik sik sik. Yang disebut Pak Prabowo itu bukan luas, Brooow. Tapi besar. Dan yang disebut besar di situ adalah jumlah penduduknya. Populasi penduduk Jawa Tengah lebih besar daripada Malaysia!”

Ah, muossokk? Coba kita tanya Gugel lagi.

Hare gene tinggal buka Gugel kok masih saja main asumsi sampeyan itu. Nih, penduduk Jawa Tengah ada 34,26 juta jiwa. Penduduk Malaysia? Anu, mmm, nggg… 31,62 juta. O iya ya. Betul juga.

Baca juga:  Membantu MK Menjawab 7 Tuntutan BPN Prabowo-Sandi

“Nah! Persisss! Bener, kan? Penduduk Jateng lebih banyak ketimbang Malaysia, kan? Bilangin! Jawa Tengah lebih besar dibanding Malaysia!”

Lho lho, tunggu dulu. Kata sifat ‘besar’ di situ mengacu ke wilayah, bukan populasi. Sejak kapan kata besar jadi penunjuk populasi?

Bahwa ada kalimat “populasinya besar” ya lazim saja. Tapi kalau yang dibubuhi kata sifat besar di sini adalah provinsi, alias “provinsi yang besar”, maka besar di situ tidak bisa serta merta langsung tertuju kepada populasinya.

Coba, kita simak dulu kalimat lengkap Prabowo itu.

“Bagaimana bisa seorang gubernur gajinya hanya delapan juta. Kemudian dia mengelola provinsi umpamanya Jawa Tengah yang lebih besar dari Malaysia.”

Tuh, Jawa Tengah disebut dalam posisinya sebagai ‘provinsi’. Dan apa itu provinsi?

Jika merunut akar maknanya, provinsi berasal dari kata dalam bahasa Latin provincia, yang berarti ‘daerah kekuasaan’. Ya, da-e-rah. Mau membuka lagi makna ‘daerah’? Nggak usah, kepanjangan.

Kalau mau ngecek arti kata provinsi yang lebih praktis, di Wikipedia sudah ada definisi bagus. Provinsi adalah “suatu satuan teritorial, seringnya dijadikan nama sebuah wilayah administratif pemerintahan di bawah wilayah negara atau negara bagian.”

Nah, kan. Provinsi adalah teritori, Bro. Wilayah administratif. Itu yang dipegang. Maka, provinsi yang besar adalah provinsi yang wilayahnya besar. Kalau populasi, tentu istilahnya adalah ‘padat’, bukan ‘besar’.

“Enak aja kamu, Mas. Kalau urusan populasi harus disebut padat, maka soal wilayah juga jangan disebut besar dong, tapi luas! Dasar standar janda. Lagian, yang diatur dalam provinsi itu orang-orangnya, kan? Warganya, kan?”

Baca juga:  Inilah Pembicaraan SBY dan Prabowo yang Tidak Diketahui Awak Media

Hmmm benar juga. Lah, tapi memangnya wilayahnya nggak diatur? Cuma ngatur orang-orangnya?

Sekarang gini saja deh. Kalau memang yang disebut besar itu adalah urusan populasi, wajarkah kita mengucapkan kalimat semacam “Jawa Tengah lebih besar daripada Australia”? Coba ucapkan kalimat begitu di depan Gubernur Ganjar Pranowo atau Perdana Menteri Scott Marrison, kira-kira gimana reaksi spontan dari keduanya?

Penduduk Jawa Tengah 34 jutaan orang. Penduduk Benua Australia tidak sampai 25 juta. Tapi, menyebut Jawa Tengah lebih besar daripada Australia tetap rasanya fals, Bung. Nggak nyaman. Lucu. Ngganjel. Jadi selilit.

Iya, fals memang cuma urusan perasaan, bukan urusan data. Tapi perasaan fals dalam berbahasa itu terbentuk akibat ketidakwajaran. Dan suatu ungkapan jadi terasa tidak wajar ya karena konvensi kebahasaan kita tidak mengakomodasinya.

Nah, terkait kata besar saat Pak Prabowo menyebut-nyebut tentang sebuah provinsi yang besar, konvensi kebahasaan kita memaknainya dalam konteks ukuran. Besar dan kecil adalah perkara ukuran.

Dan karena sebuah provinsi adalah sebuah “wilayah administratif” (baca baik-baik: wi-la-yah), maka ukuran mula-mula yang diacu di situ adalah ukuran sebuah wilayah. Dan sampeyan mesti tahu, untuk mengukur wilayah itu pakai apa? Ya, pakai luasnya. Bukan tingginya, bukan volumenya, bukan suhunya.

Tapi lagi-lagi ini cuma debat pilpres di era pascakebenaran. Tidak ada perkara objektif serius yang dipertaruhkan di sini. Mau sehebat apa seorang capres atau cawapres di situ dalam berdebat, toh para pendukung tetap akan yakin bahwa jagoannya masing-masinglah yang menang debat pilpres 2019 pertama.

Jadi, sebenarnya nggak perlu juga membahas masalah kebahasaan dengan pemaparan yang sok-sokan objektif.

Sebab objektivitas itu fana. Cuma Ira Koesno yang abadi.