MOJOK.CO Instagram sedang mengujicobakan penghapusan fitur like. Mojok coba menghitung kebijakan ini lebih banyak manfaat atau mudaratnya.

Sebelumnya Instagram menghapus tab aktivitas “Following” sehingga pengguna jadi tidak tahu temannya like foto selebgram seksi mana lagi hari ini. Fitur ini memang banyak mudaratnya karena bikin orang kepo, bahkan dapat menimbulkan drama di kalangan orang yang berpacaran. Pengguna pun merasa terancam privasinya karena takut diintai mata-mata. Mau like foto ini-itu yang “berbahaya” harus mikir-mikir dulu, gimana kalau dilihat mama-papa?

Kini Instagram mulai kepikiran menghapus jumlah likes pada foto dan video. Selama ini orang-orang sibuk mencari hati di media sosial sampai lupa untuk mencari hati yang nyata di kehidupan sosial. Sejumlah pengguna yang tawakal dan qanaah pun menyambut hangat kabar ini.

Namun, tentu saja ada pihak yang dirugikan dari menghilangnya jumlah like. Soalnya nanti nggak bisa pamer. Ditambah para influencer dan selebriti media sosial merasa terancam dengan kebijakan tersebut. Lantaran bakal berpengaruh kepada periuk nasi mereka. Selama ini tawaran kerja sama dan perjanjian dengan pengiklan menjadikan like sebagai indikator keberhasilan sebuah promosi produk.

Sebenarnya, influencer nggak perlu khawatir. Pengiklan pastinya bisa menyesuaikan brief postingan berbayar dengan kondisi terkini media sosial. Mungkin nanti influencer jadi sedikit repot karena harus melakukan tangkapan layar jumlah likes yang hanya bisa dilihat oleh diri sendiri, lalu menyetorkannya ke klien.

Baca juga:  Tipe-tipe Orang yang Akan Kita Temui Saat Lebaran

Menghilangnya jumlah like ini disebut-sebut baik untuk kesehatan mental para pengguna media sosial. Nantinya pengguna hanya fokus dengan konten, bukan like semata. Banyak like, tidak jemawa. Nggak ada yang nge-like, tidak tumbang.

Dengan ini, penyedia jasa yang menjual angka-angka like bakalan tidak relevan lagi. Usaha yang tidak sehat ini bakal tidak dibutuhkan. Penjual like mesti cari usaha lain. Atau fokus jual follower yang bisa digolongkan human trafficking di dunia siber itu.

Terus, akun-akun motivasi juga nggak perlu bikin caption yang bernada haus like, seperti, “Kalau kamu berharap ibumu bisa naik haji, tap 2 kali foto ini.” Ya kali, modal like foto Instagram doang bisa membeli nomor porsi keberangkatan haji untuk orang tua. Motivasi macam apa itu. Yang bener kan berhenti menghabiskan waktu dengan scroll-scroll Instagram, lalu menghadapi dunia nyata dan kerja.

Selama ini, jika ada lomba atau giveaway yang penilaiannya berdasarkan jumlah like, pesertanya jadi pontang-panting karena harus minta bantuan like ke teman-temannya. Kini, metode lomba seperti itu bakalan tidak berlaku. Semuanya dinilai berdasarkan kualitas konten. Banzai!

Jika sudah tidak ada jumlah like, tapi Instagram masih terasa toxic juga, berarti kolom komentar juga mesti ditutup. Biar netizen tidak sembarangan komentari hidup orang. Kalau masih mengganggu kesehatan mental juga mungkin memang Instagramnya yang mesti ditutup.

Baca juga:  Apa Salahnya Jika Menyelenggarakan Lamaran Mewah?

Eh, tapi dua hari kemudian, dibuka lagi. Ini Instagram atau Ria Ricis?

BACA JUGA 3 Kemungkinan Arab Saudi Butuh Mencekal Habib Rizieq atau komentar lain di rubrik POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles