MOJOK.COPernah ikut giveaway tapi nggak pernah menang? Tenang, bukan kamu saja yang nggak pernah menang giveaway.

Pernah baca kata giveaway, kan? Atau sudah muak dengan kata ini karena terlalu sering berseliweran di lini media sosialmu? Kalau dicek, sih, artinya memberikan sesuatu secara gratis. Wah, graaa… tisss??? Hmmm, tentu tidak ada yang betul-betul gratis di dunia ini, Sayang.

Biasanya, untuk ikutan giveaway, ada beberapa syarat yang harus kita lakukan. Mulai dari mempromosikan akun pembuat giveaway. Lalu, follow akun ini itu—yang mungkin sponsor giveaway—dan hal-hal berbau promosi lainnya. Ataupun, harus mention temen online sana-sini untuk memenuhi syarat yang lain.

Di rezim ini, tidak dapat dimungkiri, kalau giveaway memang menjadi salah satu cara untuk promosi. Sebuah brand baru misalnya, sering mengadakan hal ini entah di Instagram atau Twitter yang tujuannya supaya si brand dapat dipromosikan oleh orang-orang yang lagi pengin dapat barang gratis. Peserta giveaway biasanya akan diminta spam like di postingan Instagram mereka, spam comment, plus mention akun teman-teman mereka yang lain biar tertarik buat ikutan.

Apakah hanya perusahaan atau toko online saja, yang mengadakan giveaway? Oh, tentu saja tidak. Para “influencer” dan artis pun, banyak juga yang mengadakannya. Tujuannya nggak jauh berbeda, pengin meningkatkan followers media sosialnya, meningkatkan jumlah subscriber Youtube, dan tentu saja juga demi sebuah konten, Mylov~

Orang-orang yang tidak terlalu terkenal—atau memang kitanya aja yang nggak tahu siapa mereka—juga banyak yang mengadakannya. Sering, ketika saya membuka Twitter, muncul tweet di timeline, pengguna ava Korea yang di-retweet oleh salah satu following saya. Isi tweet-nya kira-kira begini,

“Karena ujian aku lancar hari ini, aku mau ngadain giveaway pulsa 100k. Retweet, tweet ini. Aku tunggu sampai nanti malam jam 23.00, ya.”

Fyi, aja, nih. Tweet sejenis ini, bisa menembus 1000 retweet. Wah dengan modal pulsa 100k, saya berkesempatan bisa jadi selebtwit kalau melakukan dan bisa mendapatkan keberhasilan serupa. Tweet sejenis ini memang sangat banyak jumlahnya. Tidak perlu hal yang luar biasa untuk mengadakan giveaway—seperti dia yang sudah kamu harapkan lama akhirnya nembak kamu.

Hadiahnya pun beragam. Mulai dari pulsa, merchandise, tiket nonton, follback—iya, di-follback oleh orang yang ngerasa follback-nya adalah sebuah hadiah, adalah hal yang wajar diperjuangkan. Ataupun, uang tunai dan seperangkat alat salat dibayar tunai. Eh, maaf, ngelantur. Efek pengin segera dinikahi~

Baca juga:  Jakarta Masuk dalam Daftar 10 Kota Dunia Paling Sering Masuk Instagram

Melihat fenomena maraknya giveaway, saya pikir, hampir setiap kita pasti pernah ikutan giveaway. Pernah menang dan dapat hadiah? Hmmm, itu nanti dulu. Saya sendiri adalah penggemar giveaway. Saya masih ingat betul, hadiah pertama yang saya dapatkan—sekitar 7 tahun yang lalu—adalah gelas warna hitam dengan gambar boyband Korea, Shinee. Saat itu, saya memang jadi salah satu bucin oppa-oppa Korea.

Hadiah pertama itu, saya dapat setelah membuat pantun gombal untuk Shinee. Barang gratis, ternyata bisa menimbulkan rasa candu. Semenjak itu, saya semakin tertarik untuk menang giveaway. Marchandise Kpop dan Original Album Kpop menjadi incaran saya.

Saat itu, setiap ada paket yang diantarkan Pak Pos ke rumah. Sungguh bahagia rasanya. Semakin lama, saya mulai melebarkan dalam dunia per-giveaway-an. Saya tidak lagi hanya mencari yang berbau Kpop, tapi semua jenis giveaway saya ikuti. Pokoknya, yang penting ada hadiah gratisannya dan syarat ikutannya mudah. Ya, kalau disuruh bikin video makan beling, nanti dulu. Kebetulan, saya bukan kuda lumping.

Waktu itu, saya masih berstatus jadi anak kuliah yang ngekos dan punya waktu luang sangat banyak. Selama dua tahun, aktivitas ikut giveaway telah menjadi rutinitas. Kalian pasti tahu, kan? Rasa bahagianya dapat paket dari Pak Pos setelah belanja online? Kalau ini, bahagianya double, karena paket yang diterima gratis. Seperti ujug-ujug dikirim hadiah sama gebetan. Menyenangkan sekali.

Hadiah paling berkesan yang pernah saya dapat adalah tiket VIP gratis untuk nonton turnamen olahraga favorit saya. Ketika itu, selain harganya mahal banget, tiket tersebut juga sold out di mana-mana. Tidak hanya dapat satu tiket, tapi empat tiket sekaligus. Rasanya, menang giveaway ini bukan sekadar bahagia karena dapat hadiah gratis. Tapi juga muncul kebanggaan pada diri sendiri.

Enak, ya, bisa sering menang giveaway~

Mungkin begitu yang kalian pikirkan. Sama seperti ketika kita ngelihat orang sukses, dan kita sering hanya terpaku pada hasilnya saja tanpa melihat apa yang sudah dilalui untuk meraihnya. Tuman!11!!!1 Fyi aja, untuk menang giveaway banyak sekali hal yang harus saya lakukan.

Baca juga:  Instagram Luncurkan IGTV si "YouTube Vertikal"

Misalnya, untuk dapat sebuah album original Bigbang, saya pernah mempromosikan sebuah akun olshop Kpop melalui tweet yang diberi angka di setiap tweet-nya. Selama masa giveaway itu, saya harus nge-tweet lebih dari 10.000 tweet. Kebayang, kan? Gimana pegalnya saya nge-spam tweet tersebut?

Supaya nggak kalah dari para saingan, saya juga harus begadang. Belum lagi, ketika terlalu banyak nge-post tweet yang sama, akan dianggap pelanggaran oleh Twitter yang mengakibatkan akun kita di-suspend atau ditangguhkan. Ya kali, udah nge-tweet ribuan malah harus ngulang lagi?

Mau nggak mau, saya belajar mengembalikan akun Twitter yang ditangguhkan. Itu hanya soal memenangkan sebuah album saja. Betul-betul tidak mudah dan tidak selalu memang giveaway juga. Dari 10 giveaway yang saya ikuti, palingan saya hanya bisa menang giveaway satu doang. Itu pun kalau beruntung. Pasalnya, yang sering terjadi justru nggak menang sama sekali.

Sebagai seorang mantan KuTer alias Kuis Hunter yang pernah menang giveaway beberapa kali. Saya akan berbagi tips buat ikutan giveaway. Kalau kamu pengin nyoba ikutan, tapi nggak tahu cara menemukannya di mana. Coba saja melakukan pencarian di Instagram atau Twitter dengan tagar giveaway. Nantinya, bakal muncul banyak sekali event soal ini.

Tips selanjutnya, sama seperti menghadapi kehidupan. Jadi ikutlah yang sesuai dengan passion-mu. Maksudnya, giveaway yang hadiah dan aturannya kamu suka. Jadi, kamu akan melakukannya bukan karena sebuah keterpaksaan.

Oh ya, cari juga yang sesuai dengan kemampuan kamu. Misalnya, saya nggak pernah ikutan giveaway yang nyuruh kita cover lagu. Pasalnya, saya sadar diri, kalau suara saya… ya, begitulah. Sebaliknya, saya lebih suka ikutan yang minta kita untuk menulis atau sekadar spam like atau spam comment.

Selanjutnya adalah nothing to lose. Kita pasti punya keinginan bisa menang giveaway. Tetapi, jangan berharap berlebihan. Apa pun yang berlebihan, tentu nggak baik. Nanti kecewa. Yang terakhir, pantang menyerah! Kalau kalah, ya ikut lagi. Kata para motivator, sih, kalah dan menang itu adalah hal yang biasa, yang penting kita tidak menyerah begitu saja. Seperti itu~