MOJOK.COBanyak orang tua berlomba-lomba menyekolahkan anaknya di sekolah favorit. Karena kualitasnya, lingkungannya, fasilitasnya, atau harganya? Eh.

Dalam aktivitas yang sedang syahdu-syahdunya, sembari scroll-scroll timeline Instagram, saya menemukan sesuatu yang (((cukup bikin membelalak))). Dalam sebuah postingan milik Zaskia Adya Mecca beserta anak terakhirnya dan Annisa Azizah—plus anaknya yang baru lahir, Zaskia menyentil Annisa untuk segera mendaftarkan anaknya ke sekolah. Mendaftarkan anak ke sekolah ini, menurutnya paling lambat satu bulan setelah anaknya lahir. Supaya anak Annisa tidak kehabisan slot kursi untuk sekolah. Tunggu, satu bulan setelah lahiran udah didaftarin sekolah?

Saya terkejut dan tentu saja bertanya-tanya. Biasanya yang ada di pikiran orang kebanyakan, setelah anak lahir, hal yang ribet adalah membuatkan si buah hati tersebut akta kelahiran. Boro-boro mendaftar sekolah. Setelah saya usut arah pembicaraan tersebut, ternyata yang dimaksud mendaftar sekolah adalah melakukan booking ke PAUD dan TK favorit supaya kelak anaknya dapat duduk di sekolah tersebut. Info yang saya terima, ternyata beberapa sekolah tersebut menerapkan sistem waiting list, Saudara-saudara.

Saya cukup heran dengan perkembangan zaman. Jangankan punya pengalaman daftar-daftar PAUD, duduk di tingkat TK saja saya hanya setahun.

Mengetahui fakta itu, saya jadi makin bersemangat mengusut komentar-komentar dalam postingan tersebut. Dalam gosip ibu-ibu di kolom komentar, saya menemukan fakta yang lebih mencengangkan. Tidak hanya PAUD dan TK saja yang bisa waiting list, pendaftaran daycare pun ternyata serupa. Bahkan di beberapa komentar yang muncul, mereka mendaftarkan anaknya ke daycare sejak si buah hati tersebut masih dalam kandungan. Eh, nggak sekalian pas masih dalam perencanaan bikin anak, nih?

Fenomena di atas kemudian jadi bahan refleksi bagi saya. Seperti apa sekolah yang difavoritkan itu? Sampai bikin orang tua sebegitu visionernya, rela-rela aja daftarin anaknya yang baru lahir. Apakah jika nanti saya mempunyai anak perlu untuk memasukkannya ke sekolah favorit? Bahkan lebih jauh lagi, apakah anak saya kelak mau sekolah di tempat yang saya pilihkan—yang terbaik menurut saya?

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut tentu tidak akan sama bagi setiap orang. Berbagai macam faktor bisa mempengaruhi preferensi orang tua untuk menyekolahkan anak. Mereka yang tinggal di kota-kota besar, sangat dimungkinkan terbiasa dengan istilah “sekolah favorit”, “sekolah biasa saja” atau bahkan “sekolah buangan”. Tapi kita tengok misalnya di beberapa daerah, bahkan masih ada yang terpaksa memiliki jargon “satu kecamatan satu sekolah”. Itu pun syukur-syukur kalau ada PAUD/TK-nya.

Saya sendiri terkadang masih bingung dengan penyebutan sekolah-sekolah favorit itu seperti apa. Oke taruhlah salah satu indikatornya adalah sekolah tersebut diminati paling banyak anak karena sekolah tersebut (((berprestasi))) dalam berbagai ajang. Makanya, banyak “sekolah favorit” bahkan lembaga bimbingan belajar yang senang memamerkan murid-muridnya yang berprestasi.

Namun yang sering lupa kita amati, “sekolah favorit” yang banyak prestasi tersebut biasanya memiliki korelasi juga dengan input siswa-siswinya yang memang sudah baik. Maka, bisa jadi prestasi yang diraih atau para lulusan yang kece-kece itu, tidak selalu hasil dari proses belajar di dalam sekolah atau lembaganya. Dengan usaha yang effortless sekalipun, output-nya sudah terjamin.

Dalam konteks sekolah swasta, sekolah favorit biasanya dekat dengan suatu hal yang prestis. Misalnya sarana-prasarana yang canggih, menawarkan berbagai macam program kursus ataupun memiliki banyak pilihan ekstrakulikuler. Bahkan saking banyaknya aktivitas sang murid, kesibukannya melebihi kesibukan orang tuanya sendiri. Bisa ditebak, sekolah dengan tipe seperti ini akan berpengaruh juga pada biaya yang mahal.

Bagi sebagian masyakarat kita, sekolah di tempat seperti ini cukup bisa dibanggakan, atau dengan kata lain dipamerkan. Tidak sedikit orang tua yang bangga bisa menyekolahkan anaknya di “sekolah mahal”. Sementara si anak akan dibikin bangga karena dia merasa bisa mendapat apa pun di sekolahnya. Perhatian guru yang maksimal hingga fasilitas tiada batas. Hingga dipuaskan dengan banyaknya pilihan wahana belajar.

Ah, sudahlah. Saya memang belum jadi orang tua, sih. Akan tetapi, semoga saat udah jadi orang tua nanti saya tidak perlu ribet-ribet harus nyekolahin anak saya di tempat terbaik hanya karena keinginan gengsi saya sendiri. Semoga segala unfinished business saya sudah rampung. Sehingga, saya tidak perlu meletakkan “kepentingan saya” yang belum tercapai tersebut pada anak saya.

Kasihan mereka. Harus hidup menanggung beban mimpi orang tuanya.

Baca juga:  Guru Mencubit Berdiri, Murid Bandel Berlari, Kita Mencibir Bangga Sekali


Loading...



No more articles