• 168
    Shares

MOJOK.CO Meski sama-sama pakai bahasa Ngapak, dialek dan kosakata yang dipakai di utara dan selatan ternyata nggak sama-sama banget.

Berada di lingkungan non-Ngapak dengan darah daging Ngapak yang melekat di sanubari tentu nggak mudah-mudah amat bagi saya. Pengalaman menjadi manusia dengan bahasa Banyumasan sudah pernah saya tulis di sini, yang seluruhnya sebenarnya membuat saya keheranan karena hampir semua orang menganggap bahasa yang saya pakai adalah bahasa yang lucu dan perlu “ditertawakan” setiap kali saya buka suara.

Hal inilah yang kemudian membuat saya senang setiap bertemu dengan orang yang berasal dari kota yang sama. Atau, yah, yang minimal dialeknya juga Banyumasan, deh.

“Eh, Cilacap sama Tegal itu deket nggak, sih? Kan sama-sama Ngapak.”

Pertanyaan teman saya lantas membuka hati pikiran saya seketika. Oh, benar juga; di dunia ini, orang yang ngomong pake nyong-nyong bukan cuma saya, kok, melainkan juga ratusan ribu orang dari utara, semacam Tegal, Brebes, atau Pemalang.

“Eh, bahasamu kedengeran seperti bahasaku,” kata seorang lagi kawan saya dari Cirebon. Daerahnya sudah masuk Jawa Barat dan dia bicara dengan bahasa Sunda. Tapi menurutnya, bahasa Sunda di tempatnya adalah bahasa Sunda yang nggak Sunda-Sunda banget, alias semacam bahasa Ngapak dalam bahasa Jawa.

Saya mengangguk-angguk, sembari mengingat-ingat bahwa bahasa Ngapak di daerah saya, Cilacap, juga hidup berdampingan dengan bahasa Sunda yang—sekali lagi—“nggak Sunda-Sunda amat”, misalnya di daerah Dayeuhluhur (masih bagian dari Cilacap) yang merupakan tempat saya mudik tiap tahun.

Ya, memang, sebagai native speaker bahasa Ngapak, saya tidak memiliki pengetahuan yang mumpuni sejak awal. Baru di masa perkuliahanlah saya benar-benar memahami bahwa teman saya yang orang Tegal tadi, misalnya, bicara dengan bahasa Ngapak juga. Tapi, yah, waktu akhirnya saya mencoba mendengarnya, bawaannya pengin komentar melulu:

Baca juga:  Ndelok Kartini Ngomong mBantul

“LOH KOK KEDENGERAN SAMA, TAPI BEDA??? KAYAK JONO DAN LONO AJA!” (PS: iya, ini jebakan umur)

Sebagai gambaran, mari kita simak percakapan dua pemuda yang berasal dari dua daerah berbeda. Pasangan pemuda pertama berasal dari Purwokerto, sementara sepasang lagi datang dari Tegal.

Ini yang dari Purwokerto, Gaes.

Ini yang dari Tegal.

Gimana? Apakah kamu merasakan perasaan kembar-tapi-beda yang saya rasakan?

Nyatanya, meski sama-sama ngapak, bahasa yang aksennya sering ditertawakan dan dianggap lucu ini ternyata punya perbedaan jika diamati dari penutur yang berasal dari daerah berbeda. Seorang ahli bahasa Belanda bernama E.M. Uhlenbeck konon pernah mengelompokkan bahasa Jawa dalam tiga grup, dan salah satunya adalah rumpun bahasa Jawa bagian barat—yaitu bahasa Ngapak—yang disebutnya umum digunakan di daerah Banyumas, Tegal, Cirebon, hingga Banten Utara.

Ya, Pemirsa sekalian, terdapat 4 sub-dialek utama dalam dialek Banyumasan sebagai berikut:

1. Wilayah Utara

Disebut pula sebagai dialek Tegalan, aksen Ngapak ini ditemui di daerah Tanjung, Ketanggungan, Larangan, Brebes, Slawi, Moga, Belik, Watukumpul, Pulosari, Warungpring, Pemalang, Randudongkal, Surodadi, hingga Tegal.

2. Wilayah Selatan

Area ini disebut pula sebagai daerah Banyumasan, alias daerah yang lebih familiar bagi saya, termasuk Bumiayu, Karang Pucung, Cilacap, Nusakambangan, Kroya, Ajibarang, Purwokerto, Purbalingga, Bobotsari, Banjarnegara, Purwareja, Sumpiuh, Kebumen, dan Gombong.

3. Cirebon-Indramayu

Ke-Ngapak-an di wilayah ini terdengar di sekitar Cirebon, Jatibarang, dan Indramayu.

4. Banten Utara

Ya pokoknya di Banten Utara. Hehe.

Sebelum mengetahui golongan-golongan di atas, saya pernah merasa cukup pede saat akan mengobrol dengan seseorang yang datang dari Brebes. Saya pikir, karena kami sama-sama ngerti bahasa Ngapak, tentu saya bebas, dong, ngomong Ngapak sesuka hati tanpa perlu diketawain setiap 15 detik. Nyatanya, ya memang bener, sih, orang Brebes ini nggak ngetawain saya, tapi—lagi-lagi—saya yang rese nanya-nanya,

Baca juga:  Kata Siapa Panggilan Mbak Bermakna Rendahan?

“Eh, Mas, kamu ngomong apa itu barusan? Kalau di Brebes, emang ngomongnya gitu, ya? Kok beda sama di Cilacap? Tapi kok mirip, ya? Sejarahnya gimana, ya, kira-kira? Apa? Kamu nggak tahu? Kok nggak tahu, sih, Mas?”

Iya, iya, saya memang bisa semenyebalkan itu.

Ada hal-hal yang saya temukan berbeda dari bahasa Ngapak saya (di selatan, atau area Banyumasan) dengan mereka yang datang dari utara (area Tegalan). Jika saya menyebut “kamu” dalam bahasa Ngapak sebagai “kowe” atau “ko”, mereka akan menggunakan “kowen” atau “kon”. Dalam tingkatan yang lebih “Ngapak”, saya juga kerap menyebut “kamu” sebagai “rika”, sementara daerah Brebes yang berbatasan dengan Cirebon akan menggunakan istilah “sira”. Di samping itu, selain “nyong”, orang-orang di daerah perbatasan Brebes-Cirebon tersebut juga menggunakan istilah “isun” untuk merujuk pada diri sendiri.

“Ada juga istilah ‘belih’ yang sama seperti kata ‘ora’,” tambahnya, mengingatkan saya pada teman saya yang orang Cirebon dan pernah menyebut hal yang sama.

Wah, wah, wah, bahasa ini ternyata bisa semirip dan sebeda itu, ya?

Istilah-istilah lain juga, tentu saja, berbeda. Kawan saya yang orang Tegalan tampaknya tak terlalu akrab dengan penggunaan kata “mbok” yang sering saya pakai sebagai kata penegasan (seperti “kan” dalam bahasa Indonesia). Tak hanya itu, kawan saya yang datang dari Slawi juga pernah menyebut kata “deneng” sebagai “daning”, dan baginya penyebutannyalah yang benar.

Yaaah, ternyata, sekalipun sama-sama beraksen Ngapak, tetap saja selalu ada yang berbeda dan perlu dipahami pelan-pelan agar masing-masing pihak, baik yang dari utara maupun selatan, sama-sama mengerti dan nggak salah mengartikan satu sama lain.

Hmmm. Sungguh terdengar seperti kehidupan sosial antarmanusia, ya?

  • 168
    Shares


Loading...



No more articles