Squidward: Tokoh Paling Manusiawi di Bikini Bottom

Featured

Avatar

Siapa yang tak kenal dengan Squidward? Tokoh perfeksionis idealis di seri Spongebob Squarepants yang sering merasa terganggu dengan tingkah aneh Spongebob dan sahabatnya Patrick si bintang laut.

Kalau kita baru jadi penonton setia mereka atau hanya menonton sekilas-sekilas saja, pastilah kita menganggap Squidward ini adalah sosok yang antagonis. Idealisnya udah ngalah-ngalahin SJW. Begini salah, begitu salah. Belum lagi dia itu gampang marah, sasaran kemarahannya ya siapa lagi kalau bukan Spongebob dan Patrick.

Namun, kalau kita benar-benar mencoba mengenali si Squidward ternyata dia tidak seburuk itu, kok. Malah banyak yang bilang sebenarnya kemarahan Squidward itu wajar karena memang tingkah Spongebob dan Patrick-lah yang absurd warbiyasak. Ah, apa iya?

Satu: Squidward sebenarnya adalah sosok yang tidak berani keluar dari zona nyaman.

Ini terlihat dengan jelas. Dia itu hidupnya kan berkecukupan, tapi mau-mau aja punya dua tetangga yang tottaly absurd macam Spongebob dan Patrick. Kalau memang tak merasa nyaman, kan bisa pindah rumah? Ngapain bertahan? Iya toh? Bukannya dia yang berpikir untuk pindah, malah dia yang sering mengusir tetangga-tetangganya itu. Ya, dia pernah sekali mencoba pindah tapi gagal dan setelah itu tak mau mencoba lagi.

Dua: Squidward punya cita-cita tapi tak berani meraihnya.

Semua penonton tahu, Squidward itu merasa dia punya darah seni yang tinggi. Dia suka bermain musik, terutama klarinet. Dia bercita-cita ingin jadi seorang pemain klarinet profesional yang terkenal atau menjadi konduktor di sebuah konser musik orkestra. Tapi apakah dia berusaha untuk menjadikan mimpinya nyata? Tidak. Dia cuma berkhayal, berkhayal, dan berkhayal. Paling banter dia cuma berlatih memainkan klarinetnya di rumah, itu pun bila tidak terganggu dengan ulah Spongebob.

Baca Juga:  Manga dan Pembajakan Komik yang Diwajarkan Penikmatnya

Tiga: Squidward tidak suka tempat kerjanya, tapi dia bertahan.

Saya juga susah memahami ini. Squidward itu tidak suka bekerja di Krusty Krab. Buktinya dia selalu terlihat malas-malasan melayani pelanggan yang datang. Tidak seperti Spongebob yang selalu riang gembira bila di tempat kerja, Squidward hampir selalu terlihat murung. Lalu lagi-lagi pertanyaan ini keluar, kenapa dia bertahan segitunya? Toh sepertinya dia nggak butuh-butuh amat sama duit, dan gaji dari Tuan Krab itu kan minim sekali. Ini aneh.

Empat: Squidward adalah orang (eh gurita) yang sangat cinta pada dirinya sendiri.

Hey, kalian para netizen yang ramai-ramai berkampanye tentang pentingnya self-love, cobalah lihat si Squidward ini! Dia suka merawat dirinya, dia cinta dirinya bahkan cenderung arogan. Dia terlihat judes dan kasar mungkin karena merasa bahwa tak ada yang bisa mengerti dirinya di Bikini Bottom.

Lima: Squidward punya beberapa hobi yang sangat berfaedah.

Selain hobi main klarinet dan tertarik pada musik, Squidward juga sering berlatih atletik, dia juga sering terlihat sedang membaca buku baik di dalam kamar maupun saat berjemur di halaman depan rumahnya.

Hmmm, kalau dilihat-lihat ternyata Squidward ini sangat relate ya dengan kehidupan kita sehari-hari. Iya, kita.

Tak berani keluar dari zona nyaman? Woooo, banyak. Hayo ngaku siapa yang sedang menguatkan diri berusaha bertahan padahal sudah tahu bahwa apa yang kalian lakukan atau area yang kalian tempati itu sebenarnya toxic? Duh, duh. Sebetulnya, jangan kayak gini dong. Kita harus berani mengambil langkah buat keluar dari zona ini. Kita kan tidak pernah tahu seberapa beracunnya sebuah lingkungan sampai kita menghirup udara yang lebih segar?

Baca Juga:  Kartun SpongeBob SquarePants di Mata Anak Kecil

Selain itu, perihal tidak berani meraih cita-cita dan hanya berhenti di tahap berkhayal? Ayo sini berkumpul! Ditambah dengan kalian yang sebenarnya tak suka dengan tempat kerja, merasa gaji yang didapat itu kurang, tak nyaman dengan sikap bos besar tapi tak bisa berbuat apa-apa selain bertampang murung di tempat kerja? Mending cari solusinya: cari kerja lain. Emangnya kalian mau hidup kayak Squidward di Krusty Krab gitu?

Soal self-love dan hobi yang bermanfaat, bisalah kita tiru si Squidward. Suka musik, suka membaca, kece lah dia ini. Dan seperti Squidward, bila ada orang yang kita rasa cukup mengganggu silakan diomelin saja, nggak usah sungkan.

Nah, bagi kalian yang selama ini selalu memandang Squidward dengan sebelah mata, coba dipikir lagi. Dia ini bahkan jauh lebih terlihat manusiawi lho daripada manusianya sendiri.

Tertanda,

Public Relationship Tim Squidward

BACA JUGA Memahami Benang Merah Toleransi Dari SpongeBob SquarePants dan Patrick Star atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
65


Komentar

Comments are closed.