Haruskah Diciptakan Undang-Undang ala SJW?

Niat SJW sebetulnya baik, tapi akhirnya jadi meresahkan karena sangat membatasi ruang gerak publik. Begini nggak boleh, begitu nggak pantas.

Artikel

Avatar

Hadirnya gerakan baru di dunia yang berjudul SJW (Social Justice Warrior) ini ternyata semakin lama berpengaruh juga pada lalu lintas hilir mudiknya dunia media sosial. Sebenarnya apa sih SJW itu?

Dilansir dari Wikipedia, kurang lebih begini definisinya:

“Pejuang keadilan sosial” (bahasa inggris: Social justice warrior, umumnya disingkat SJW) adalah sebuah istilah peyoratif bagi seseorang yang mengusung pandangan progresivisme sosial, termasuk feminisme, hak sipil, multikultiralisme, dan politik identitas. Tuduhan bahwa seseorang adalah SJW menyiratkan bahwa mereka mencari pembenaran diri, bukan karena benar-benar yakin dengan pandangan mereka, dan pura-pura ikut berdebat.”

Awalnya SJW mungkin dikenal karena aktivitas mereka yang dilakukan di kehidupan nyata, tapi akhir-akhir ini karena kehidupan manusia juga lebih banyak dihabiskan di dunia maya maka otomatis SJW haluannya bergeser sedikit.

Singkatnya, ya mereka yang ribet dan ngatur-ngatur apa yang boleh dan tidak boleh diunggah di laman media sosial. Begitulah kira-kira.

Maksud dan tujuan para SJW ini saya yakin benar adanya, mereka tidak suka hate speech, tidak suka perundungan, mereka tidak suka ada keributan (di dunia nyata maupun maya), mereka benci penistaan, mereka ingin kegiatan berselancar di media sosial itu adem ayem gemah ripah loh jinawi. Tapi ternyata yang muncul adalah keribetan karena aturan-aturan tidak tertulis yang mereka cetuskan dan ujung-ujungnya SJW jadi dianggap sebagai hal negatif. Geser haluan malah jadi geser makna ya.

Kita tentu belum lupa saat ramai-ramai para SJW menggemakan penggunaan sedotan stainless. Ya dibandingkan sedotan plastik yang banyak digunakan, sedotan berbahan dasar stainless tentunya lebih ramah lingkungan. Tidak jadi sampah, bisa digunakan berulang kali, dan tentunya bisa dibawa sendiri dari rumah masing-masing. Beli minuman tak perlu minta sedotan, sudah ada di tas.

Baca Juga:  Seberapa Pentingkah Anime dan Manga Dibuatkan Film Live Action?

Ini bagus dan sangat realistis. Tapi apa bisa diterima oleh banyak pihak? Belum. Orang-orang yang awalnya bisa menerima ide ini sebagai hal yang inovatif dan positif lama-lama menjadi risih dengan kerewelan para SJW yang terus menerus mengingatkan. Lalu muncul kalimat, “Wah, kalo ketauan SJW bisa diprotes nih”. Hal ini bukan cuma terjadi di perkara sedotan, terjadi juga di sumpit dan kantong belanja.

Lalu yang sempat ramai juga adalah momen saat bertemu dengan teman atau kenalan lama. Budaya Indonesia tentu saja mengajarkan kita untuk bersikap ramah dan santun saat bertemu dengan orang lain, apalagi bila sudah saling kenal sebelumnya. Dan untuk momen-momen seperti ini kalimat pertanyaan semacam, ‘Kerja di mana sekarang?’, atau ‘Anak sudah berapa?’, akan menghiasi obrolan kita. Baik ini digunakan untuk basa-basi atau memang didasari rasa tertarik ingin tahu.

Namun lagi-lagi, beberapa SJW menyatakan sikap tidak terima atau kurang nyaman dengan pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Apa alasannya? Karena dianggap tidak relevan, kurang sopan, dan kepo maksimal. Bagi mereka tingkat kesuksesan yang diraih oleh masing-masing orang itu kan berbeda, jadi menanyakan profesi atau pekerjaan yang digeluti dirasa kurang pantas. Ini baru perkara menanyakan pekerjaan ya, belum lagi kalau sudah bertanya tentang pernikahan, anak, atau bahkan agama.

Bertanya ‘Sudah menikah?’ pada teman atau kenalan saat bertemu lagi itu kurang pantas katanya. Pasalnya keputusan untuk menikah atau tidak itu hak masing-masing dan sudah masuk ranah yang sangat pribadi. Begitu juga dengan menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan agama dan keyakinan seseorang, tentu saja sangat kurang sopan.

Tunggu, kok jadi ribet ya? Terus kalau ketemu teman lama enaknya nanya apa dong? Taktik melawan saat negara api menyerang?

Baca Juga:  Paradoks Produksi dan Penggunaan Plastik: Antara Butuh dan Cinta Lingkungan

Di sinilah yang saya bilang bahwa akhirnya orang-orang memandang SJW secara negatif. Niat baik mereka itu akhirnya jadi meresahkan karena jadi sangat membatasi ruang gerak publik. Begini nggak boleh, begitu nggak pantas. Padahal tiap-tiap manusia juga punya hak asasi untuk bicara, berpendapat, dan mengambil keputusan untuk hidupnya sendiri, kan

Pergeseran makna dan pandangan inilah yang harusnya diluruskan dulu oleh SJW. Pasalnya, sayang sekali saat niat baik mereka jadinya tidak bisa diterima. Dan berakhir dengan kalimat, “Duh bisa diprotes SJW nih kalau ketahuan.” Kesannya jadi sangat tidak diharapkan ya kehadiran mereka? Orang-orang tahu bahwa yang mereka lakukan mungkin kurang benar tapi jadinya lempeng saja melanjutkan dan jadi nggerundel masing-masing.

Atau mungkin ke depannya nanti perlu kita buat semacam rancangan undang-undang ala SJW? Agar segala sesuatunya jelas dan orang-orang mau nurut? Mumpung lagi musim nih apa-apa dibikinin undang-undang.

BACA JUGA Asal-Usul Social Justice Warrior alias SJW yang Kena ‘Efek’ Peyoratif atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
3


Komentar

Comments are closed.