Si Doel Anak Sekolahan Episode 7, Musim 3: Doel Berantem sama Mandra Gara-gara Motor

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 7 diawali dengan Mas Karyo yang mengendap-endap datang ke jendela belakang kamar Atun. Atun sedang rebahan di tempat tidur. Belum sempat Mas Karyo bicara, ada Mak Nyak yang datang memanggil Atun. Mak Nyak bilang bagaimanapun Andre kan tamu, jadi Atun harus mau menemui.

Dengan malas-malasan Atun bangun lalu duduk sambil menyisir rambutnya. Mas Karyo nongol lagi dari jendela saat Mak Nyak sudah keluar dari kamar Atun. Mas Karyo mencoba memengaruhi Atun supaya tidak keluar bertemu dengan Andre. Kata Mas Karyo kan gimana-gimana Andre-lah penyebab meninggalnya Babe Sabeni. Mas Karyo bahkan sampai ngancam Atun segala, bilang kalau Atun sampai nemuin Andre nantinya Atun bakal kualat. Ish, Mas Karyo jahat nih. Paraaah, paraaah.

Sudah malam dan Andre masih duduk menunggu di teras rumah Doel. Atun belum juga keluar. Lala yang sejak sore main gitar bersama teman Andre dan Mandra juga sudah pulang karena capek. Doel keluar lalu kaget bahwa ternyata Atun belum menemui Andre, tapi Andre meminta sebaiknya Atun tidak usah dipanggil lagi. Andre mau bicara dengan Doel saja.

Di hadapan Doel, Andre berlutut minta maaf. Dia bilang kalau sebenarnya dia berniat ketemu dengan Atun cuma untuk memberi tahu bahwa dia juga kehilangan Babe. Andre yang orang tuanya bercerai kehilangan figur seorang ayah dan itu ditemukannya di sosok Babe Sabeni. Andre juga suka berlama-lama di situ karena suasana yang tidak pernah ada di rumahnya sendiri. Makanya Andre sangat merasa kehilangan Babe sekaligus merasa bersalah. Andre kemudian pamit pulang.

Mas Karyo datang lagi ke jendela kamar Atun dengan niat mengajak Atun nonton. Untungnya Mak Nyak dengan tidak sengaja membuang air bekas kompres Atun lewat jendela. Airnya kena ke kepala dan badan Mas Karyo. Nonton pun batal. Sukurin!

Tak lama, Engkong Ali datang membawa motor baru. Mandra heran melihat ada motor kinclong.

“Doel! Sini lu!” kata Engkong memanggil Doel.
“Nih, gue beliin motor buat lu nih. Kan lu cucu kesayangan gue. Biar lu nggak telat-telat lagi ngelamar kerjanya. Gue doain yak supaya cepet dapet kerjaan yak!” sambung Engkong.
“Buat saya mana, Be?” tanya Mandra iri.
“Kerja apaan lu pake minta beliin motor? Pangkat lu kernet opelet aja!” jawab Engkong Ali. Doel semringah, Mandra emosi.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 2: Mandra dan Munaroh Backstreet

Mandra menyusul Engkong masuk ke dalam rumah. Dia protes di depan Mak Nyak. Mandra bilang Engkong nggak adil, kapan hari si Atun yang dikasih modal buat bikin salon, eh sekarang Doel yang dibeliin motor. Doel yang merasa tidak enak lalu bilang kalau motornya dipakai gantian saja dengan Bang Mandra, tapi Engkong melarang. Itu motor cuma buat Doel. Mandra lebih emosi lagi saat Engkong memberi uang untuk mengurus SIM ke Doel. Semakin emosi karena Engkong batal makan malam lalu mampir ke rumah Lala.

Sarah sedang makan malam bersama papa dan mamanya. Papa Sarah tanya apa benar tadi siang dia mampir ke kantor Om Wisnu, Sarah membenarkan. Dia juga cerita sempat bertemu dengan Roy. Ternyata Roy sudah duluan menghubungi Papa Sarah. Papa dan Mama Sarah lalu menanyakan bagaimana kelanjutan rencana pertunangan Sarah dan Roy. Sarah malah terlihat malas dan masuk ke kamar dengan alasan sudah kenyang. Mama Sarah sempat bilang bahwa dia merasa tidak enak dengan orang tua Roy kalau memang rencana perjodohan ini batal.

“Kalau memang Sarah tidak mau, kita bisa bikin apa?” kata Papa Sarah.

Zaenab datang ke rumah Doel besoknya, kembali menuntut Doel untuk menemaninya menemui Ahong. Doel menjawab dengan malas-malasan. Sumpah ya, ini lama-lama gengges deh, Jenab.

Doel bilang dia tidak bisa kalau hari ini, dia mau mengurus SIM lalu ke tempat temannya untuk membantu memperbaiki mesin. Zaenab ngalah dan bilang dia mau nebeng saja sampai depan jalan. Saat Doel dan Zaenab berboncengan inilah, Sarah datang. Mereka bertemu di tikungan dekat rumah Doel. Sarah melanjutkan perjalanan ke rumah Doel.

Di ujung jalan, Zaenab turun. Masih dengan nada memaksa Zaenab meminta Doel untuk datang menemui Ahong sore ini juga. Lebih cepat ngomong akan lebih baik katanya. Dih, bener-bener ya ni cewek. Dengan setengah terpaksa, Doel mengiyakan.

Di jalan, Mandra yang lagi narik opelet sama Mas Karyo ngambek. Mandra males narik katanya, ngapain dia susah-susah cari duit kalo yang dapat enaknya malah Doel sama Atun. Mas Karyo mencoba menenangkan dan mengajak Mandra duduk santai dulu mengobrol di pinggir jalan. Saat itulah Doel lewat. Doel bertanya baik-baik sedang apa mereka di situ tapi malah dijawab sewot oleh Mandra.

Baca Juga:  Kampung PNS dan Pudarnya Pesona Merantau

“Jangan ngurusin gue lu! Urus aja diri lu sendiri! Kalo nggak punya duit minta lagi sana sama Engkong lu! Kan bandanya masih banyak!” kata Mandra ngegas.
“Kok Abang jadi marah-marah?” tanya Doel heran.
“Nggak usah pura-pura kagak tahu lu! Udah ngurus SIM belum lu? Kan udah dikasih duit. Enak kan punya Engkong yak. Enaaak. Tinggal ngabisin, kalo kagak punya duit minta lagi. Biarin gue mah kagak dapet warisan juga, biarin mati juga!” Bang Mandra semakin gas pol.

Omongan ini lama-lama bikin Doel emosi juga. Mas Karyo menyadari kondisi ini lalu menyarankan pada Doel,

“Kamu pergi aja deh, Mas Mandra lagi kemasukan. Nanti malah ribut,” kata Mas Karyo bisik-bisik.
“Apa sih yang diributin? Motor?” tanya Doel. “Abang kalo mau ambil aja nih, sekalian helmnya!” Doel mulai ikutan emosi.

Mas Karyo berdiri mendekati Doel dan menyuruh Doel buruan jalan daripada nanti jadinya ribut.

“Udah, kalo nggak mau bawa ni opelet, gue cari sopir lain!” kata Doel.
“Cari! Sono cari!” Mandra masih nggak mau ngalah.

Suasana memanas, Mas Karyo meminta Doel untuk segera jalan. Doel menurut. Tinggal Mas Karyo yang mencoba bikin tenang Mandra lagi.

Si Doel Anak Sekolahan episode 7 ini diakhiri dengan obrolan Mas Karyo dan Mandra setelah Doel berlalu. Niat Mas Karyo sih baik ya, supaya Doel dan Mandra nggak ribut di pinggir jalan. Tapi caranya yang salah. Dia mengajari Mandra kalau setor uang hasil narik opelet ke Mak Nyak harusnya separuh saja supaya Mandra bisa nabung buat beli motor. Dan supaya tidak ketahuan Mak Nyak kalau uang setorannya diambil separuh, uangnya mending dititipkan ke Mas Karyo katanya lagi.

Wah, rusak nih, Mas Karyo!

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.