Si Doel Anak Sekolahan Episode 6, Musim 2: Ape Kate Babe Aje! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 6, Musim 2: Ape Kate Babe Aje!

Artikel

Si Doel Anak Sekolahan episode 6 ini dibuka dengan Mandra yang mendapat penumpang yang tidak biasa. Orang ini tinggi sekali, duduk di opelet pun jadi kesusahan, terpaksa beberapa penumpang lainnya mengalah dan turun dari opelet. Hasilnya Mandra diomeli oleh Babe Sabeni karena duit setoran yang kurang. Saat ditanya alasannya, Mandra bilang kalau dia bertemu dengan raksasa. Hahaha. Memang sih orang inj membayar lebih tapi kan tetap saja kurang banyak setorannya.

Bagi yang ingat, di Indonesia memang pernah ada manusia yang memegang rekor tinggi badan tertinggi waktu itu. Namanya Nasrul. Nah orang ini lah yang disebut raksasa oleh Mandra.

Malam harinya, seorang teman kerja Doel datang ke rumah untuk menukarkan mobil. Babe bertanya kerja di bagian apa, dan dijawab: “Sama kayak si Doel, supir, Pak.”

Babe yang baru tahu terkejut dengan informasi ini. Ia jadi marah besar pada Doel yang dianggapnya berbohong. Babe tidak mau menerima apa pun alasan yang dibeberkan oleh Doel. Babe tidak ingin anaknya yang sudah sekolah tinggi-tinggi dengan menghabiskan banyak biaya lalu bekerja hanya jadi sopir.

“Eh, Doel. Daripada lu kerja jadi supir orang, mending lu narik opelet kita sendiri!’ kata Babe Sabeni.

Sampai di sini saya jadi berpikir, apa mungkin sikap tidak tegas Doel (di musim-musim berikutnya) bahkan sampai dia berumah tangga pun, itu dipengaruhi oleh sikap Babe kepadanya selama ini? Babe yang dominan dan maunya selalu dituruti mungkinkah jadi penyebab Doel menjadi orang yang tidak pernah bisa memilih keputusan sendiri dan hanya mengikuti apa kata orang?

Baca Juga:  Susahnya Punya Dosen yang Pro Presiden, tapi Selalu Merasa Netral

Keesokan harinya, Doel mengundurkan diri dari pekerjaan sebagai sopir. Dia menemui Edi, sahabatnya yang mengajak kerja di situ. Edi sedikit menyalahkan Doel kenapa waktu itu dia mau menerima lowongan sopir padahal Edi juga sempat menawarkan lowongan sebagai administrasi ekspor-impor. Doel hanya tersenyum legawa. Yang sudah biarlah sudah, katanya. Dia tetap mengundurkan diri. Dengan dalih tak mau membuat babenya kecewa.

Mak Nyak dengan sifat keibuannya tidak tega melihat Doel melamun di teras malam harinya setelah jadi pengangguran lagi.

“Doel, Nyak bangga ama elu. Mau lu kerja apa aja, Nyak tetap bangga.”
“Maafin Doel yang belum bisa bahagiain Babe ama Nyak,” kata Doel.
“Kok lu ngomong begitu, Doel? Lu bisa sekolah tinggi aja Nyak udah seneng. Biarin deh, Doel. Sementara ini lu narik opelet lagi aja sembari lu bantu tuh Ncang Rohim,” kata Mak Nyak lagi.

Encang Rohim alias ayahnya Zaenab memang sempat datang tadi siang ke rumah Doel. Dia ngotot mengajak Doel bekerja di pabrik barunya yang dibangun bekerja sana dengan seorang pengusaha Taiwan.

Doel juga menyerahkan gajinya selama dua minggu bekerja pada Mak Nyak. Dia bilang biar uang itu Mak Nyak saja yang bawa, dan tolong dibagi pada Atun untuk daftar kursus rias pengantin.

Atun dan Mandra yang sempat mendengar kemarahan Babe pada Doel akhirnya rasan-rasan di dalam opelet.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 2: Atun Dapet Gebetan Baru, Cihuy!

“Bang, kesian ya Bang Doel,” kata Atun
“Yaaah, Babe lu aja yang keliwatan. Orang jadi supir aja diomelin. Emang ngapa jadi supir? Gue jadi supir aja bangga! Tiap hari megang duit,” balas Mandra.
“Yeee, lain. Bang Doel kan insinyur!”
“Aaah, kalo gue jadi insinyur juga gak bakalan malu gue jadi supir! Orang kalo kelamaan nganggur, buntut-buntutnya bisa jadi nyolong. Tau gak?!”
“Abang kalo ngomong sembarangan aje!”
“Yeee, emang begitu sih!”

Saat mereka ngobrol ini, Mandra melihat Nasrul si raksasa sedang berdiri menunggu opelet di pinggir jalan.

“Naaaah, ketemu lagi rejeki goceng!” katanya.

Atun yang baru kali itu melihat Nasrul tentu saja kaget.

“Tuh, Tun! Lihat kan? Walau cuma supir, rejeki mah ada aja. Daripada gue nganggur!” kata Mandra lagi.

Di rumah, Doel mencoba mengecek kondisi trombon tanjidor Engkong Ca’ak. Karena merasa tidak bisa memperbaikinya, akhirnya Doel hanya membersihkan terompet itu dan membawanya ke tukang servis pada besok harinya. Ternyata rusaknya kecil saja, kata tukang servis itu. Hanya ada baut yang nyingsal. Doel disuruh menunggu sambil terompet itu diperbaiki.

Setelah selesai diperbaiki, Doel membawa terompet itu kembali ke rumah Engkong Ca’ak. Dengan rela, Engkong Ca’ak memberikan terompet itu pada Doel.

“Doel, lu bisa maen tanjidor?”
“Nggak, ‘Kong.”
“Yaaah, elu mah sama aja ama anak-anak muda yang laen, Doel! Ntar siapa yang bisa nerusin perabot tanjidor ini?”
“Emang maen ini nggak sulit, ‘Kong?”
“Yaa seberape susehnye sih, asal ada kemauan. Napas kita ade, pasti kita bisa. Lu mau belajar, Doel? Nih, di rumah lu tiup-tiup. Asal udah nyaring, nanti gue ajarin lagu-lagu lama.”
“Niupnya gimane, Kong?”
“Niupnya? Yaaah, niup aja gak bisa! Susah amat dah anak sekarang!”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 1, Musim 1: Pengenalan Para Tokoh, dari Sudut Pandang Mandra

Doel merasa mungkin saat ini dia harus menuruti dulu apa kata Babe Sabeni, apalagi Babe sedang dalam keadaan sakit. Ya, Babe memang sedang batuk. Besoknya Doel akhirnya rela narik opelet lagi bersama Mandra. Walau tentu dengan drama opelet yang mogok tiada akhir.

Yang nungguin adegan tanjidor kejepit Atun, eh, Atun kejepit tanjidor, sabar ya! Besok mameeen, besoook!

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.