Si Doel Anak Sekolahan Episode 33, Musim 3: Konspirasi Munaroh dan Zaenab

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 33 dibuka dengan Doel yang sampai di rumah Tante Silvi untuk mencari Sarah. Ceritanya tadi Doel ke rumah Sarah, tapi diberi tahu kalau Sarah sedang menginap di rumah Tante Silvi, jadi menyusullah Doel ke situ. Tante Silvi lagi memberi banyak nasihat ke Sarah waktu Doel datang. Setelah makan malam bersama-sama, Doel dan Sarah mengobrol di pinggir kolam renang Tante Silvi.

“Untuk apa kamu minta maaf, Doel? Kamu nggak perlu minta maaf. Kamu kan cuma merasa bersalah, iya kan? Kalau cuma ngerasa bersalah aja belum tentu kamu tuh melakukan kesalahan,” kata Sarah.
“Kamu masih marah yah?” tanya Doel.
“Marah kenapa? Ama siapa? Ama kamu? Doel, Doel. Kalau aku nggak berhak melakukan sesuatu yang aku anggap baik buat kamu, atau aku nggak berhak membantu kamu, apa aku juga punya hak untuk marah sama kamu?” (Hyaaak jleeeb!)

Apakah obrolan Sarah dan Doel ini mencapai satu kata mufakat? Sepertinya belum. Mereka berdua masih sibuk dengan argumen masing-masing.

Sementara di rumah, Mak Nyak kaget melihat Atun pulang hanya bersama dengan Mas Karyo dan Pak Bendot. Mas Karyo lalu cerita kalau mereka berpisah di mal tadi. Mas Karyo dan Atun menonton film kungfu, sedangkan Mandra dan Nunung nonton komedi di studio bioskop sebelahnya. Nah Engkong Ali yang ngamuk karena dia nggak mau nonton bareng Mandra, akhirnya malah ngajakin Pak Bendot keluar mal dan makan bubur ayam. Setelah itu Engkong pulang, katanya dia lupa kalau harus kondangan (hah, gimana?).

Engkong lalu menyuruh Pak Bendot menunggu yang lainnya di dalam opelet. Tak lama, Mandra dan Nunung datang ke opelet. Tapi mereka malah menyuruh Pak Bendot menunggu Mas Karyo di tempat parkir sendirian karena mereka mau jalan-jalan naik opelet.

Untunglah Pak Bendot bertemu dengan Mas Karyo dan Atun. Kalau nggak, mungkin udah hilang nih kakek-kakek. Kasihan.

Paginya, Mak Nyak yang lagi menjemur cucian ngomel ke Mandra supaya dia buruan berangkat narik opelet. Kelar mandi bukannya langsung ganti baju, Mandra malah celingukan ke arah rumah Mas Karyo.

“Heh! Ngapain sih lu longak-longok nggak karuan? Cepetan ganti baju!” kata Mak Nyak.
“Saya mau ngoling Nunung, Mpok,” jawab Mandra cengengesan.
“Ngoling apaan?”
“Yah, Mpok masih kuno aja jaman sekarang! Ngoling itu mbilangin, mbilangin. Apa bisa dikopi, rojer, rojer. Nah begituuu!” (Anu, ini maksudnya “calling” gitu lho, pemirsa).

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 36, Musim 1: Kang Mus Resmi Menjadi Bos Baru

Bukannya masuk ke rumah, ganti baju terus berangkat narik opelet, eh Mandra pakai acara ngetem dulu di rumah Mas Karyo. Mas Karyo memang sudah berangkat dagang, jadi Mandra bisa bebas. Di bale belakang rumah Mas Karyo, ada Pak Bendot yang lagi selimutan rapat pakai sarung. Ternyata sepulang dari jalan-jalan tadi malam, Pak Bendot meriang. Kedinginan, badannya menggigil. Mungkin karena kelamaan menunggu di parkiran ya.

Mas Karyo yang berangkat bareng sama Atun ternyata mengajak Atun bicara serius. Dia mau mengajak Atun bertunangan dulu sebelum mereka menikah, salah satu alasannya supaya tidak keduluan sama Mandra dan Nunung. Mas Karyo takut hubungannya nanti akan jadi ruwet kalau Mandra beneran jadi menikah dengan Nunung. Nunung kan adiknya Mas Karyo, nah Mandra pamannya Atun. Melintir-melintir nggak jelas nantinya. Atun sih belum bisa menjawab ajakan Mas Karyo. Dia masih sewot karena harus jalan kaki padahal tadi Mas Karyo bilangnya mau naik taksi. Haish, mbelgedhes!

Di kantor, Doel tiba-tiba dipanggil ke ruang atasannya untuk dikenalkan dengan salah satu klien. Klien itu ternyata adalah Pak Harry. Pak Harry bahagia sekali bisa bertemu lagi dengan Doel. Sementara Doel cuek bebek seperti biasanya. Pak Harry langsung menghubungi Sarah untuk mengabarkan sesuatu.

Sarah yang saat itu baru selesai renang di kolam Tante Silvi bilang bahwa dia sudah tidak mau lagi ikut campur urusan Doel, Sarah menyerahkan sepenuhnya ke Pak Harry. Sayangnya, di situ sedang ada Roy yang sok-sokan menemani Sarah. Roy yang mendengar Sarah menyebut nama Pak Harry, langung heboh mau merebut handphone Sarah dan bilang bahwa Pak Harry itu hanya bawahan, tak berhak ngobrol dengan Sarah. Sarah kesal karena sikap Roy, dia mendorongnya sampai tercebur di kolam renang. Sukuuurrrin!

Sudah agak siang saat Mak Nyak yang lagi di warung kedatangan tamu. Zaenab sih sebenarnya. Tadi di jalan waktu mau berangkat coba-coba melamar kerja, Zaenab ketemu dengan Doel. Sempat nebeng motornya Doel juga buat ke kantor pos. Daaan sempat kepo juga nanya.

“Kata Sarah, Bang Doel lagi marahan ya sama dia?”
“Ah, nggak,” jawab Doel santuy.

Zaenab mungkin merasa jawaban dari Doel belum memuaskan, jadinya dia mampir lagi ke rumah Mak Nyak untuk cari tahu sekalian mau pamer kalau perjodohannya dengan Ahong juga sudah lama dibatalkan.

“Eh, Cing, kemaren Sarah main ke rumah aye,” kata Zaenab.
“Iye ye?” tanya Mak Nyak.
“Iye. Apa bener sih, Cing, kemaren Sarah bilang die abis ribut ya sama Bang Doel? Emangnye bener ya, Cing, Bang Doel lagi marahan sama Sarah?”

Baca Juga:  Cinere-Gandul, Rute Angkot Si Doel yang Jaraknya Bisa Sambil Koprol

Mak Nyak langsung merasa aneh dengan pertanyaan Zaenab. Apa urusannya sama dia kan ya?

“Aduh, Encing kagak ngerti deh urusannye,” Mak Nyak hanya menjawab seperti itu.
“Ya, udah deh, kalo gitu aye pamit dulu, Cing.”

Di perjalanan pulangnya, sebagai adegan akhir dari Si Doel Anak Sekolahan episode 33, Zaenab ketemu Munaroh. Lagi dan lagi Munaroh curhat soal hubungannya dengan Mandra. Munaroh bilang Mandra sekarang sudah berubah, omongannya susah dimengerti. Hahaha.

Zaenab lalu mengingatkan Munaroh kalau sebaiknya dia tidak usah memikirkan Mandra lagi, harus ingat dengan status ya yang sudah jadi istri orang. (Gaya lu, Nab!) Tapi Munaroh malah bilang kalau suaminya jarang kasih nafkah, makanya Munaroh semakin sebel.

“Gue musti cari jalan gimana caranya gue bisa kambek lagi sama Bang Mandra,” kata Munaroh. (Iya, maksudnya come back.)
“Kambek?” tanya Zaenab.
“Iye. Meskipun gue harus bestrit lagi kayak dulu. Nah lu gimana, Nab? Lu nggak kepengen balik ama Bang Doel?” (Tunggu, tunggu, ini kenapa si Munaroh jadi ratjun begini yak?)
“Eh, dia kan lagi marahan sama si Sarah, iya kan? Lu masuk aja lagi, Nab! Mumpung ada kesempatan! Kalau perlu kita masuk bareng, kita harus kompak biar sukses. Lu mau kompakan ama gue kan?”
“Gimana ntar aja deh, Roh.”
“Yah elu, Nab! Ntar-ntar mah keburu si Sarah balik lagi ama Bang Doel. Lu gimana?”
“Iye ye.”
“Udah, kita sikat aja nyok! Kalo perlu kita ke dukun.”
“Hah?” (HAAAHHH?!11!)
“Ya, itu kan kalo perlu, Nab. Lagian yang minta tolong ama dukun bukan kita doang. Orang-orang aja banyak yang pergi ke dukun.”
“Elu tuh! Kagak deh, ntar kita musyrik lagi!”
“Yaaah, jadi gimana dong, Nab?”
“Tauk ah! Ntar gue pikirin deh, ntar gue kasih tau!”

Hei, hei, konspirasi macam apa ini?

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.