Si Doel Anak Sekolahan Episode 20, Musim 2: Satu Hari yang Cerah untuk Atun – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 20, Musim 2: Satu Hari yang Cerah untuk Atun

Artikel

Di awal Si Doel Anak Sekolahan episode 20, tampak Atun sedang bahagia. Sambil bernyanyi dia memasang berbagai hiasan untuk acara selametannya hari ini.

Peribahase kate Betawi…
Ade senang tentu ade sedih…
Seperti roda pedati…
Hidup orang berputar berganti…

Tapi Mandra malah merasa Atun sedang menyindir dia dengan lagu tersebut. Ahelah, sensi amat jadi orang, Bang!

Kesewotan Mandra dibalas omelan oleh Babe Sabeni. Daripada pagi-pagi sudah sewot mending ngurusin opelet, begitu kurang lebih kata Babe. Saran Mandra untuk membawa opelet ke bengkel menghasilkan omelan lebih panjang dari Babe. Mandra semakin sewot, apalagi mendengar Atun yang masih ngotot bernyanyi.

“Eh dia nyanyi lagi! Kagak enak! Lagunya itu-itu juga!” bentak Mandra ke Atun.
“Berisik aje lu! Heran! Die nyanyi juga mulut-mulutnya dia sendiri, kenapa lu jadi ribut!” Babe balas membentak Mandra.
“Abang juga marah-marah melulu! Kan malu Bang ama tetangga,” jawab Mandra.
“Eh gue biar marah juga emang watak gue begitu. Gue marah tapi hati gue baik. Daripada diem, udah nggak pinter, sirik, dengki!” Babe makin naik darah.
“Be! Udah ah!” Atun mencoba melerai keributan antara Babe dan Mandra. “Udah, Bang Mandra sono. Abis itu mandi! Ntar temen-temen Atun keburu dateng lagi! Bang, Atun ngundang temen-temen cakep,” sambung Atun lagi.

Di kontrakan sebelah, Mas Karyo dan Pak Bendot sedang bersiap untuk mulai mencari teman Pak Bendot yang namanya Kang Besut itu. Pak Bendot masih belum rapi, sedangkan Mas Karyo yang sudah klimis memilih untuk berpamitan dulu ke rumah Babe Sabeni. Mas Karyo cuma bertemu Atun yang masih memasang hiasan di teras rumah, dia bilang kalau mau mengantarkan Pak Bendot mencari teman lamanya sebentar dan nanti akan datang di acara selametan Atun.

Mandra yang sedang mengecek keadaan opelet makin sirik melihat Doel sibuk memasang tirai di papan nama salon Atun yang bakal dipakai buat acara buka tirai oleh Bu Susi. Dengan segala sumpah serapah, Mandra bilang kasihan tamu-tamu yang datang nanti kalau ujung-ujungnya salon Atun nggak bakalan ramai pengunjung alias nggak laku. Yeeeee, iri bilang bwooosss!

Baca Juga:  Hadeh, Masih Aja Pamer Fasilitas Kampus Pakai Kedok University Check!

Babe melarang Mandra narik opelet hari ini, alasannya biar nanti Mandra bisa mengantarkan tamu-tamu Atun pulang sehabis acara selametan. Mandra yang lagi semangat pengin narik jadi kesal. Di depan Atun dan Mak Nyak, Babe melarang Mandra narik opelet dengan alasan yang berbeda. Kata Babe orang yang habis ditangkap polisi itu masih suka deg-degan, nah kalau deg-degan bagaimana nanti bisa menginjak rem? Gitu. Babe juga berpikir kadar keapesan Mandra belum hilang walau sudah dimandikan pakai air kembang tujuh rupa. Jadi lebih baik nanti-nanti saja narik opeletnya.

Sementara, di dekat air mancur bundaran Hotel Indonesia, Mas Karyo dan Pak Bendot sedang bingung mencari rumah Kang Besut sesuai dengan alamat yang dibawa oleh Pak Bendot. Pak Bendot ngeyel bahwa rumah Kang Besut ancer-ancernya ya air mancur itu. Nggak jauh dari situ, katanya.

“Itu tuh lho, di dekatnya hotel itu kan ada jalan. Nah di seberang jalan itu rumahnya Kang Besut. Saya inget bener,” kata Pak Bendot.
“Yang itu? Lha itu kan toko toh, Pak. Bukan rumah. Yo ra mungkin, ra ngandhel!” kata Mas Karyo tidak percaya.
“Kamu ini mbok ya jangan suka ngenyek! Memang dulunya tuh rumah Kang Besut jelek, tapi siapa tahu usahanya berhasil, sudah buka toko! Orang itu merantau di Jakarta bisa saja sukses, apalagi Kang Besut yang sakti, tidak mempan ditembak!” Pak Bendot masih ngeyel.
“Iya, iya. Orang itu kalau nekat kerja di Jakarta memang bisa jadi kaya, tapi juga bisa jadi miskin! Sudah ngoyo-ngoyo meras keringet, punya rumah juga bisa digusur!” Mas Karyo tidak mau kalah.
“Siapa yang berani gusur Kang Besut? Apa pengin perutnya kembung kemasukan santet?”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 10, Musim 3: Kecemburuan Sarah yang Bercabang-cabang

Pak Bendot ngotot bahwa rumah Kang Besut ada di dekat situ, omongan Mas Karyo tidak digubris sama sekali. Mau tidak mau, Mas Karyo berjalan mengikuti Pak Bendot yang mencoba menyeberang dari bundaran ke area Hotel Grand Hyatt Indonesia. Wadaw!

Di rumah, tamu-tamu Atun mulai berdatangan. Dimulai dari rombongan teman-teman kursus salonnya yang datang diantar taksi biru. Mereka bertanya pada Mandra yang sedang melamun di depan warung. Mandra terkejut melihat tamu Atun yang cakep-cakep. Buru-buru dia masuk ke rumah memanggil Atun.

“Tun! Tun! Tuh temen lu dateng tuh!” seru Bang Mandra sambil berlari masuk rumah.
“Ada yang dateng?” tanya Atun.
“Iya noh, empat biji!”
“Biji? Lu apaan sih? Orang kok dikate biji-bijian, lu kira jambu!” Mak Nyak sewot mendengar omongan Mandra. Hahaha.

Mandra yang sepanjang pagi terlihat letih, lemah, dan lesu langsung jadi bersemangat. Dia mau mandi, dandan dan mejeng di depan. Babe Sabeni yang sudah dandan ganteng, bermaksud keluar menyambut tamu Atun tapi malah mundur teratur saat melihat teman-teman Atun yang cakep dan mulus-mulus. Mak Nyak mencoba mengantisipasi masalah ini dengan memaksa Babe Sabeni memakai kaca mata hitam sampai acara selametannya kelar nanti. Mungkin maksudnya biar nggak jelalatan kali ya, tapi kan masih kelihatan juga Nyak. Begimana dah.

Doel yang baru balik dari membeli es batu kaget melihat tamu Atun sudah ada yang datang. Begitu juga dengan teman-teman Atun, mereka kaget ada cowok ganteng di rumah Atun. Mereka lalu sibuk ngerumpiin Doel berdasar dari apa yang pernah Atun ceritakan.

Pembukaan Salon Zaitun resmi terjadi di Si Doel Anak Sekolahan episode 20, ketika Babe Sabeni menggunting pita di pintu masuk salon dan Bu Susi yang membuka tirai di papan nama salon. Acara dilanjutkan dengan makan-makan di teras rumah Babe. Mandra girang, Babe Sabeni ngenes karena dikawal ketat oleh Mak Nyak. Mandra yang bersemangat akhirnya melempem kayak kerupuk disiram air saat diberi tahu oleh Atun bahwa teman-temannya mayoritas adalah waria.

Baca Juga:  Menthek, Demit Satir yang Tersingkir oleh Modernisasi

Engkong Ali datang setelah itu, mengabarkan bahwa dia tidak bisa mendapatkan gambang keromong dan tanjidor seperti yang dijanjikan kemarin. Banyak yang sedang ditanggap, kata Engkong. Masuk ke rumah, Engkong Ali jadi salah tingkah juga melihat teman-teman Atun yang mulus. Bahkan Engkong batal makan demi bisa duduk bersama teman-teman Atun di teras. Di tengah keasyikannya, Engkong Ali dibisikin oleh Mandra bahwa teman-teman Atun itu bukan murni perempuan melainkan waria. Engkong Ali kaget sebelum akhirnya keder masuk ke dalam rumah.

Mas Karyo dan Pak Bendot sampai di rumah saat acafa selametan Atun sudah kelar. Para tamu sudah pulang. Mas Karyo yang capek dan kelaparan kudu kecewa lagi karena makanan Atun pun katanya sudah habis. Dengan mengharap masih ada sisa makanan, Mas Karyo menunggu kiriman dari Atun di kontrakannya.

Si Doel Anak Sekolahan episode 20 ditutup dengan malam hari saat semua orang tidur, Atun masih terlihat sibuk di salonnya. Berulang kali menata ulang barang dan peralatan salonnya. Atun kelihatan sangat senang.

Nah, bagaimana ya cerita selanjutnya? Apa salon Atun bakalan ramai pengunjung atau malah sepi seperti apa kata Mandra? Apa Pak Bendot bakalan ketemu sama Kang Besut? Sabar, mylov. Sabaaar.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.