Si Doel Anak Sekolahan Episode 1, Musim 2: Selamat Datang di New Normal, Tukang Insinyur!

Artikel

Avatar

Selamat datang di musim kedua! Si Doel Anak Sekolahan episode 1 musim 2 ini kita akan langsung bertemu dengan Doel, Mak Nyak, Babe Sabeni, Atun, dan Mandra sedang dipotret oleh Sarah di halaman rumah mereka. Sarah beralasan karena saat momen wisuda Doel kemarin dia tidak bisa ikut memotret, maka sekarang dia ingin membantu Doel membuat kenang-kenangan dengan fotonya memakai toga wisuda.

Mas Karyo (yang akan semakin sering kita temui) mengomentari sesi foto-foto ini.
“Haduh, Be. Kalo potretnya kepengen bagus lagi gimana kalo pake batik saya? Terus gitu ngeksyen. Lhooo, ngeksyeen begini,” katanya sambil menirukan gaya foto Babe.

“Kagak! Ntar lu impasin ama duit kontrakan lagi!” tolak Babe. Merasa gagal merayu Babe, Mas Karyo berlalu bersama burung peliharaannya.

Sarah menanyakan rencana Doel selanjutnya. Seperti biasa, jawaban Doel selalu bilang “Belum tahu” atau “Nggak tahu”. Sarah protes dan bilang seharusnya Doel sudah punya planning untuk hidupnya sendiri. Babe dan Mak Nyak yang ternyata menguping pembicaraan Doel dan Sarah dari balik pintu bingung dengan “planning” artinya apa.

“Planning apaan sih?” tanya Babe ke Mak Nyak.
“Mane aye tau, pening kali Bang,” jawab Mak Nyak.
“Wooo, pening kan puyeng. Planning… peneng sepeda kali,” Babe mulai sotoy.
“Huuu, ngaco aja!”
“Wuuu, nggak sekolah sih lu!”
“Yee, kayak Abang sekolah aje!”
“Kalo gue sekolah, gue udah dapet (bini) bintang pelem!” kata Babe kesal.

Hahaha.

Tak lama, Mandra datang mengajak Munaroh. Cieee, perdana nih kita lihat Munaroh. Mandra dengan bangganya memperkenalkan Munaroh kepada keluarga Babe Sabeni sebagai “demenan aye”. Cuwiwit!

Setelah dikenalkan dengan Sarah dan Doel, Munaroh juga dikenalkan pada Babe Sabeni. Di bagian ini balas-balasan antara Babe dan Mandra sudah seperti lenong saja.

“Heh, Mandra!” hardik Babe.
“Ya, Bang?”
“Lu kagak narik lu?”
“Ya, ampun, Abang dah, ah. Sekali-kali pere napa sih?”
“Pere, lagu lu kayak anak sekolahan. Lu kan sekolah di bawah pu’un bambu!”
“Emangnya rebung!”
“Ini siape nih?” tanya Babe nunjuk Munaroh.
“Munaroh, Bang,” jawab Mandra.
“Mo naroh ape lu?”
“Yaaah, mo naroh ape! Munaroh anaknye Bang Daim!”
“Ooohhh, Munaroh anaknye Daim. Udah gede lu?”
“Ya, orang dikasih makan! Kalo kagak mah ya kuntet!” jawab Mandra kesal.
“Nyaut aja lu! Atun mane?”
“Tadi ketemu saya di rumah Zaenab. Mau ngajak kemari bareng apa.”

Baca Juga:  Nostalgia Bermain Layangan

Wah, Babe mulai merasa nggak enak nih.

“Ngapain die (Zaenab) kemari?”
“Lah maunye Zaenab begitu. Masak saya kagak kasih?” jawab Mandra.
“Doh, rusak dah!” kata Babe.

Dari sini sudah terlihat ya bahwa Babe benar-benar tidak suka dengan kehadiran Zaenab. Sejak di musim pertama sikap Babe udah kayak gini sih sebenernya. Bahkan saat Sarah dan Hans pulang lalu Zaenab datang bersama Atun, Babe tak mau menyambut. Dia langsung goleran di halaman belakang dan ngomel ke Atun kenapa bawa-bawa Zaenab.

Profil Zaenab masih lugu sekali di sini, Gaes. Diam, nggak ngomong kalau nggak ditanya duluan, kalem, pakaiannya sederhana ala gadis kampung, berbanding jauh dengan Sarah. Padahal sih…. Teeeeeet, spoiler disensor!

Malamnya, Doel yang sedang melamun sendiri di teras dikira oleh Mak Nyak karena sedang bingung memilih antara Sarah atau Zaenab. Babe yang jelas tidak mendukung bilang bahwa kalau perlu nikahin aja dua-duanya. Ya Allah, Be! Tapi Doel bilang bahwa dia bukan pusing memikirkan jodoh, dia bingung cari kerja. Welcome to real world, mameeen!

Keesokan harinya, Sarah mengajak Doel dan keluarganya makan di luar. Babe dan Mak Nyak tidak ikut. Hanya Atun dan Mandra yang ikut makan di restoran Jepang yang sudah dipilih Sarah. Walaupun adegan ini diiringi dengan lagu-lagu romantis, tetap saja bisa bikin ngakak karena noraknya Bang Mandra yang mengira pesanan chicken teriyaki milik Hans adalah teri jengki.

Percakapan antara Doel dan Sarah di sini juga menurut saya cukup relate dengan beberapa isu feminisme yang akhir-akhir ini ramai diperbincangkan (dan pernah saya tulis juga di Terminal Mojok).

“Apa lagi rencana kamu setelah ini?” tanya Doel.
“Aku mau nerusin kuliah, Doel. Mau ambil program master.”
“Hebat….”
“Apanya yang hebat?”
“Rencananya.”
“Memangnya kenapa?”
“Sampai kapan kamu mau sekolah terus?”
“Sampai bosen.”
“Nggak ada rencana jadi wanita?”
“Maksudnya?”
“Apa nggak ingin jadi ibu rumah tangga?”
“Hehehe, Doel, Doel. Kamu ini konvensional banget, sih. Jangan-jangan kamu mau ya semua perempuan di dunia ini cuma jadi ibu rumah tangga aja? Apa kamu nggak rela ngelihat ada perempuan yang bisa jadi eksekutif? Kok diem?”
“Bukan begitu. Aku setuju lihat wanita maju dan berprestasi. Aku cuma iseng kok.”

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 30, Musim 1: Jamal Tiba-tiba Jadi Pengajar Bahasa Indonesia

Adegan Si Doel Anak Sekolahan episode 1 musim 2 ini untuk pertama kali menunjukkan jelas pandangan Doel yang masih terpengaruh budaya konvensional dan Sarah yang modern-Barat. Adegan ini sebenarnya uwu banget, sampai akhirnya bubar karena ulah Mandra dan Atun yang kebingungan saat makan tempura. Ih, tokoh-tokoh di sinetron ini memang bikin gemes. Sampai ketemu lagi deh di sinopsis Si Doel Anak Sekolahan episode 2 musim 2 besok.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.