Si Doel Anak Sekolahan Episode 9, Musim 2: Atun Kejepit Terompet Tanjidor! Ini kan yang Kalian Tunggu! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 9, Musim 2: Atun Kejepit Terompet Tanjidor! Ini kan yang Kalian Tunggu!

Artikel

“Babe kenapa sih, Nyak? Dari kemaren sewot melulu. Apa gara-gara aye kerja di pabriknya Encang Rohim?” Demikian pertanyaan Doel kepada Mak Nyak saat mereka sarapan, membuka Si Doel Anak Sekolahan episode 9 musim 2.

“Halaaah, biarin aje deh. Jangan diladenin, elu mau kerja ya kerja aje. Kagak usah mikirin Babe, Babe lu emang dari dulu lagunya begitu,” jawab Mak Nyak.

Babe yang mendengar suara opelet yang tidak mau menyala, langsung menuju ke halaman padahal sarapannya belum selesai. Doel akhirnya sadar bahwa sudah beberapa hari ini Babe jutek dan bawaannya emosi melulu. (Padahal emang cetakannya dari sono begitu yak.)

Di halaman, Babe ngamuk (lagi) pas tahu bahwa mesin opelet sampai penuh dengan sarang laba-laba dan semut. Babe marah ke Mandra yang dianggapnya tidak pernah merawat opelet, bisanya cuma pakai.

“Emang dasar lu nggak punya pikiran, lu liat tuh mesin! Penuh kecoa ama semut!” kata Babe.
“Laaah…,” Mandra juga kaget melihat keadaan mesin seperti itu.
“Kalo diomongin malah lah-lah, lu! Gue kepret, demek lu!”
“Kan kemaren baru saya bersihin, Bang.”
“Bersihin apaan? Jangan-jangan nih mesin lu kasih sirop, tuh sampe semutan!”
“Emang saya gila apa, Bang? Masa mesin dikasih sirop.”
“Ngejawab aja lu! Udah sana panggil si Doel!” hardik Babe.

Akhirnya Babe menyuruh Doel untuk membongkar semua mesin opelet, sekalian membersihkan keseluruhannya. Mak Nyak mencegah dengan alasan Doel kan harus datang bekerja ke pabrik milik babe Zaenab. Babe semakin emosi mendengar omongan Mak Nyak.

Baca Juga:  Kelihatannya Doang Keren, Aslinya Punya Nama Kebarat-baratan Sering Bikin Repot

“Gue capek-capek nyekolahin si Doel sampe jadi tukang insinyur, bukan buat ngerjain mesin orang doang. Ini nih yang lebih penting,” kata Babe sambil menunjuk opeletnya.

Masuk ke dalam rumah, emosi Babe semakin menjadi-jadi saat tahu sarapannya ludes dihabiskan oleh Mandra. Di meja cuma tersisa tulang dan kepala ikan. (Sabaaar, Be. Sabaaar.)

Cerita patah hati Atun ternyata juga belum kelar, mylov. Saat menemani Mak Nyak menjaga warung, Sopiyah istri Mas Karyo datang untuk beli garam. Dia cerita kalau Mas Karyo itu memang mata keranjang, doyan main perempuan, apalagi sekarang berjauhan dengan istrinya. Dan untuk menghindari Mas Karyo jadi lebih nakal, Sopiyah berniat mengajak Mas Karyo untuk pulang ke Jawa secepatnya. Hati Atun semakin terpotek-potek. Baru saja mau hepi, eh malah harus pisah.

Atun ngambek dan masuk ke dalam rumah padahal pekerjaannya membantu Mak Nyak di warung belum kelar. Di dalam rumah, Atun semakin kesal karena Babe sedang iseng main terompet tanjidor dan sengaja menggoda Atun. Bahkan sampe menyusul Atun yang lagi ngambek ke halaman belakang.

Adegan sementara beralih ke pabrik konblok milik Encang Rohim. Mesin pembuat konbloknya mati lagi. Dan tidak ada satu orang pun bisa memperbaiki. Encang Rohim dan Ahong mulai kesal, apalagi Doel juga belum kelihatan datang ke pabrik.

Atun yang mulai gabut, setelah sok-sokan ngegambar hati yang potek di halaman belakang, lalu pindah ke ruang tengah. Menyalakan televisi tapi tidak ditonton. Sampai akhirnya Atun melihat terompet tanjidor yang diletakkan oleh Babe di meja makan. Ooouw. Atun iseng memasukkan terompet itu ke badannya. Karena terlalu bersemangat meniupnya, Atun terjatuh dan… eng ing eng, terompetnya nyangkut, sodara-sodara! Nyangkut! Nggak bisa turun, nggak bisa naik. Nggak bisa masuk, nggak bisa keluar.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 22, Musim 3: Keputusan Mak Nyak atas Lamaran Ishak

Pokoknya nyangkut aja gitu di badan Atun. Atun panik lalu memanggil Babe.

Babe tak kalah paniknya saat tahu Atun nyangkut di terompet, eh terompetnya nyangkut di badan Atun. Duh, penulis ikut panik, monmaap.

Babe berteriak-teriak memanggil Doel dan Mandra, tapi saking paniknya omongan Babe malah tidak jelas. Mandra dan Doel hanya melongo saja, mengira Babe bercanda.

“Doel, Doel! Adek lu! Bantuin! Bantuin cepetan!” teriak Babe.
“Kenapa si Atun?” tanya Mandra.
“Atun digigit terompet!” kata Babe sambil lari ke dalam rumah.

Panic attack, pemirsa!

Saat Doel, Mandra, dan Mak Nyak akhirnya percaya Babe tidak bercanda, mereka mendapati Atun dalam posisi terduduk di lantai ruang tengah sedang terlilit terompet. Setelah berusaha membantu Atun berdiri, mereka berusaha mengeluarkan terompetnya. Tapi bukannya keluar, terompet itu malah semakin keukeuh nyantol di badan Atun.

Di saat panik, Encang Rohim yang datang mencari Doel pun sementara tak dipedulikan oleh mereka. Semua orang terlalu sibuk berusaha memasukkan Atun ke dalam opelet agar bisa dibawa ke tukang las, atas saran Mandra.

Sesampainya di tukang las, Atun malah keder duluan. Dia takut. Belum lagi Babe yang meminta agar jangan sampai terompetnya rusaj atau belah, karena sayang. Ribet.

Akhirnya mereka berinisiatif membawa Atun ke puskesmas yang tentu saja langsung ditolak secara aklamasi oleh petugasnya. Ngeluarin Atun dari lilitan trombon kan hil yang mustahal sekali. Tak puas ke puskesmas, mereka menuju rumah sakit terdekat, tapi Atun kabur saat diajak masuk ke kamar unit gawat darurat.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 39, Musim 3: Mandra Hepi, Atun dan Mas Karyo Batal Kawin

Tak ada jalan lain selain membawa Atun ke tukang pijat di kampung. Tukang pijat tuna netra ini meminta mereka untuk membelikan minyak kelapa sebanyak beberapa liter, katanya bakal dipakai untuk melumuri badan Atun agar terompetnya bisa keluar.

Tak lama setelah Mandra datang membawakan minyak kepala. Demi segala bintang di angkasa, akhirnya Atun bisa terbebas dari terompet tanjidor tanpa melukai keduanya. Atun selamat, terompetnya juga. Fiiiuuuhhh. Saya nulisnya ikut deg-degan masa, padahal udah hafal adegannya.

Yang masih jadi pertanyaan hingga puluhan tahun setelahnya adalah, apakah Atun benar-benar terjepit di terompet itu atau hanya untuk keperluan syuting? Wallahualam ya, mylov.

Kita sambung besok lagi sinopsisnya, penulisnya mau napas dulu. Fiuh!

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.