Si Doel Anak Sekolahan Episode 27, Musim 3: Sekarang Kita Tahu Anggapan Doel ke Sarah dan Zaenab

Artikel

Avatar

Atun lagi nyapu halaman sore ini di Si Doel Anak Sekolahan episode 27, Mak Nyak sedang menutup warung, dan Mas Karyo baru saja pulang dari nagih sekaligus belanja daster pesanan para langganannya. Mas Karyo yang mulutnya memang lemes lapor ke Mak Nyak tentang Mandra dan Munaroh yang janjian ketemu. Hal ini disetujui oleh Atun yang tadi tahu sendiri Munaroh mendadak pamit pulang dan kelihatan buru-buru. Mak Nyak tidak mau suuzan jadi tidak terlalu menggubris omongan Mas Karyo.

Doel kedatangan tamu, si Atmo. Sementara menunggu Doel yang sedang mandi, lagi-lagi Atmo diganggu sama Mas Karyo. Mas Karyo memang nada-nadanya kurang suka sama Atmo karena instingnya mengatakan Atmo ini sedikit-sedikit naksir Atun. Mas Karyo tentu tidak mau kalah saing dong.

Kedatangan Atmo menemui Doel tidak lain dan tidak bukan untuk menanyakan apakah Doel bersedia memenuhi panggilan kerja dari kantornya atau tidak. Awalnya Doel masih beralasan dia sungkan karena di tempat yang sekarang dia baru dua hari kerja, langsung izin sakit pula. Tapi akhirnya Doel mengiyakan tawaran dari pimpinan Atmo, Senin depan Doel akan datang memenuhi panggilan kerjanya. Atmo sangat senang, dia merasa selamat dari kemungkinan dipecat karena tidak bisa membujuk Doel datang ke kantornya.

Sementara Mandra yang (ngakunya) pulang narik langsung pasang tampang kesal, dia merasa apes karena batal ketemu sama Munaroh kali ya. Tapi jangan salah, apesnya Mandra bukan cuma sampai di situ. Selepas mandi, dia diomeli oleh Mak Nyak dan Atun. Perkaranya Mak Nyak menanyakan setoran opelet hari ini dan Mandra bilang dia nggak dapat uang sama sekali. Mak Nyak mulai curiga. Atun bahkan langsung to the point bilang kalau Mandra bohong.

Mandra masih beralasan ini-itu tapi omelan dari Mak Nyak mau nggak mau bikin dia mengaku kalau tadi memang janjian dengan Munaroh. Mak Nyak marah. Dia nggak mau Mandra berhubungan lagi dengan Munaroh yang statusnya sudah jadi istri orang. Bahkan Mak Nyak mengancam Mandra,

“Kalau sampe gue denger lu jalan lagi sama si Munaroh, mending lu pergi aja deh. Ke rumah Babe kek. Gue nggak mau malu!” kata Mak Nyak.
“Iya, Mpok. Saya nggak bakal ngulangin dah,” jawab Mandra melas.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 2, Musim 1: Semua Tentang Sarah

Malamnya Doel menulis sebuah surat yang kemungkinan adalah surat pengunduran diri dari perusahaan Om Wisnu. Doel menitipkannya pada Atun supaya besok Atun bisa menyampaikan surat itu ke Pak Harry.

Pagi hari, setelah Atun berangkat, Doel yang mungkin sudah merasa kondisi badannya sudah agak mendingan sedang memeriksa mesin opelet saat Zaenab datang. Zaenab datang sendirian membawa apel, sepertinya karena tidak mau kalah saing juga dengan Sarah kemarin.

“Yah, kok susah-susah beli apel, Nab? Apel yang dari Sarah kemarin aja belum habis,” kata Doel sambil cengengesan, padahal hati Zaenab pasti potek itu dengernya. Huhuhu.

Mereka lalu masuk ke rumah. Zaenab langsung ke belakang untuk mencuci apel yang dibawanya. Saat selesai dan mau masuk lagi ke rumah, Mandra menyabotase apel untuk Doel. Dengan alasan tangannya sakit karena membelah kayu, Mandra minta apel ke Zaenab. Zaenab memberikan satu apelnya ke Mandra.

“Yailah, enak bangeet si Doel mah kalo sakit dibawain apel, dibawain jeruk. Gue mah ditengok juga kagak,” kata Mandra sambil mengelus-elus apelnya.
“Makanya jangan sakit, Bang,” kata Zaenab.

Di teras, Zaenab menawarkan pada Doel untuk mengupaskan apel, tapi Doel menolak. Mak Nyak lalu mendekat, sepertinya juga risih dengan kedatangan Zaenab. Mak Nyak meminta Doel untuk masuk dan baringan saja di kamar supaya segera pulih. Doel merasa tidak enak dengan Zaenab, tapi Mak Nyak terus bicara tanpa ada yang menghalangi.

“Oiye, Nab. Encing bukannya kagak seneng nih elu main ke sini. Tapi lu tau sendiri dong nyak lu,” kata Mak Nyak.
“Iye, Cing. Ini juga kagak lama-lama kok,” jawab Zaenab.
“Mau ke mana, Nab?” tanya Doel.
“Mau ke tempat kursus, mau minta surat keterangan kalo aye pernah kursus di situ.”
“Encing sih bukannya ngusir nih, Nab. Lu jangan kesel ye.” Mak Nyak kelihatannya sudah tidak sabar pengin Zaenab buruan pulang.
“Kagak, Cing. Aye nauin kok,” kata Zaenab lalu berpamitan.

Mandra ternyata nggak ada kapoknya pemirsa. Dengan yakinnya dia berangkat mandi, dandan, lalu bilang ke Doel kalau dia mau pinjam motor. Tujuannya ya tentu ke rumah Munaroh. Dengan modal kemeja pinjam, kacamata pinjam, motor pinjam, Mandra yang merasa keren mengeluarkan motor sambil bergaya di halaman rumah. Tak lupa juga sambil nyanyi lagu “Killing Me Softly” dengan irama lagu “Makan Apa”.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 6, Musim 1: Golden Moment

“Killing me softly, killing me softly, killing me softly sekarang….”

Sayangnya tingkah Mandra ini dilihat oleh Mak Nyak. Mak Nyak langsung paham dong kalau Mandra mau ke rumah Munaroh. Akhirnya sambil berjalan lesu, Mandra memasukkan lagi motor Doel ke rumah. Rencananya batal, Mak Nyak marah besar.

Mandra yang kesal duduk TV di ruang tengah sambil tetap pakai kacamata. Doel yang iseng malah pakai tanya-tanya segala ke Mandra.

“Bang, emang lu masih cinta sama si Munaroh?” tanya Doel.
“Iya, tapi kan dia udah punya laki.”
“Makanya lu nggak usah nemuin dia lagi dah! Lu jangan kasih harapan ama orang!”
“Heeeh, lagak lu! Lu juga semua perempuan lu kasih harapan! Si Zaenab, si Sarah!”
“Kalo gue kan lain, Bang. Gue cuma mau berbuat baik. Siapa yang nggak mau sama dia? Zaenab baik, Sarah anak orang kaya. Kalo gue mau bisa gue kawinin salah satu dari mereka. Tapi modalnya apa? Kerja aja belom.”
“Aaah, lu kan bisa minta modal ama dia!”
“Itu yang gue nggak mau. Gue nggak mau ntar kalo gue udah nikah terus numpang ama mertua. Ogah dah gue. Kalo bisa Abang sama kayak gue, Bang. Punya prinsip. Kalo perlu Abang nasehatin Munaroh supaya dia tetap mencintai suaminya. Kalo Abang malah deketin, malah dosa!”
“Aaah! Lagu lu! Diem, ah! Ngomong melulu! Pala gue puyeng, nakut-nakutin dosa lagi!” kata Mandra sewot sambil masuk ke kamar Doel.

Di akhir Si Doel Anak Sekolahan episode 27 ini Mandra yang makin kesal karena diajak ngomong melulu sama Doel memang akhirnya ngumpet di kamar Doel. Dia rebahan di situ. Kasihan Bang Mandra, lelah kali ya dia ini.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.