Si Doel Anak Sekolahan Episode 15, Musim 3: Mas Karyo Digugat Cerai Istrinya – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 15, Musim 3: Mas Karyo Digugat Cerai Istrinya

Artikel

Ada Pak Bendot di Si Doel Anak Sekolahan episode 15 ini, mylov. Pak Bendot mampir ke rumah Doel karena ternyata Mas Karyo belum pulang, makanya Pak Bendot tidak bisa masuk. Sebenarnya Pak Bendot sudah sampai Jakarta sejak siang tapi karena sok kepengin keliling Jakarta, tapi malah nyasar. Setelah berbasa-basi sebentar, Pak Bendot menanyakan kenapa Babe Sabeni kok nggak kelihatan. Doel dan Atun menjelaskan bahwa Babe sudah meninggal.

Karena hari sudah semakin malam dan Mas Karyo belum pulang juga, Pak Bendot minta izin pada Doel untuk rebahan di bale-bale milik Babe. Pak Bendot yang memang capek langsung saja tidur pulas dengan badan ditutup rapat pakai sarung. Mandra yang baru pulang malam mingguan kaget melihat ada yang tidur di bale-bale depan.

Mandra mencoba menarik sarung itu berbarengan dengan Pak Bendot membuka sarungnya. Mereka sama-sama kaget, sama-sama berteriak sampai Doel ikutan keluar. Mandra yang masih kesal karena singgasananya ditiduri oleh Pak Bendot sempat-sempatnya nakutin Pak Bendot, bilang kalau itu bale-bale kan kesayangannya Babe Sabeni. Pak Bendot mulai jiper lalu pindah tidur di depan warung Mak Nyak sebelum akhirnya bergabung sama bapak-bapak yang lagi keliling ronda.

Paginya, Mak Nyak bertanya ke Doel kok Pak Bendot tidak ada di depan padahal tasnya masih nangkring di situ. Doel bilang dia juga tidak tahu. Sampai akhirnya Mas Karyo pulang. Mas Karyo membayar uang kontrakan rumah saat Mak Nyak memberi tahu kalau tadi malam Pak Bendot datang. Lalu benar, Pak Bendot hadir. Ternyata setelah ikut bapak-bapak ronda tadi malam, Pak Bendot ketiduran di poskamling.

Baca Juga:  Merayakan Hari yang Fitri di Wonogiri

Pak Bendot menyampaikan sebuah surat ke Mas Karyo, itulah tujuan dia sebenarnya datang ke Jakarta. Surat itu adalah surat panggilan dari pengadilan agama untuk Mas Karyo. Istrinya menggugat cerai. Karena istri Mas Karyo dan juga petugas pengadilan tidak ada yang tahu alamat persis kontrakan Mas Karyo di Jakarta, Pak Bendot lah yang diutus menyampaikan surat.

Di warung Mak Nyak, ada Pak Salim yang sudah dua kali bolak-balik ke warung dengan alasan setiap sampai di warung dia lupa mau beli apaan. Haelah, lagu lawas ni style nyepiknya Pak Salim.

Ada Mas Karyo juga yang mau membeli kopi buat Pak Bendot saat Nyak Rodiyah datang dengan ojek. Datang-datang langsung ngedumel pula. Kata Nyak Rodiyah, ajakan Engkong Ali makan di restoran kemarin ternyata hoax. Ujung-ujungnya Nyak Rodiyah disuruh masak di rumah. Terus uang yang bakal dipakai buat beli gelang sama kalung juga ternyata diambil lagi sama Engkong pas Nyak Rodiyah tidur. Engkong bilang dia ada keperluan lain yang lebih penting.

Nyak Rodiyah yang rasa kesalnya sejak kemarin belum hilang kayaknya jadi lebih sebal lagi sama Engkong. Pokoknya Nyak Rodiyah ngotot minta cerai! Pak Salim dan Mas Karyo yang masih ada di warung Mak Nyak jadi ikutan nyimak ceritanya Nyak Rodiyah.

Mas Karyo kelihatan melamun di halaman belakang kontrakannya, Pak Bendot yang kelaparan mencoba sambat ke Mas Karyo tapi dicuekin. Mas Karyo beralasan Mpok Gayong yang biasa jualan nasi uduk lagi libur jadi ya tidak ada yang bisa dibeli, kalau mau ya kudu ke pasar. Jauh.

Baca Juga:  Eksekusi Hukuman untuk Koruptor Versi Film Unbaedah

“Halah, halah, Yok! Wetengku kroso neh iki lho. Melintir iki lho, Yok! Ususku melintir!” sambat Pak Bendot, “Wis ngantuk, weteng perihe koyo ngene!”

Mas Karyo malah bertanya pada Pak Bendot apa panggilan dari pengadilan harus dia yang datang langsung? Apa tidak bisa diwakilkan saja? Pak Bendot cuma menjawab kalau sebaiknya ya Mas Karyo memang pulang saja dulu, siapa tahu setelah diajak bicara baik-baik, Sopiyah mau berubah pikiran. Mas Karyo tampak mikir keras, kayaknya sih dia mikir masalah ongkos.

Di halaman depan, Mandra lagi bantuin Doel betulin opelet. Seperti biasa, rusak di jeroannya opelet tuh menular. Dikira yang rusak apaan, ternyata malah sebelahnya. Mandra ya pasti ngomel, apalagi tadi dia dibangunin pagi-pagi banget sama Doel. Padahal sudah niatan bangun agak siang karena ini hari Minggu.

“Udah ngapa, Doel. Bawa ke bengkel aja ngapa,” kata Mandra.
“Ah! Dari tadi lu ngomong bawa ke bengkel kayak yang banyak duit aja ah!” kata Doel sewot.
“Nah elu sih kagak kepuguhan. Tadi elu kata mesinnya yang kudu turun, eh sekarang koilnya soak!”
“Udah deh, ah! Ngomong aja lu!”
“Lu jadi apaan sik? Orang ngomong aja kagak boleh! Pangkat bukan, apa bukan. Nah menteri aja orang ngomong kagak dikata apa-apa! Elu orang ngomong kagak boleh!”

Doel masih cuek, Mandra makin ngomel.

“Doel, udah bawa ke bengkel aja ya. Elu yang ngerjain mah sampe besok kagak kelar ini! Gue kan ada janji.”
“Janji apaan?” tanya Doel.
“Janji ama si Ambar, penyanyi dangdut yang semalem gue kenalan. Makanya gue mau pinjem motor lu.”
“Abang kan nggak punya SIM C! Kok pake motor?”
“Ye aaah, gue punya SIM A. A sama C kan beranaknya duluan A kan? Dongo!”

Baca Juga:  Jumatan Tidak Membuatmu Menjadi Lebih Tampan

Sementara di sebuah jalan kampung, ada Engkong Ali yang lagi marah-marah kecapekan karena diajakin trek-trekan sepeda ama bocah. Sambil berhenti di pinggir jalan, Engkong ngomel-ngomel sama itu bocah. Sarah lewat dengan mobilnya, karena tahu Engkong mau ke rumah Doel juga Sarah menawarkan Engkong untuk bareng saja dengan mobilnya. Sepeda Engkong dinaikin ke bagasi mobil. Engkong yang udah engap habis balapan sama bocah ya pastinya nurut.

Sampai di bagian akhir Si Doel Anak Sekolahan episode 15 nih, mylov. Engkong yang baru sampai di rumah Doel langsung ngegas. Dia nemuin Nyak Rodiyah yang lagi sarapan di teras depan, Engkong ngegasnya kebangetan pakai acara ngeluarin golok andalannya segala. Untung aja sempat dipisah sama Mak Nyak. Nyak Rodiyah diajak masuk ke rumah.

Duh, Engkong nih ya. Ada-ada aja.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.