Preman Pensiun Episode 13, Musim 1: Muslihat vs Jamal

Artikel

Muhamad Iqbal Haqiqi

Preman Pensiun episode 13 dibuka dengan adegan di kediaman Adit. Terlihat Adit sedang menikmati sarapannya sembari menatap layar hape sambil senyum-senyum. Ibunya kemudian menghampiri dan menanyakan perihal status Adit yang sudah memiliki pacar atau belum. Di sini Adit terkesan menjawab dengan lempeng dan mengatakan bahwa dia belum punya pacar, meskipun dia sudah memiliki seseorang wanita yang disukainya.

Cerita berlanjut di kediaman rumah Kang Bahar. Di ruang tamu, terlihat Kang Bahar dan istrinya sedang duduk menikmati sarapan berupa roti tawar dan segelas teh hangat.  Kinanti yang sudah siap berangkat kerja menghampiri Kang Bahar dan ibunya untuk berpamitan. Sebelum Kinanti pergi, ibunya bertanya.

“Eeeh, sebentar, yang kemarin ngasih rengginang itu siapa?”
“Oh, itu si Uyan, Mi.”
“Pacar, bukan?”
“Bukan, Mi.”
“Lah, terus pacar kamu yang mana?”
“Waktu itu kan Kinanti dah bilang kalau nggak ada.”
“Lah kan waktu itu, kirain sekarang ada.”
“Belum, Mi.”
“Dia mau cari seperti Papi, Mi, tapi manaaa adaaa,” potong Kang Bahar tiba-tiba.
“Hidiiih, Papi. Ya udah ya, Kinanti berangkat.”

Adegan berpindah ke pasar. Dikdik dengan wajah bingung dan murung duduk di markas penjagaan. Komar yang melihat Dikdik yang berada di markasnya menghampiri dan bertanya kenapa Dikdik berada di situ. Dikdik dengan wajah murungnya bercerita tentang niat jahat Jamal yang ingin mengudeta kang Mus dari struktur bisnis Kang Bahar.

Mendengar hal itu, Komar yang terkenal gonor dan panikan langsung menelepon kang Mus. Komar menceritakan semua informasi yang didapatnya dari Dikdik. Kang Mus langsung mengajak Komar bertemu di warung tongkrongan mereka. Kang Mus juga meminta Komar mengajak Dikdik sebagai sumber informasi.

Di tempat lain, Jamal dan Ujang sedang berbincang di sebuah kafe. Jamal menanyakan keberadaan Dikdik kepada Ujang, namun Ujang tidak mengetahui keberadaan Didik. Di sini Jamal juga memberikan perintah kepada Ujang untuk mengubah penampilannya agar lebih modis dan menghina Kang Mus yang baginya berpenampilan seperti gembel.

Kembali pada pertemuan Kang Mus, Komar, dan Dikdik di sebuah warung dekat pasar.

Baca Juga:  Manchester United, Sudah Jatuh Tertimpa De Gea, Kabar Baik Untuk Arsenal yang Cuma Jago di Piala FA

“Ceritakan, komplit,” ucap Kang Mus memulai pembicaraan.

“Kang Jamal kemarin bilang ke saya sama si Ujang. Katanya dia mau balik megang terminal, sama mau tetap megang jalanan, dan mau megang pasar juga. Intinya mau megang semua. Terus saya tanya, ‘Kang Mus gimana?” Kata Kang Jamal, ‘Kang Mus terlalu lama jadi boneka Kang Bahar, harus ada yang berani geser dia’,” kata Dikdik menjelaskan dengan tetap memasang wajah bingung dan khawatir.

“Kenapa kamu bocorin ini ke saya?” tanya Kang Mus.

Dengan menunduk Dikdik menjawab. “Saya nggak tahu ini benar atau salah, tapi ini pilihan saya.”

Adegan berganti ke percakapan telepon Uyan dan Kinanti. Uyan ingin mengajak Kinanti bertemu. Dia ingin menitipkan rengginang buat ibu Kinanti. Kinanti menyetujuinya, mereka berencana bertemu di tempat makan siang yang biasanya mereka kunjungi. Ketika Kinanti menutup telepon, si Adit dari arah belakangnya mengajak makan siang di tempat yang lain, namun permintaan itu ditolak oleh Kinanti karena sudah kadung janjian dengan Uyan.

Adegan kemudian berlanjut ke penampakan Ubed dan Saep. Sebelum melakukan aksinya di dalam angkot, mereka menyepakati dua aturan baku saat mereka sedang beraksi. Pertama, selama operasi pencopetan, kalau ada telepon masuk, tapi nggak penting, nggak usah diangkat. Kedua, jangan sekali-kali menyinggung soal copet secara gamblang di depan umum atau orang banyak, apalagi saat mereka sedang melakukan aksi. Namun, pada kenyataanya, kedua aturan itu ternyata sulit dipatuhi.

Saat melakukan aksi pencopetan pertama, Suep yang membuat peraturan itu malah melanggarnya sendiri karena menerima telepon dari seorang wanita cantik bernama Resti. Setelahnya, pada aksi kedua, Ubed juga melanggar peraturan itu dengan terpaksa karena harus menerima telepon dari Amin yang sedih dan ingin curhat.

Bahkan pada aksi mereka yang ketiga, Ketika Ubed tanpa sengaja bertemu Dewi di dalam angkot, Dewi blak-blakan mengatakan kalau mereka copet dengan suara keras. Operasi pencopetan pun gagal.

Kalau diperhatikan, aktivitas pencopetan yang mereka lakukan sering sekali mengalami keapesan, bahkan keapesannya sampai taraf berantai karena terjadi secara beruntun.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 42, Musim 3: Mandra Ngambek lalu Kabur

Adegan kembali pada Kinanti yang sedang makan siang bersama Adit, di tengah pertanyaan Adit perihal kepastian jawaban perasaannya kepada Kinanti, tiba-tiba Uyan dengan polosnya datang membuyarkan pertanyaan tersebut. Uyan dengan cepat mengeluarkan rengginang yang sudah dibelinya dan diberikan kepada Kinanti. Setelah itu, dia pamit pulang meninggalkan Adit dan dan Kinanti yang sedang makan siang.

Ganti ke adegan pertemuan Kang Mus dan Jamal. Di depan sebuah gedung bercat putih dan berlambang garuda, mereka berhadap-hadapan, saling menatap lama. Mereka berdua maju bersamaan saling mendekat.

“Mau kamu apa? Jalanan, terminal, pasar, mau geser Muslihat? Jangan mimpi!” terika Kang Mus lantang.
“Bukan mimpi, tapi cita-cita!” balas Jamal dengan tatapan garang sambil membuang permen karet dan menginjaknya.

Di pasar terlihat Dikdik mengangkat telepon, ternyata dari Jamal. Jamal sadar Dikdik lah yang membeberkan rencana mengudeta Kang Mus. Dia langsung menyuruh Dikdik menemuinya, kemudian menyuruh anak buahnya yang lain, yaitu Ujang, untuk menghajar Dikdik sebagai pelajaran karena telah berkhianat dengan membeberkan rencananya ke Kang Mus.

Preman Pensiun episode 13 ditutup dengan adegan Kang Bahar di kediamannya yang panik karena istrinya mulai kritis. Kang Bahar menelepon Kinanti untuk segera pulang dan meminta Kang Mus datang untuk stand by kalau-kalau dia butuh bantuan.

Ke depannya, peran Dikdik akan sangat vital dalam persaingan internal Kang Mus versus Jamal. Selain itu, kondisi Mami yang semakin parah membuat Kang Bahar tidak fokus dengan bisnisnya yang sedang dirongrong geliat licik Jamal.

Baca sinopsis semua episode Preman Pensiun musim 1 di sini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.