Si Doel Anak Sekolahan Episode 20, Musim 3: Zaenab Minta Pernikahannya Dibatalkan – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 20, Musim 3: Zaenab Minta Pernikahannya Dibatalkan

Artikel

Avatar

Wah, nggak terasa kita sudah sampai di Si Doel Anak Sekolahan episode 20 nih, mylov. Sudah hampir separuh musim. Kali ini sebagai penghangat situasi di awal kita bisa lihat ada Doel yang mampir ke kantor tempat kerjanya Atmo, teman kuliahnya dulu. Seperti yang kita tahu, Doel beberapa kali membantu Atmo memperbaiki alat-alat berat di perusahaan ini. Ternyata Doel pernah menitipkan surat lamaran kerja pada Atmo. Saat itu Atmo janji bakalan bantu supaya lamaran kerja Doel bisa diprioritaskan oleh bagian personalia.

Nah, kedatangan Doel kali ini niatnya mau menanyakan perihal lamaran kerja itu. Tapi Doel tidak bertemu dengan Atmo, yang menemuinya malah Budi Indra, teman satu kampusnya tapi beda jurusan. Kalau Doel dan Atmo ada di jurusan teknik mesin, Budi Indra ini anak ekonomi.

Budi Indra menanyakan maksud Doel mencari Atmo, ya Doel jujur saja menceritakan semuanya. Ternyata prioritas yang dijanjikan oleh Atmo itu bullshit, Atmo tidak punya kapasitas untuk bicara ke pihak personalia tentang lamaran kerja. Karena tidak tega, Budi Indra lalu berjanji bahwa dialah nantinya yang akan membantu mencarikan surat lamaran kerja Doel dan memprosesnya. Doel sedikit lega mendengarnya.

Di sebuah boks telepon umum, ada Zaenab yang sedang menelepon Koh Ahong. Zaenab minta Koh Ahong untuk menemuinya di tempat kursus karena ada yang mau dia bicarakan berdua. Mereka lalu mampir ke sebuah rumah makan. Di sini Zaenab mulai bicara.

“Saya ngerti maksud Koh Ahong baik. Ya saya juga ngerti kalau Koh Ahong bener-bener sayang sama saya. Mangkenye saya musti jujur sama Koh Ahong. Kalau Koh Ahong pingin punya istri yang baik dan sayang sama Koh Ahong, itu bukan saya. Soalnya saya lebih suka menganggap Koh Ahong sebagai saudara, sebagai abang. Koh Ahong kan pasti tahu cinta saya cuma buat Bang Doel. Jadi kalau misalnya saya dipaksa nikah sama Koh Ahong, saya pikir rumah tangga kita nggak bakalan bahagia. Maafin saya ya, Koh?” katanya.

Ahong cuma bisa diam sampai akhirnya bilang, “Iya, nggak apa-apa. Saya juga minta maaf ya.”

Malam hari di rumah Doel, Mak Nyak memberikan dua surat panggilan kerja ke Doel. Doel bilang surat panggilan itu dari perusahaan yang sama. Intinya dia diterima kerja di situ, lusa harus datang. Engkong Ali yang masih ada di rumah mewanti-wanti Doel jangan sampai telat supaya nggak kehilangan kesempatan kerja lagi kayak kapan hari.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 25, Musim 2: Sarah Rindu tapi Doel Sinis Melulu

Membahas soal telat, Engkong Ali baru sadar bahwa motor Doel belum balik dibawa sama Mandra. Engkong mulai ngomel-ngomel di teras saat Pak Bendot datang. Lah, bisa nyampe rumah juga ni orang yak.

Mak Nyak bertanya apakah Pak Bendot tidak bertemu dengan Mandra dan Mas Karyo? Pak Bendot menjawab apa adanya kalau memang dia tidak ketemu dengan dua orang itu. Mak Nyak mulai cemas.

Tak lama, hal yang dicemaskan oleh Engkong dan Mak Nyak betulan terjadi. Mandra dan Mas Karyo pulang… tanpa motor. Alias motornya ditahan di kantor polisi alias kena tilang karena Mandra belum punya SIM C. Parah nih parah. Engkong Ali langsung nyap-nyap. Mandra seperti biasa ngeles dengan menyalahkan Mas Karyo. Tapi seperti biasa pula alasan Mandra tidak bisa diterima oleh orang rumah. Yang ada semakin diomeli dan akhirnya Mandra ngambek masuk ke rumah.

Mas Karyo yang diberi tahu oleh Mak Nyak kalau Pak Bendot sudah datang, buru-buru mengambil barang-barangnya yang tadi dititipkan di rumah Mak Nyak lalu pulang. Mas Karyo mengabarkan pada Pak Bendot bahwa urusannya dengan Sopiyah sudah kelar. Sopiyah juga menitipkan keris pusaka milik Pak Bendot.

Besok paginya, Doel bersiap untuk mengurus motornya ke kantor polisi. Mandra niatnya mau ikut tapi dilarang oleh Doel dan Mak Nyak. Lebih baik Mandra mengecek kondisi opelet saja di bengkel, kata mereka.

Engkong Ali datang membawa kabar gembira (entah gembira buat siapa sih). Engkong langsung menyuruh Mak Nyak untuk duduk di teras lalu memanggil Doel, Atun, dan Mandra sekalian. Engkong Ali mengumumkan bahwa Ishak akan melamar Mak Nyak. Atun sudah tidak kaget mendengar kabar ini, dia sudah tahu sejak kemarin. Yang cukup kaget adalah Doel dan Mak Nyak sendiri. Mungkin Mak Nyak tidak menyangka kalau Ishak bakalan betul-betul serius.

Intinya Engkong Ali meminta persetujuan dari semua orang tentang rencana besar ini. Doel menjawab bahwa dia sih menurut apa maunya Mak Nyak saja, lalu buru-buru kabur dengan alasan takut kesiangan ke kantor polisi. Atun menjawab hal yang sama lalu kabur juga ke belakang, alasannya mau nyuci. Mandra yang mau ikut kabur nggak dikasih izin sama Engkong. Dia suruh Mandra duduk menemani dia ngomong sama Mak Nyak. Tapi ngototnya Engkong ini malah bikin Mak Nyak jengah. Mak Nyak ikutan kabur mau buka warung.

Baca Juga:  Pramuka itu Keren, Asal Nggak Ada Perpeloncoan Nggak Manusiawi

Mandra lalu mencoba ngomong ke Engkong.

“Lagian Babe jodohin orang sampe ngotot amat sik?” katanya.
“Ngotot begimana?” tanya Engkong gas pol.
“Nah tadi itu. Eh, Be. Mpok Lela kan udah ada umur, anaknya udah pada gede-gede. Nah belum tentu yang dijodohin ama dia, dia resep.”
“Sok tau lu! Tuaan mana gue ama lu?”
“Berebut tua…. Saya mah ngingetin, Be, kalau mau. Kalau mau ngejodohin orang, kalo Mpok Lela mau dijodohin ama Bang Ishak nih, kudunya pelan-pelan, jangan dimarah-marahin. Eneng, Nyai, Sayang, Cakep. Nah, ntar lama-lama Mpok Lela hatinya lumer.”
“Hehe, iya juga yak. Tumben-tumbenan pikiran lu lagi normal. Nah, kalo begitu lu omongin dah Mpok lu, bujukin supaya dia mau nerima lamaran si Ishak.”
“Wah, nggak bisa saya mah. Saya mau ke bengkel ngambil opelet, langsung saya mah mau nyari duit bikin SIM motor,” tolak Mandra.
“SIM motor?”
“Lha iyak.”
“Emang berapa duit bikin SIM?”
“Mahal.”
“Sejuta? Sekarung?”
“Seratus ribu. Emang mau bayarin?”

Tanpa disangka, omongan isengnya Mandra disetujui oleh Engkong. Dengan entengnya Engkong ngeluarin duit seratus ribu untuk Mandra bikin SIM. Tapi ada syaratnya, Mandra kudu ngerayu Mak Nyak supaya mau nerima lamaran Ishak. Mandra melihat peluang bisnis nih, jadi dia iya-iya saja. Hahaha.

Ada adegan cukup penting di Si Doel Anak Sekolahan episode 20 ini yaitu antara Atun dan Mas Karyo. Di halaman belakang, Atun yang lagi nyuci baju diganggu oleh Mas Karyo dengan iming-iming cincin. Iya, Mas Karyo memang bawa banyak duit dari kampung terus dia punya niatan mau berhubungan serius dengan Atun. Makanya punya niat mau membelikan cincin.

Sementara Mandra yang mau berangkat ke bengkel terselamatkan dari acara jalan kaki karena Sarah datang. Sarah masih ingat bahwa mereka ada janji dengan orang bengkel untuk melihat keadaan opelet. Mandra semringah banget. Ya syukur deh ya, Bang.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.