Si Doel Anak Sekolahan Episode 22, Musim 3: Keputusan Mak Nyak atas Lamaran Ishak

Artikel

Avatar

Sebuah kabar gembira hadir di Si Doel Anak Sekolahan episode 22: Doel diterima kerja. Bahkan mulai hari itu juga Doel sudah bisa langsung ngantor sembari dijelaskan tentang peraturan kantor dan dikenalkan dengan beberapa staf lainnya oleh Pak Harry.

Untung saja Doel tidak bertemu dengan papanya Sarah dan Roy yang sedang berkunjung ke kantornya Om Wisnu. Ketakutan Sarah tidak terbukti walau di rumah Sarah sudah uring-uringan karena takut Roy bertemu dengan Doel.

Roy beruntung, dengan bantuan dari Pak William, Papanya Sarah, proposal kerja samanya diterima oleh Om Wisnu tanpa keluhan. Hanya tinggal tunggu realisasinya.

Hari sudah sore, semua orang sudah pada pulang. Atun yang baru kerja di salonnya Bu Susi langsung minta izin untuk daftar kursus bahasa Inggris, alasannya sih karena tadi dia dapat pelanggan bule dan dia nggak bisa paham omongannya. Jadi Atun mau kursus saja supaya bisa lancar komunikasi kalau dapat pelanggan bule lagi.

Ada Mandra yang baru pulang narik opelet. Lagi kesal dia karena tadi Pak Bendot yang bantu jadi kernet malah minta ongkos sukarela ke penumpang, bukannya sesuai tarif normal. Pak Bendot memang belum paham, dia kira kalau naik opelet itu bayarnya ya seikhlasnya saja. Pak Bendot sudah berulang kali minta maaf, tapi Mandra masih kusut saja tampangnya. Atau memang cetakannya udah begitu yak?

Doel juga baru saja sampai rumah. Dengan bangga dan semringah Doel cerita ke Mak Nyak kalau dia langsung kerja tadi. Mak Nyak tentu bahagia mendengarnya. Akhirnya, ada kabar baik soal kerjaan Doel di Si Doel Anak Sekolahan episode 22 ini.

Malamnya, Mandra kelihatan lagi asyik menulis surat di teras rumah. Surat buat Ambar. Lagi asyik-asyiknya mengeja tulisan surat, Atun mengintip.

“Napa lu? Ussshil amat sik!” seru Mandra, “eh iya, ini lu periksain, lu bacain surat gua, takut ada yang salah,” sambungnya.
“Surat apaan?” tanya Atun.
“Surat lah. Surat buat demenan asmara, buat si Ambar.”

Atun pun membacakan surat itu,

“Ambar yang cakep, uwaaahhh. Ini Abang kirimkan surat yang mana isinya soal hubungan kita yang makin asyik aje. Uwaaahhh.”
“Lah, perasaan gua nulisnya kagak pake uwah-uwah.”
“Iye, Atun tahu.”
“Lah, elu tuh bacanya pake uwah-uwah.”
“Kan Atun tambahin, biar seru.”
“Jangan pake ditambah-tambahin napa?! Yang bener aja bacanya!”
“Mau dibacain nggak nih?”
“Bacain, Tun! Takut ada yang salah.”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 41, Musim 3: Yah, Mandra Patah Hati Lagi

Atun lanjut membaca, “Pokoknya kalo Abang keseleo….”
“Lah? Kok pake keseleo?” tanya Atun.
“Bukannya keseleo! Kesel!” jawab Mandra setengah bingung.
“Kalo gitu salah nih, kelebihan ‘eo’-nya. Hapus dulu deh!”
“Ya ampun, coret aja di sini.”
“Ya coret, salah pan kalo tulisannya salah, bacanya.”
“Elu bacanya kebangetan jujur!”
“Ya bagaimana sih, Abang jangan sok tau ah! Atun kan yang bisa baca!”

Yak, baca lagi suratnya. “Pokoknya kalo Abang kesel, kalo inget Ambar keselnya jadi hilang. Uwaaaaaah.”

Belum selesai Atun dan Mandra baca surat buat Ambar, ada taksi masuk halaman rumah.

“Wah, Encang Ishak,” kata Atun.
“Yah dia ngapel,” sambung Mandra.
“Biarin!” Atun ngejawab.
“Punya bapak tiri direbus lu kayak jagung!”
“Yeee, enak aja!”

Setelah duduk dan disajikan minum oleh Mak Nyak, Ishak mulai menyampaikan maksud kedatangannya. Dia mau pamit balik ke Arab Saudi sekalian menanyakan apa jawaban Mak Nyak atas pertanyaan (atau pernyataan) yang sudah disampaikan oleh Ishak ke Engkong Ali perihal ajakan menikah.

Selama percakapan ini berlangsung, di dalam tim hore lagi pada sibuk. Atun dan Mandra sibuk ngintipin dari balik gorden pintu, Doel yang eksyennya lagi baca kerjaan tapi (pura-pura) batuk melulu. Hilih!

Dan beginilah jawaban Mak Nyak,

“Aye belum bisa jawab apa-apa, Bang.”
“Ya, maksud Abang juga nggak minta jawabannya sekarang, La,” kata Ishak, “Abang tahu lu memang butuh waktu untuk nimbang-nimbang, untuk berpikir baik-buruknya. Maafin Abang kalo agak lancang ya, La?” sambungnya.
“Nggak apa-apa, Bang.”

Tak lama, setelah berbasa-basi sedikit Ishak pun pamit. Mak Nyak kelihatan lega sekaligus sedih memandang taksi menjauh.

Besoknya, Pak Bendot sudah rajin cuci opelet pagi-pagi banget. Mas Karyo awalnya nggak terima Pak Bendot jadi nyuci opelet bahkan ngernet. Begitu-begitu juga Pak Bendot kan mantan mertuanya. Pak Bendot ngeyel kalau dia melakukannya dengan ikhlas, daripada tidak ada kerjaan lain.

Kurang puas, Mas Karyo protes ke Mandra. Mandra menjawab hal yang sama, bahwa tidak pernah ada seorang pun yang meminta Pak Bendot untuk nyuci opelet dan ngernet. Semuanya atas kemauan Pak Bendot sendiri. Mas Karyo kalah telak. Tapi masih sempat-sempatnya mbribik Atun yang lagi nyuci. Mas Karyo menanyakan kenapa cincin yang dia kasih ke Atun kemarin kok tidak dipakai.

Baca Juga:  Mengenang Kebun Binatang

“Yeee, nanti kalo dipake terus jadi tipis!” kata Atun.

Doel berangkat kerja, Mas Karyo menyewa opelet selama tiga jam untuk mengantarkan dia menagih ke para langganannya. Ongkos sewa opelet dibayar tunai di muka, ya tentu Mandra setuju. Setelah Mandra dan Pak Bendot sarapan, mereka berangkat. Sempat ada drama mesin opelet nggak bisa menyala segala karena ternyata Pak Bendot yang kebangetan rajin. Iya, mesinnya dicuci sekalian. Ampun dah.

Setelah rumah sepi, Atun baru bilang ke Mak Nyak kalau kemarin dia dikasih hadiah cincin sama Mas Karyo. Mak Nyak sempat menanyakan maksud Mas Karyo memberi cincin itu apa, tapi Atun sendiri juga nggak paham.

Di bagian penutup Si Doel Anak Sekolahan episode 22 ada Sarah datang. Dia baru saja mengantarkan mama dan papanya ke bandara. Orang tua Sarah ada urusan ke Singapura. Mendengar kata Singapura, Atun jadi kepo. Atun tanya ke Sarah kalau keluar negeri apa kudu pakai paspor? Atun bilang kalau dia ada niatan mau jadi TKW ke Arab Saudi dengan bantuan Encang Ishak. Jadi kapan-kapan Atun mau minta tolong ke Sarah untuk dibantu bikin paspor.

Sarah menanyakan kabar panggilan kerja Doel, Mak Nyak menjawab hari ini Doel sudah resmi mulai kerja. Sarah mewanti-wanti Atun supaya nggak bilang ke Doel kalau Sarah kenal dengan pemilik perusahaan tempat Doel kerja. Bisa gaswat nanti.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.