Si Doel Anak Sekolahan Episode 49, Musim 3: Ini nih, Episode Terakhir! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 49, Musim 3: Ini nih, Episode Terakhir!

Artikel

Avatar

Ada adegan sedih sekaligus lucu di awal Si Doel Anak Sekolahan episode 49. Mandra yang ditemani Munaroh tes untuk pekerjaan sebagai staf gudang baru saja turun dari angkot. Dengan dandanan parlente kemeja putih, celana kain hitam, dasi warna-warni, kacamata, dan payung hitam Mandra kelihatan keren. Tapi mukanya kenapa cemberut ya?

Ternyata oh ternyata Mandra gagal dalam tes. Bukan gagal tes juga sih sebenarnya, melainkan sebelum tes sudah gagal duluan alias Mandra tidak bisa mengisi formulir yang diberikan oleh perusahaan itu. Munaroh merasa sedikit bersalah.

“Kalo aye salah, aye minta maaf deh, Bang,” kata Munaroh.
“Gue bukan marah ama lu! Lu tau gue bakal dites, bakal diwawancara kenapa kagak bilang dulu sebelumnya? Kalo tau kayak gini kan gue mikir dua kali kerja di sono.”
“Kan aye udah bilang kalo di sono ntar Abang bakalan dites sama diwawancara!”
“Tapi kan lu kagak ngomong sebelumnya kalo gue bakalan dikasih formulir! Nah kan gue bingung, gue baca aja masih ngeja. Mana gue baru milih pulpen, orang udah pada bubar semua!”

Oalah, Bang Mandra nih. Padahal sebelum berangkat dia sudah dibilangin sama Mas Karyo kalau pulpen yang dibawa tuh kebanyakan, tapi Mandra ngeyel. Akhirnya ribet sendiri kan? Hahaha.

Selagi mereka berdua jalan pulang, ada Sarah lewat. Sarah mengajak mereka pulang bareng saja dengan mobilnya. Sampai di rumah, ternyata persiapan selamatan sudah terlihat di rumah Mak Nyak. Mas Karyo sedang menata tikar di teras. Mak Nyak bertanya ke Mandra tentang kerjaannya. Tapi Munaroh bilang kalau tadi Mandra tidak mengisi formulirnya. Bukannya dibelain, Mandra malah kena omelan.

“Ndra, kenapa lu kagak isi?” tanya Mak Nyak.
“Kamu tuh kebanyakan pulpen!” kata Mas Karyo.
“Itu salah lu, Ndra! Gue capek-capek sekolahin lu kagak mau! Nah sekarang lu baru nyaho dah! Sekolah itu perlu!” kata Engkong Ali.

Asli ya, muka Mandra sudah sebelas dua belas sama kertas lecek.

Di rumah Zaenab, dia sedang diomeli oleh Babe Rohim dan Nyak Ipah. Mereka berdua bilang tidak akan sudi datang ke acara selamatan si Doel dan melarang Zaenab untuk datang. Bagi mereka, Zaenab datang ke sana akan menjadi aib, tidak pantas anak perempuan mendatangi rumah laki-laki yang sudah memilih jodohnya sendiri.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 9, Musim 3: Sarah dan Zaenab Bicara dari Hati ke Hati

Betul saja, Mak Nyak merasa ada yang janggal karena keluarga Zaenab tidak ada yang datang sampai acara selamatan selesai. Doel berbohong mengaku kalau dia lupa belum menyampaikan kabar itu ke keluarga Zaenab. Mak Nyak percaya, Sarah yang tidak. Setelah berpamitan pulang ke Mak Nyak, sebelum masuk mobil Sarah sempat menanyakan hal itu ke Doel.

“Doel, kamu tadi bohong ya?”
“Bohong apa?”
“Kamu ngundang keluarga Zaenab kan? Doel, aku seneng kamu jujur sama aku. Kamu ngundang mereka kan?”
“Iyah.”
“Kok mereka nggak datang?”
“Nggak tahu.”
“Ya udah deh, aku pulang ya? Kamu besok berangkat jam berapa?”
“Jam dua belas aku musti ada di airport.”
“Aku antar ya? Boleh kan?”
“Malah aku minta.” (Uwuwuwuwuw!)
“Ya udah, sampai besok.”

Malamnya, setelah membereskan baju-baju dan perlengkapannya, Doel melamun di teras ditemani Mandra. Mandra menanyakan kenapa keluarga Zaenab tidak ada yang datang. Doel hanya menjawab mungkin mereka semua sedang repot jadi tidak ada waktu untuk datang ke selamatan.

“Yah, repot apaan? Pasti kagak boleh ama bapaknya,” kata Mandra.
“Nggak boleh buruk sangka lu!”
“Bukannya buruk sangka! Soalnya si Encang Rohim datang kemari kemarin pas banget si Sarah ada di sini. Lagian juga Doel, kalo gue bandingin, mendingan juga lu kawin ama si Sarah. Udah orangnya cakep, baek, pinter lagi. Lah kalo si Jenab, beuh, belum juga kaya udah belagu!”
“Lu nggak boleh ngomong begitu! Nggak baek!”
“Ya bukan begitu. Kalo gue bandingin si Sarah ama si Jenab, sepuluh kali juga mendingan si Sarah! Hehehe. Coba lu pikir, berapa lama dia bantuin elu? Berapa lama dia bantuin nyak lu? Mana ada orang kaya yang mau ndeketin kita. Ha? Setiap begitu juga dia ada maunya. Dia demen ama lu, cinta ama lu. Nah lu begimana? Lu cinta nggak?” (Eaaakkk.)
“Auk, ah. Gue tidur dulu ye?.”
“Lu kalo diajakin ngomong, ada aja jawaban lu sik!”

Doel beranjak mau masuk, tapi Mandra masih menghalangi.

“Eh, Doel? Hehehe. Ini penting nih yak. Kalau andaikata lu jadi ama si Sarah, lah biarin aja si Jenab buat gue. Yak? Ehehehe. Gue resep ama yang kecil-kecil begitu.” (HEEE?!)

Doel hanya diam, Mandra salah tingkah.

“Itu juga kali dianya mauuuk. Namanya juga usaha. Ehehehe. Jadi malu deh, ah.”

Baca Juga:  Membeli Buku-buku Baru walau yang Lama Belum Dibaca Bukanlah Sebuah Dosa

Besoknya, Doel berangkat ke kantor pagi-pagi sekali untuk mengambil berkas-berkas yang harus dia bawa ke Swiss. Sarah datang ke rumah Doel membawakan jas, baju dingin tebal punya papanya, dan koper besar. Sarah membantu Atun memasukkan semua keperluan Doel ke dalam koper itu. Tanpa ada yang tahu, Sarah menyelipkan fotonya dan sebuah surat di situ.

Doel datang dan menanyakan Sarah ke Atun. Dengan lempengnya Atun bilang kalau Sarah ada di kamar sedang membereskan barang-barang Doel. Doel kaget melihat barangnya sudah rapi tersusun dalam satu koper.

“Kamu nggak marah kan kalau aku pinjemin koper?” tanya Sarah.
“Nggak apa-apa.”
“Kamu juga nggak tersinggung kan kalau aku pinjemin jas? Aku sengaja pinjemin kamu koper sama jas biar kamu inget aku terus. Nggak apa-apa kan?”
“Nggak apa-apa.”
“O iya, Doel. Aku nggak mau ya kamu buka sesuatu yang di kantong jas ini sekarang. Aku maunya nanti kalau udah di pesawat! Ya?”
“Iya.”

Duh, maaf. Saya terharu, mylov. Sarah masukin apa sih ya ke kantong jas si Doel?

Semua orang sudah siap di depan mobil Sarah dan angkot yang disewa Mas Karyo untuk mengantar mereka ke bandara. Tapi Sarah dan Doel masih di dalam rumah. Doel melamun sambil memandangi foto Babe Sabeni.

“Doel, udah yuk! Mereka udah pada nungguin tuh! Udahlah, Doel. Babe pasti senang kamu udah kerja sekarang. Dia pasti bangga sekali sama kamu. Lagian juga kalau dia masih ada, kamu pasti diizinin pergi. Ya? Udah yuk!” kata Sarah.

Sementara itu, ternyata Zaenab sudah lebih dulu sampai di bandara. Dia kabur dari tempat kursusnya dan berinisiatif menemui Doel di bandara. Tapi Zaenab tidak tahu dengan pesawat mana Doel akan berangkat.

Kehebohan terjadi saat keluarga Doel sampai di bandara. Kelakuan Mandra, Atun, Mas Karyo, dan juga Engkong memang lucu. Mereka heboh melihat bandara yang sebegitu luasnya. Zaenab sempat melihat mereka dan berusaha menyusul masuk, tapi dilarang oleh petugas. Sedangkan Doel sekeluarga bisa masuk dengan akses dari Sarah, Zaenab hanya bisa melihat dari balik kaca.

Mereka sedang asyik berfoto-foto saat Munaroh dan Mandra menyadari kehadiran Zaenab. Sarah dengan legowonya malah menjemput Zaenab di pintu masuk dan mengaku ke petugas bahwa Zaenab adalah adiknya supaya Zaenab diizinkan masuk. Zaenab awalnya menolak, tapi Sarah keukeuh mengajaknya masuk.

Baca Juga:  Tips Berdamai Sama Dosbing Resek biar Skripsi tetep Bisa Lancar Jaya

Sarah membawa Zaenab menemui Doel.

“Zaenab, Doel. Aku ke Ibu aja deh ya,” kata Sarah. (Ya ampun, kenapa perempuan satu ini baik banget?)

Zaenab meminta maaf karena kemarin tidak datang ke acara selamatan Doel. Doel berbasa-basi juga berterima kasih karena Zaenab sudah mau jauh-jauh datang mengantar ke bandara. Zaenab lalu menyerahkan sebuah kotak kecil untuk Doel. Tak lama, pengumuman terdengar, pesawat yang akan dinaiki si Doel sudah siap dan seluruh penumpang diminta untuk masuk. Sarah menghampiri Doel lalu mengajak mereka semua mengantar Doel sampai persis di pintu masuk.

Tibalah saatnya berpamitan, Mak Nyak menangis saat Doel pamit. Semua orang menangis.

“Napa sih pada nangis? Cengeng amat lu!” kata Engkong Ali, tapi saat Doel mendekati dan menyalami tangan Engkong, akhirnya Engkong nangis juga. Hahaha. Yang paling heboh menangisnya tentu saja Mandra.

Doel berpamitan ke Zaenab, Zaenab mencium tangan Doel. Semua orang sempat melihat ke arah Sarah saat adegan ini. Mungkin mereka mengira Sarah akan marah. Tapi saat Doel berpamitan ke Sarah, mereka berpelukan. Semua orang tahu apa artinya.

Doel masuk ke pesawat. Mandra lalu mengajak mereka melihat-lihat pesawatnya sampai pesawat Garuda Indonesia yang dinaiki Doel lepas landas. Sebelum pulang, mereka sempat berfoto-foto lagi di situ.

Doel yang sudah di dalam pesawat, membuka sesuatu yang ada di dalam kantung jasnya. Sesuai pesan dari Sarah. Ternyata ada surat di situ. Isinya adalah ungkapan hati Sarah tentang betapa dia sangat mencintai Doel. Kemudian Doel membuka kotak hadiah dari Zaenab, isinya tasbih. Sementara Sarah memberikan pulpen, Zaenab memberi tasbih ke Doel.

Sampai di sini akhir cerita Si Doel Anak Sekolahan episode 49 alias episode terakhir dari musim ketiga ini, mylov. Semoga kalian senang membacanya.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.