Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 3: Semua Orang Sebel sama Sikap Doel – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 3: Semua Orang Sebel sama Sikap Doel

Artikel

Di awal Si Doel Anak Sekolahan episode 13 ini ada Mas Karyo yang sudah niatan ngajak Atun jalan-jalan dengan duit hasil tipu-tipu Mandra. Tapi dia lagi kesel nunggu di warung Mak Nyak. Mas Karyo semakin uring-uringan melihat Atun baru pulang dari Ancol bersama Andre. Setelah Andre pergi, Mas Karyo nekat ngajak Atun makan di luar. Atun mengiyakan tapi dia mau ganti baju dulu.

Obrolan mereka didengar oleh Mandra yang lagi belajar membaca. Mandra tahu duit yang bakal dipakai oleh Mas Karyo untuk mentraktir Atun adalah duitnya, otomatis Mandra keluar dan merebut duit itu dari Mas Karyo. Buru-buru dia bawa duitnya ke dalam buat dikasih ke Mak Nyak sekalian pengakuan dosa.

Mandra sedih mengakui kesalahannya di depan Mak Nyak. Mak Nyak bilang dia memaafkan Mandra asalkan hal ini jangan sampai terulang lagi.

Keluarga Doel baru saja mau mulai makan malam bersama saat Sarah datang. Sarah dan Doel duduk di mobil Sarah, Atun yang membawakan minum untuk Sarah mungkin merasa curiga karena suasananya agak beda.

“Bang Doel ama Sarah kayaknya lagi marahan, Nyak,” kata Atun pas masuk ke dalam rumah.
“Lagian si Doel kebanget-bangetan amat sik. Bentar ama Sarah, bentar ama Zaenab. Eeeh, belum juga beres udah ama Sita. Kalo saya jadi Sarah, ya sewot,” sahut Mandra.

Bener nih, Bang! Setuju!

Paginya, Doel yang lagi ngebelah kayu di halaman belakang ditanya oleh Atun.

“Bang Doel semalem berantem ama Sarah? Iya, Bang Doel demen nyakitin!”
“Nyakitin siapa?” tanya Doel.
“Nyakitin dua-duanya. Sarah, Zaenab. Urusannya belum kelar udah nyatronin Sita!” kata Atun sewot. Marahin aja, Tun! Marahin!

Baca Juga:  Jamais Vu Saat Menjadi Pengguna LinkedIn

Belum kelar keselnya Doel karena disemprot Atun, eh Mandra ikutan. Sambil nimba air di sumur, dia tanya, “Eh Doel, lu semalem marahan ama si Sarah yak? Iyak? Lu bisa banget nyakitin perempuan sih lu! Bosan ama ini ditinggal kemari, bosan ama ini ditinggal kemari. Lagian lu jadi manusia jadi serakah serakah amat sik. Demenan pake dua-dua begitu. Orang mah bagi gua kek satu!”

Hahaha, Mandra nih kalo ngomong emang suka bener ya.

Derita Doel pagi ini belum kelar, pemirsa! Mak Nyak ikutan tanya juga. Hahaha.

“Napa sih lu bengong aja? Mikirin Non Sarah ya? Doel, semalem kayaknya lu marahan ama Non Sarah. Marahan soal apa sih Doel?” tanya Mak Nyak.
“Ah, nggak ada apa-apa, Nyak.” Jawaban khas si Doel ini mah.
“Nggak ada apa-apa gimane? Nah ntu buktinya lu bedua-duaan pada diem aje kayak patung. Doel, Nyak bukannya mau ikut campur urusan lu ya, kayaknya lu kudu milih deh Doel.”
“Milih apa, Nyak?”
“Ya milih jodoh, Doel. Kalo lu kagak demen ama si Zaenab ku jangan gantung begitu dong anak orang. Kasihan kan si Zaenab. Kalo lu emang milih Non Sarah, ya kagak apa-apa. Tapi lu kudu ngomong dulu ama si Zaenab.”
“Udah kok, Nyak. Aye udah ngomong ama Zaenab.”
“Lu ngomong apa ama dia?”
“Aye bilang dia nggak usah nungguin aye, nggak usah ngarepin aye. Lagi dia kan udah dilamar ama si Ahong.”
“Lu udah ngomong ama Non Sarah?”
“Ngomong apa?”
“Ye, ngomong elu ama die begaimana gitu.”
“Aye belum kepikiran berumah tangga, Nyak.”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 2: Mandra dan Munaroh Backstreet

Mak Nyak malah bilang kalau dia rela semisal Doel mau menjual sebagian tanah warisan mereka, yang penting Doel bisa kerja. Tapi Doel menolak.

Derita selanjutnya adalah milik Mas Karyo. Niat mau gangguin Mandra yang lagi betulin mesin opelet gagal karena Mandra sudah nggak mau lagi dekat-dekat sama Mas Karyo yang katanya nambah-nambahin dosa. Mas Karyo lalu datang ke salon Atun, Atun minta tolong betulin hair dryer-nya yang ngadat. Sayangnya, Atun lupa cabut kabel hair dryer yang nancep di stop kontak, hasilnya? Mas Karyo kesetrum.

Nggak cuma sampai di situ, Mak Nyak yang ingat cerita Mandra soal duit setoran tadi malam lalu kasih ceramah ke Mas Karyo. Mak Nyak bilang dia nggak suka kalau Mas Karyo ngajarin bohong ke Mandra. Plus Mak Nyak juga nagih uang kontrakan rumah Mas Karyo yang sudah nunggak tiga bulan.

Belum kelar apesnya, Akang Karedit datang. Selain nagih cicilan ke Mak Nyak, si Akang tentu nagih ke Mas Karyo juga. Setelah mencoba ngumpet di bawah meja salon Atun tapi akhirnya ketahuan, mau nggak mau Mas Karyo keluar menemui si Akang Karedit. Tapi ujungnya keadaan malah berbalik. Si Akang yang niat nagih malah ketipu lagi sama omongan Mas Karyo. Dengan mulusnya si Akang malah kasih pinjam duit ke Mas Karyo dengan iming-iming nanti kalau Mas Karyo sukses dapat uang hasil nagih ke langganannya, hutang di si Akang bakalan dilunasi.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 3: Opelet Mandra Tabrakan!

Karena kali ini Doel yang berangkat narik opelet, jadi otomatis Mandra bakalan turun posisi lagi jadi kernet. Otomatis pula, Mas Karyo nggak diperlukan. Mas Karyo bilang dia mau nebeng saja ke rumah langganannya untuk nagih.

Setelah mereka bertiga berangkat, Atun bilang ke Mak Nyak kalau dia ingin melamar kerja saja di salon yang lebih besar supaya ada gajinya. Kalau dia hanya mengharapkan pemasukan dari salonnya yang sepi, kapan dia bisa bantu Mak Nyak, begitu kata Atun.

Di akhir Si Doel Anak Sekolahan episode 13 ini, ada Pak Salim yang baru datang dari mengantarkan Lala ke rumah ibunya di Bogor. Pak Salim mampir ke Mak Nyak untuk memberikan oleh-oleh. Lagi asyik Pak Salim curhat, eh ada Nyak Rodiyah yang datang naik ojek. Nyak Rodiyah datang sendirian nggak sama Engkong Ali.

Wah, ada apa ni ya?

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.