Si Doel Anak Sekolahan Episode 24, Musim 2: Sarah Pulaaang!!! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 24, Musim 2: Sarah Pulaaang!!!

Artikel

Kesibukan yang luar biasa di episode 23 masih berlanjut di pembukaan Si Doel Anak Sekolahan episode 24 ini. Babe bakalan berangkat narik opelet, mobil temannya Andre terpaksa minggir dulu. Mandra masih terpesona sama gitar plus nyanyi-nyanyi dan Atun senang dapat rejeki nomplok karena salonnya jadi ramai sejak Andre dan teman-temannya sering datang.

Mandra minta diajari main gitar oleh Hendrik, salah satu teman Andre. Dengan sok tahunya, Mandra langsung mencoba menyanyikan lagu karangannya sendiri sambil nggenjreng seenak jidatnya.

“Munaroooh… Munaroooh… yeee, yeee, yeee….”

Teteup ye, Bang.

Babe Sabeni lagi ngetem di pinggir jalan saat ada bapak-bapak yang baru turun dari bis tasnya dicopet oleh orang. Babe sigap membantu (sebenernya cuma ngebuka pintu opelet buat ngegabruk copetnya aja sih), tapi efeknya besar. Copetnya kabur tanpa berhasil membawa tas tersebut. Bapak yang mengenalkan dirinya dengan nama Sunaryo itu sangat berterima kasih pada Babe.

Pak Sunaryo ternyata seorang insinyur pertanian yang bekerja sebagai pegawai negeri. Babe bilang bahwa dia hanyalah sopir opelet, tapi dia punya anak yang seorang tukang insinyur juga. Pak Sunaryo sekali lagi bersyukur karena sudah bertemu dengan Babe karena memang tujuan dia sejalur dengan trayek opelet Babe. Pak Sunaryo juga sempat mengajak Babe mampir ke rumahnya sebagai rasa terima kasih.

Di rumah Atun sibuk melayani Andre dan teman-temannya. Ada yang facial, keramas, creambath. Rejeki lagi deras pokoknya. Doel juga sibuk dengan mobil-mobil teman Andre, cuma Mandra yang terlihat santuy asyik main gitar. Bukannya ngebantuin. Nggak tahu diri ini emang Bang Mandra. Bahkan sampai magrib, Hendrik masih ditahan oleh Mandra di rumah. Tidak boleh pulang karena Mandra minta diajarin main gitar dulu sampai bisa. Putus asa, Hendrik meninggalkan gitarnya di situ untuk dipakai dulu oleh Mandra.

Baca Juga:  Pleidoi Luna sebagai Pelakor Hubungan Farel dan Rachel dalam 'Heart Series'

Hari sudah mulai gelap, Doel sudah selesai salat dan lanjut menulis lagi surat lamaran kerja, Atun menghitung hasil pendapatan salon hari ini, Mandra masih nyanyi lagu Munaroh di depan warung, dan Mak Nyak mulai khawatir karena tumben sampai malam Babe Sabeni belum pulang juga. Doel menenangkan Mak Nyak dan bilang mungkin Babe terjebak macet di jalan.

Hanya satu orang yang kelihatan kurang senang, yaitu Mas Karyo. Sumpek dengan suara nyanyian Mandra, dia mendekati Atun dengan alasan minta dikeramasin. Lagi-lagi Atun menolak. Atun capek, mau istirahat. Mas Karyo kembali ke kontrakannya dengan kesal.

Babe Sabeni ternyata bicara banyak dengan Pak Sunaryo. Babe menceritakan tentang Doel yang sudah lulus kuliah sejak lama tapi belum juga dapat kerja. Pak Sunaryo bilang bahwa hal itu wajar, lima orang anak Pak Sunaryo yang semuanya sarjana juga dulunya seperti itu. Setelah lulus tidak langsung dapat pekerjaan, cukup lama menganggur. Sebenarnya Pak Sunaryo bisa saja meminta tolong pada teman-temannya mencarikan kerja untuk anak-anaknya, tapi Pak Sunaryo menganggap hal itu tidak fair, tidak jujur, tidak baik untuk mendidik anak.

“Tapi kalo si Doel dari dulu juga udah jujur, nggak usah diajarin lagi,” kata Babe.
“Saya percaya itu, Pak. Tapi kejujuran itu harua selalu dijalankan karena manusia itu suka lupa, bisa khilaf. Kejujuran juga harus dilakukan secara terus-menerus. Kejujuran harus terus-menerus ditanamkan supaya jadi bagian penting dalam tujuan hidup kita. Itulah buat apa punya anak jadi sarjana, bekerja bagus tapi tidak jujur? Yah, anak macam begitu kan cuma bikin kotor riwayat hidup nenek moyang saja. Benar begitu kan?” kata Pak Sunaryo. Babe hanya mengangguk-angguk paham.

Pak Sunaryo bilang sebaiknya Babe membiarkan saja Doel untuk menjalani hidupnya sendiri, mengambil tantangan dan melakoni apa yang dia anggap benar. Toh Doel masih muda, masih akan banyak kesempatan yang datang. Terakhir, Pak Sunaryo bertanya apa Babe sudah pernah naik haji. Babe menggeleng. Pak Sunaryo menenangkan Babe dengan berkata bahwa suatu hari nanti Doel yang insinyur itu pasti bisa memberangkatkan Babe naik haji. Plus Pak Sunaryo memberikan sebuah peci oleh-oleh dari Mekah saat Pak Sunaryo naik haji. Babe bahagia sekali. Peci putih itu langsung dipakai.

Baca Juga:  Belajar Menjadi Feminis Dari Ibu yang Tidak Tahu Apa Itu Feminisme

Sementara itu, Mak Nyak semakin khawatir karena belum ada tanda-tanda Babe pulang. Sembari duduk di warung bersama Mandra, Mak Nyak mencoba berkeluh kesah ke Mandra. Saat itulah ada mobil masuk ke pekarangan rumah mereka. Mobil asing yang belum pernah dilihat sebelumnya. Dan yang keluar dari mobil itu adalah jengjengjeeenggg… SARAH!
Iya, Sarah kembali, permirsaaa! Haduuuh, daku bahagiaaa.

Mandra dan Mak Nyak semringah melihat Sarah datang, Atun malah lebih heboh lagi. Pakai acara langsung mau keramasin Sarah segala. Hahaha. Doel yang diberi tahu oleh Atun bahwa Sarah datang ternyata lumayan kaget. Doel sampai speechless.

Awawawawww.

Sarah ternyata membawa banyak oleh-oleh untuk seluruh keluarga Doel. Bahkan sampai Mas Karyo dan Engkong Ali juga kebagian. Di tengah acara bagi-bagi oleh-oleh inilah Babe pulang. Babe pamit undur diri karena capek, Mak Nyak menyiapkan makan malam buat Babe sekaligus mau mijitin Babe, Atun dan Mandra sibuk dengan oleh-oleh. Tinggallah Doel dan Sarah berdua di teras. Mereka pindah mengobrol santai ke bale-bale Babe di halaman.

Mandra dan Atun mengintip dari dalam. Mandra heran kenapa Doel dan Sarah kelihatan ayem-ayem aja.

“Kan udah lama kagak ketemu ya. Baru amprokan lagi. Tangannya dipegang kek, dipeluk-peluk kek,” kata Mandra.
“Yeee, jorok lu!” balas Atun.
“Jorok apaan? Sok suci lu! Lu juga kemaren tangan lu dipegang-pegang kan ama si Andre di pojokan salon.”
“Yeee, ngintipin gue ya?”

Baca Juga:  Teknik Peredam Malu yang Sering Dipakai Orang Indonesia Saat BAB

Sarah awalnya mengeluhkan hawa panas Jakarta, yang disambut tawa oleh Doel. Obrolan mereka berlanjut tentang pekerjaan Sarah di Belanda juga Doel yang masih menganggur. Sampai akhirnya Sarah bilang,

“Selama di Belanda, nggak tahu kenapa aku terus-terusan inget kamu, Doel.”
“Inget aku?” tanya Doel.
“Iya. Inget kamu, inget Ibu, inget Bapak, inget Atun, inget Bang Mandra. Ya inget aja semua hal kecil yang saya anggap sepele selama ini. Dan ternyata setelah jadi kenangan kok rasanya indah sekali.”

Doel hanya tersenyum.

“Doel, kalau aku sering-sering ke sini masih boleh kan?” tanya Sarah.
“Buat apa? Skripsimu sudah selesai kan?”

Sarah salting ditanya begitu oleh Doel. Karena bingung dia hanya menjawab, “Aku cuma ingin ngajak keluarga kamu lagi, jalan-jalan.”
“Jalan-jalan ke mana? Apa kamu mau ngajak makan malam lagi? Kamu mau lihat Nyak dan Babe bingung seperti dulu kamu menikmati Mandra dibikin bingung tempura?” tanya Doel. (Tahaaan, jangaaan emosi, gaes.)
“Kok kamu gitu sih?” kata Sarah.

Doel tertawa sesaat sebelum Sarah menanyakan hubungannya dengan Zaenab. “Trus gimana hubungan kamu sama Zaenab?”

Ekspresi muka Doel berubah.

Begitulah akhir Si Doel Anak Sekolahan episode 24. Duh, daku kesal sama Doel. Tapi gemas.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.