Si Doel Anak Sekolahan Episode 17, Musim 2: Segera Dibuka! Salon Zaitun! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 17, Musim 2: Segera Dibuka! Salon Zaitun!

Artikel

Avatar

Pagi di Si Doel Anak Sekolahan episode 17 dibuka dengan omelan Mandra. Seperti biasa. Kali ini Mandra ngomel karena pagi-pagi dia sudah dapat titah untuk ngegali tanah buat pasang papan nama salon milik Atun. Papan namanya sudah jadi dikerjakan oleh Doel kemarin, hari ini tinggal pasang saja. Tapi ya namanya juga Mandra. Dapat tugas dikit, protesnya sudah ngalah-ngalahin aktivis mahasiswa baru.

Di tengah keruwetan memasang papan nama dengan asal-asalan itu, untunglah Pak Bendot mertuanya Mas Karyo yang sedang mengecat kontrakan melihat. Pak Bendot menghampiri dan menawarkan untuk membantu pasang papan nama. Mandra gembira tiada tara. Kesempatan untuk kabur. Buru-buru dia masuk ke dalam rumah dengan alasan keburu kesiangan narik opelet. Hilih.

Pak Bendot yang mengaku bahwa pekerjaannya adalah tukang kayu menarik perhatian Atun. Atun kan sedang butuh orang untuk membuat rak salon di teras rumah.

“Bapak bisa bikin ruangan salon, Pak?” tanya Atun ke Pak Bendot.
“Ruangan salon?”
“Iya. Atun kan mau bikin salon. Bapak pasti bisa bikin raknya kan?”
“Wooo, ya mesthi bisa. Mosok tukang kayu ndak bisa bikin rak. Emangnya Mbak Atun mau bikin rak?”
“Iya. Nanti tolongin Atun ya, Pak?”
“Bereeesss,” jawab Pak Bendot pasti.

Sementara itu, terpantau Doel sedang berangkat menuju kantor cabang Pertamina untuk sesi wawancara kerja. Deg-degan nih pasti.

Di rumah, kesibukan memasang papan nama sudah selesai. Keriweuhan berganti tempat ke teras. Terlihat Atun sedang membantu Pak Bendot mengukur ruangan yang dibutuhkan untuk salon Atun nantinya. Babe panik melihat ini semua. Bukannya apa-apa. Babe cuma bingung nanti dia mau goleran di mana kalau bale-balenya kena gusur salon Atun.

“Eh, lu mau pindahin ke mana tapang gue tuh?” tanya Babe.
“Situ juga bisa, Be,” jawab Atun menunjuk sela di halaman dekat kolam ikan.
“Enak aje. Ntar gue kejemur, gue item dong!”
“Kagaaak, ntar Atun kasih payung.”
“Payung begimane?”
“Biarin deh, Bang. Timbang tempat aja masa iya kagak boleh?” Mak Nyak menengahi.
“Tauk, Babe! Nggak ikut modalin juga!” kata Atun sewot. Babe diam. Kalah telak.

Menerima dengan pasrah bale-balenya tersayang harus pindah ke halaman. Atun menambahkan ekstra payung hias yang sudah sobek-sobek untuk Babe biar nggak kepanasan. Apalah daya, payung itu bahkan udah nggak bisa dibuka sempurna.

“Kerajaan Blambang, bukan…,” omel Babe sambil memegangi tiang payungnya.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 11, Musim 2: Heh? Babe Selingkuh?

Setelah mencari cara untuk mendirikan payungnya, Babe akhirnya mencoba untuk tidur. Baru akan tertidur, Mas Karyo datang membayar uang kontrakan. Baru mau tidur lagi, Pak Bendot yang sambil bekerja membuat rak di halaman malah mulai nembang lagu Jawa. Batal sudah agenda tidur siang Babe.

Tapi suara Pak Bendot saat nembang bagus lho, mylov. Lir ilir… lir ilir….

Atun meminta izin pada Mak Nyak untuk bikin acara selametan peresmian salonnya. Atun bilang kemungkinan besok rak salonnya sudah akan selesai dikerjakan oleh Pak Bendot. Jadi besok Atun minta uang pada Mak Nyak untuk belanja kebutuhan masaknya ke pasar, lusa baru mulai masak sekaligus selametannya. Atun mau masak sendiri, tidak ingin merepotkan Mak Nyak. Dia ingin mengundang teman-teman dan beberapa tetangganya supaya mereka tahu bahwa Atun punya salon di rumah sekarang. Mak Nyak yang terharu melihat usaha Atun, akhirnya mengiyakan.

Malam hari, di meja makan. Mak Nyak bertanya bagaimana proses tes Doel di kantornya tadi. Doel bilang bahwa yang tadi hanyalah wawancara biasa dan dia masih harus menjalani beberapa tes lainnya lagi sebelum bisa benar-benar diterima bekerja di situ.

“Emang tes apaan aje, Doel?” tanya Mak Nyak.
“Macem-macem, Nyak. Ada psikotes juga,” jawab Doel.
“Si Kotes? Si Kotes anaknya Bang Bahlok? Emangnye die kerja di sana juga Doel?”
“Bukan Si Kotes anaknya Bahlok, Nyak! Psikotes! Itu untuk ngetes kepinteran aye, kebiasaan aye, kejujuran aye.”
“Jadi psikotes itu buat ngetes lu jujur apa nggak gitu?” sahut Babe.
“Ya begitulah,” jawab Doel.
“Eh, Doel. Lu bilang ame kantor lu ye, kalo soal kejujuran nggak usah dites-tes begitu. Lu ngerti? Gue deh yang tanggung jawab! Kalo perlu leher gue bakal tanggungannye!” Hmm. Babe salah paham nih kayaknya.
“Yeee, kok Abang jadi marah-marah?” kata Mak Nyak.
“Jelas aja gue marah! Sejak bujek dari jaman nenek moyang kite sampe sekarang, sampe gue nih, ape pernah gue berbuat nggak jujur? Kan gue udah pesen sama lu pada. Supaya hidup jujur, jujur, jujur, supaya idup kita nggak hancur!”

Yah, si Babe mah. Babe bener sih. Prinsip hidup Babe juga benar. Tapi psikotes kan cuma buat prosedur kerja, Be. Lagi pula memang sudah jarang ada manusia jujur sekarang ini, hehe.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 26, Musim 1: Malangnya Saep Jadi Korban Salah Tangkap

Sambil mereka makan, Babe menanyakan Mandra yang tumben belum terlihat pulang. Memang siang tadi Mandra kelihatan sedikit bingung. Penyebabnya ya siapa lagi kalau bukan Munaroh. Mandra telat datang ke tempat mereka biasa janjian. Pas datang, dia nggak melihat ada Munaroh di situ. Lalu Mandra galau. Malam ini dia nekat datang dan mengintip ke rumah Munaroh.

Wah, nyari ribut nih Bang Mandra.

Dari jendela kamar Munaroh, Mandra melihat Munaroh sedang tidur sambil mendekap foto “wisuda” Mandra. Mandra sedih lalu memilih berlalu dari situ.

Sementara itu, Pak Bendot yang tidak biasa dengan hawa panas Jakarta memilih untuk menggelar tikar di luar rumah. Pak Bendot kegerahan katanya. Dia ngadem di halaman sembari nembang. Yang ujung-ujungnya tentu membuat Babe Sabeni jadi susah tidur. Babe lalu melihat Mak Nyak sedang memecahkan celengannya. Saat ditanya, Mak Nyak bilang bahwa Atun meminta uang untuk bikin selametan kecil-kecilan besok. Babe ngomel kenapa harus pakai selametan segala, tapi tidak digubris oleh Mak Nyak. Mak Nyak menyerahkan semua uang celengannya ke Atun sambil terharu menahan air mata. Setelah menyuruh Atun untuk segera tidur, Mak Nyak keluar dari kamar Atun dan mengintip ke kamar Doel. Tampak Doel sedang memandangi foto Zaenab dan Sarah. Awawawaw.

Acara ngadem Pak Bendot di halaman terganggu oleh kedatangan Mandra dan opeletnya. Pak Bendot terpaksa membereskan peralatan kempingnya dan masuk lagi ke rumah. Babe Sabeni mendengar suara opeletnya datang, segera keluar menyambut Mandra.

“Ke mana aja lu jam segini baru pulang?”
“Abis mampir tadi ke rumah Munaroh,” jawab Mandra.
“Emang lu udah nggak bestrit lagi pake mampir ke sono?”

Mandra diam saja, tidak bisa menjawab.

Si Doel Anak Sekolahan episode 17 ditutup dengan perdebatan antara Babe Sabeni dan Mandra perihal uang setoran yang kurang tiga ratus perak. Etdaaaaah, Babe!

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.