Si Doel Anak Sekolahan Episode 8, Musim 3: Kongkalikong Mas Karyo Bikin Mandra Menyesal

Artikel

Avatar

Om Rano memberi judul Si Doel Anak Sekolahan episode 8 ini “Kongkalikong”. Hmmm, bakalan ada kongkalikong antara siapa sama siapa nih?

Adegan pertamanya adalah Pak Salim bapaknya Lala yang bertamu ke rumah Doel pagi-pagi. Atun dan Mak Nyak sedang sarapan bubur ayam yang dibawakan oleh Sarah. Bertiga mereka duduk di meja makan. Ternyata tujuan kedatangan Pak Salim adalah mencari Atun, mau keramas sama potong rambut katanya. Padahal sepertinya Pak Salim cuma mau lihat Mak Nyak deh. Modus!

Sebelum pamit pulang, Sarah sempat cerita ke Mak Nyak kalau dia mau mampir ke perusahaan tempat Doel melamar kerja. Sarah bilang dia kenal pimpinan perusahaan itu dan berniat menolong Doel supaya bisa diterima kerja. Mak Nyak senang mendengarnya, tentu dia ingin anaknya buruan kerja. Tapi Sarah mewanti-wanti Mak Nyak untuk tidak menceritakan bantuan ini ke Doel. Sarah takut Doel bakalan marah karena pasti tidak terima kalau Sarah membantunya. Mak Nyak setuju.

Setelah Sarah berlalu, Lala datang mencari Engkong Ali. Katanya tadi pas lagi asyik sepedaan bareng, si Engkong nantangin balapan. Lala mah iya-iya aja dan langsung gas pol, eh ternyata Engkongnya malah nggak nongol-nongol. Lala puter balik lagi nyari Engkong tetap nggak ada juga. Lala kira Engkong udah pulang ternyata belum ada di rumah.

Obrolan Lala dan Mak Nyak terhenti saat melihat Engkong sampai di rumah dengan ngos-ngosan. Engkong malah langsung rebahan di bangku warung Mak Nyak. Napasnya satu-satu. Yaah Engkong sih, udah tua belagu, pake nantangin balapan segala.

Doel baru mampir ke tempat temannya si Atmo setelah selesai mengurus SIM. Atmo yang memang mengandalkan Doel untuk membantunya memperbaiki mesin-mesin alat berat jadi lega karena sejak pagi dia sudah ditanya melulu oleh bosnya kenapa mesinnya belum selesai juga diperbaiki. Buat kalian yang mungkin ngeh, di salah satu episode Doel pernah membantu memperbaiki mesin mobil yang mogok di jalanan. Nah, orang inilah bosnya si Atmo. Namanya Pak Anton.

Di lain tempat, ada Mandra dan Mas Karyo yang akhirnya jalan lancar narik opelet. Mas Karyo lagi menghitung hasil narik hari ini, semuanya terkumpul dua puluh enam ribu. Tapi oh tapi, yang diberikan ke Mandra cuma setengahnya alias tiga belas ribu. Kata Mas Karyo yang setengah lagi biar dia yang simpan sebagai tabungan buat Mandra beli motor. Sepuluh ribu masuk kantong, tiga ribu sisanya buat makan. Pergilah mereka berdua ke warung makan. Tapinya lagi, Mas Karyo mah emang kebangetan yak. Dia pesan makan dengan lauk yang mewah, pakai minta hati dan minum susu soda segala. Mandra waswas takut duitnya kurang. Mas Karyo bilang tenang saja kan duitnya masih banyak. Akhirnya beneran deh makan di warung ini kenanya sampai mahal banget buat ukuran Mandra.

Baca Juga:  3 Keistimewaan Honda Supra Fit 100 cc yang Bikin Saya Betah Makenya

Di rumah, Pak Salim sudah bersiap mau berangkat buat acara tanggapan di Kwitang. Sudah dandan rapi jali. Mobil juga sudah siap di depan rumah. Masih sempat-sempatnya Pak Salim mampir ke warung buat nyepik Mak Nyak. Hilih. Ternyata Engkong Ali dan Atun mau ikutan. Dandanan Engkong nggak kalah lho sama Pak Salim. Udah macam dia yang punya hajatan. Hahaha.

Rombongan Pak Salim berangkat dengan meninggalkan Mandra dan Mas Karyo yang juga pengin ikutan. Di depan warung, Mandra dan Mas Karyo yang sudah ganteng ditanya duit setoran oleh Mak Nyak. Mandra bingung, Mas Karyo mengawasi Mandra dengan kode-kode mata. Eish. Mak Nyak kaget uang setoran yang Mandra kasih ternyata cuma sembilan ribu. Mandra beralasan hari ini emang sepj penumpang. Tanpa curiga Mak Nyak bilang tidak apa-apa. Malah kemudian Mak Nyak masuk ke rumah menyiapkan makan buat Mandra dan Mas Karyo.

“Gue bukannya nggak percaya ama lu, Ndra. Cuma kan biasanya setoran lu lumayan. Tapi kalo emang rejeki lu hari ini cuma segini ya alhamdulillah. Lu belum makan kan? Gue siapin ye. Mas Karyo juga belum makan kan? Makan sama-sama si Mandra ya, Mas?” kata Mak Nyak.

Mandra jadi tidak enak hati. Karena seumur-umur dia nggak pernah bohong. Apalagi ke kakaknya sendiri.

Sementara itu, Doel menepati janjinya pada Zaenab. Dia datang menemui Zaenab di pabrik Encang Rohim. Berdua mereka lalu menemui Ahong untuk membicarakan kemauan Zaenab meneruskan kursusnya dulu sampai selesai. Tak disangka ternyata Ahong setuju-setuju saja dengan rencana Zaenab itu. Ahong nan baik hati berpikir untuk tidak buru-buru menikahi Zaenab kalau memang Zaenab masih mau kursus. Zaenab girang, Doel bingung. Ternyata masalahnya tidak sebesar apa yang diceritakan oleh Zaenab.

Tanpa mereka duga, Encang Rohim datang ke pabrik. Encang Rohim kaget ada Doel di pabrik apalagi saat tahu maksud tujuan Doel adalah untuk membantu Zaenab bicara dengan Ahong. Encang Rohim tidak mau Doel ikut campur. Zaenab dimarahi oleh babenya karena berani bawa-bawa Doel ke pabrik. Ahong membela Zaenab dengan bilang bahwa dialah yang meminta Doel untuk datang. Encang Rohim tetap tidak terima.

Baca Juga:  Nangis di Pernikahan Mantan Itu Sudah Usang

Malam harinya, Mandra yang masih sedih dan bingung lagi ngelamun di bale-balenya Babe. Mak Nyak mendekat.

“Lu kagak belajar baca lagi, Ndra?” tanya Mak Nyak. “Belajar dong, Ndra. Kalo lu udah pinter kan ntar lu bisa kerja kantoran, jadi apa kek, nggak perlu nyupir opelet lagi. Jangan kayak Mpok lu, bodoh. Nggak bisa baca, nggak bisa nulis. Gampang ditipu orang. Oiya, ini jatah lu nih, dua ribu aje ye?” sambung Mak Nyak sambil memberika uang dari hasil setoran opelet hari ini ke Mandra.

“Nggak usah, Mpok,” Mandra menolak. Dia semakin merasa tidak enak.

“Kagak usah gimana? Ini kan hasil keringet lu, hak lu. Ambil deh. Kenapa? Kurang ya?”
Mandra kicep. Bingung mau bilang apa. Mak Nyak akhirnya memaksa memberikan uang itu ke Mandra. Mak Nyak menawari Mandra makan malam bareng sama Doel yang baru pulang, tapi Mandra menolak. Pokoknya Mandra lagi galau lah.

Si Doel Anak Sekolahan episode 8 ini akhirnya ditutup dengan Mandra yang menumpahkan kekesalannya ke Mas Karyo. Mandra sempat terpikir mau menjual radionya.

“Saya kesian sama Mpok Lela, Mas. Dia tuh lagi susah. Kita bukannya bantuin malah bikin susah. Kita udah bikin dosa gede ini, Mas. Kita udah ngambil hak orang laen yang bukan hak kita. Apalagi yang saya ngerasa doaa gede, ngerasa saya nyesel, yang kita ambil haknya orang yang paling baek ama kita. Apalagi dia itu Mpok saya sendiri, darah daging saya sendiri,” kata Mandra penuh penyesalan.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.