Si Doel Anak Sekolahan Episode 43, Musim 3: Waduh, Mandra Digebukin Suruhan Roy! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 43, Musim 3: Waduh, Mandra Digebukin Suruhan Roy!

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan Episode 43 dimulai dengan kegiatan pagi hari di rumah Doel. Mak Nyak yang lagi siap-siap buka warung, Atun yang uring-uringan karena nungguin Mas Karyo sampai ketiduran tadi malam, Doel yang udah rajin bersihin opelet, Mandra yang masih molor, dan Mas Karyo yang baru pulang.

Mas Karyo pamer ke Doel kalau dia tidak pulang tadi malam karena menunggu hasil cetak label merek batiknya. Mas Karyo juga menceritakan alasan yang sama ke Mak Nyak dan Mandra, tapi Mak Nyak tidak peduli. Mungkin kesal karena melihat Atun harus menunggu semalaman kali ya. Mas Karyo mencoba bicara ke Atun, tapi Atun yang lagi mandi malah semakin ngomel.

Mandra, yang juga masih emosi perkara kemarin, pagi ini juga masih nyolot aja bawaannya. Waktu dia mendekati Doel yang lagi nyuci mobil, Mandra langsung ngomong gas pol.

“Yang bersih, Doel!”
“Yah, tugas elu ini mustinya, Bang!”
“Enak aja lu ngomong! Ini kan opelet warisan Babe lu! Jadi selain dari gue, lu juga kewajiban ngerawat, ngurusin opelet ini.”

Doel kaget dengan omongan Mandra, dia tidak menjawab, hanya melihat ke arah Mandra saja dengan tatapan yang “Apa sik?”.

“Kenapa lu platat-plotot? Nggak seneng ama gue? Ngomong blak-blakan! Ayo! Jangan pake belakang-belakang! Gue berangkat dari rumah sini.” (Lah, lah, malah makin ngegas.)

Setelah Mandra masuk untuk mandi, Doel diperingatkan oleh Mak Nyak supaya ngebaik-baikin Mandra saja. Takutnya dia minggat lagi nanti. Hahaha.

Di belakang, ternyata ada Atun dan Mas Karyo yang lagi ngobrol. Mas Karyo masih mencoba minta maaf soal batalnya acara nonton mereka tadi malam. Mandra tentu bahagia melihat pertengkaran dua orang ini.

“Set dah, pake mikirin masa depan. Sekarang aja janjinya udah nggak bener, bagaimana masa depannya?” kata Mandra.
“Senengannya kok ikut campur urusan rumah tangga orang,” jawab Mas Karyo.
“Lah, rumah tangga apaan? Lu tunangan aja belom! Rumah tangga siapa lu?”
“Heh, kamu diem malah dapet nilai seratus!”
“Emang ngapa? Si Atun kan ponakan gue! Kalo bukannya gue yang belain dia, siapa lagi hayo?” (Bener juga nih.)
“Kamu mbok jangan nyari gara-gara!”
“Siapa yang nyari gara-gara? Elu tuh yang nyari gara-gara! Si Atun dijanjiin dari sore sampe malem kagak tidur. Nah nungguin elu! Mana janjinya? Nongol kagak! Ye, Tuuun?”
“Iya,” jawab Atun.

Baca Juga:  Mahasiswa Senior yang Gila Hormat Memang Enaknya Dibuang Jauh-jauh

Doel dan Mandra akhirnya berangkat narik opelet, tapi di jalan mereka bertemu dengan Ahong dan mobilnya yang mogok. Ternyata ada Zaenab dan Munaroh juga di situ. Ahong sedang dalam perjalanan mengantarkan Zaenab ke tempat kursusnya untuk daftar ulang, sedangkan Munaroh mau nebeng sekalian cari kerja.

Doel turun dan memeriksa mobil Ahong, Doel bilang pada Mandra sebaiknya dia narik duluan saja supaya masih bisa dapat penumpang. Munaroh akhirnya juga memilih untuk nebeng di opeletnya Mandra saja. (Hmmm, pasti modus nih.)

Doel ternyata sampai lebih dulu di pangkalan setelah membantu Ahong membetulkan mesin mobilnya. Mandra entah ke mana. Karena kesal, Doel memilih pulang saja. Mandra sampai di pangkalan tak lama setelah itu. Bersama Munaroh dia akhirnya saling curhat sambil ngadem duduk di rumput. Tanpa Mandra sadari, di pangkalan baru saja datang dua orang suruhan Roy yang ditugaskan untuk mencari Doel. Sialnya, dua orang ini salah sasaran. Mereka mengira Mandra adalah Doel sehingga mereka menghajar Mandra tanpa ampun. Mereka berdua baru sadar salah sasaran setelah mendengar teriakan Munaroh menyebut-nyebut nama Mandra. Mereka langsung kabur.

Di rumah sedang ada Engkong Ali juga Nyak Rodiyah, ada Mas Karyo juga Sarah saat Mandra diantarkan oleh orang-orang pangkalan dengan opeletnya. Mandra teler habis. Kasihan banget. Mak Nyak dan Atun yang sedang ada di warung panik melihatnya. Beramai-ramai mereka membawa Mandra ke bale-bale teras.

Munaroh menyampaikan pesan dua orang suruhan itu, sekaligus menceritakan kronologis kejadiannya. Dua orang datang memukuli Mandra tapi mereka salah sasaran karena menduga Mandra adalah Doel. Jadi tujuan sebenarnya adalah Doel. Dua orang itu juga sempat bilang, “Dapat salam dari Pak Roy.”

Baca Juga:  Daripada Sering Bertengkar, HMI dan PMII Sebaiknya Kawin Silang Saja

Doel kaget. Sarah lebih kaget lagi. Sarah langsung masuk ke mobilnya, tapi Doel sempat menyusul.

“Biar aku yang menemui Roy,” kata Doel.
“Nggak ah. Ntar kamu berantem lagi!”
“Nggak. Aku akan menyelesaikan dengan caraku sendiri.”
“Dengan cara kamu gimana?”
“Aku mau ajak ngomong.”
“Aduh, Doel. Roy itu udah nggak bisa diajak ngomong lagi. Padahal tadi malam baru aja dia janji sama aku kalau dia nggak akan gangguin kita lagi.”
“Semalem?” (Ooouw. Sarah memang tidak cerita dia janjian ketemu dengan Roy.)
“Iya. Tadi malem aku ketemu sama dia. Dia minta maaf, Doel. Dan dia janji nggak akan ngerecokin hubungan kita lagi. Udah deh, biar Papa yang nyelesaiin masalahnya.”
“Halah, kamu nggak usah bawa-bawa orang tua lah.”
“Harus! Cuma Papa yang bisa berhentiin dia. Yah? Ya udah, aku pulang.”

Tak lama setelah Sarah berlalu, ada pengantar surat datang memberikan surat untuk Doel dari Trakindo. Doel diterima kerja. Setidaknya ada kabar gembira di Si Doel Anak Sekolahan episode 43 ini.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.