Si Doel Anak Sekolahan Episode 41, Musim 3: Yah, Mandra Patah Hati Lagi – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 41, Musim 3: Yah, Mandra Patah Hati Lagi

Artikel

Avatar

Ada yang patah hati nih di Si Doel Anak Sekolahan episode 41. Siapa lagi kalau bukan Zaenab. Malam ini Zaenab sakit, batuk-batuk. Zaenab bilang ke Nyak Ipah kalau dia cuma masuk angin karena telat makan. Tapi ya seperti yang kita semua tahu, Zaenab mah mikir dikit, stres dikit, langsung sakit. Penyebab utamanya sudah pada paham lah ya. Doel lagi, Sarah lagi.

Babe Rohim yang baru pulang kerja mengecek kondisi Zaenab di kamarnya. Badan Zaenab tidak ditemukan dalam keadaan panas atau demam, tapi Babe Rohim malah menemukan hal lain di dekat bantal Zaenab: foto Doel. Dengan nada sedikit menyesal, Babe Rohim dan Nyak Ipah sepertinya menyadari kalau Zaenab benar-benar masih mengharapkan Doel. Apakah ini akan menjadi pertanda bahwa Zaenab direstui oleh orang tuanya untuk kembali ke Doel?

Keesokan paginya, Doel yang mau berangkat ke kantor temannya Pak Harry diingatkan Mak Nyak bahwa misalnya nanti benar-benar jadi bekerja di situ, Doel harus lebih sabar. Kalau ada teman yang tidak suka dengannya, sebaiknya tidak usah diladeni, kata Mak Nyak.

“Doel, Non Sarah marahan lagi ye same lu?” tanya Mak Nyak. (Hayoloooh.)
“Nggak,” jawab Doel.
“Tuh kemaren Nyak lihat lu diem-dieman.”
“Habis jalan-jalan, udah kebanyakan ngomong.” (Wajah Doel di sini tuh semringah sekali, mylov. Kelihatan hepi gitu.)

Eng, harap dipahami bahwa selama adegan obrolan antara Doel dan Mak Nyak ini, ada suara latar yang mengiringi. Tak lain dan tak bukan suara Mandra memanggil-manggil nama Nunung yang berisiknya alaihim gambreng.

Atun keluar dari kamar untuk ikut gabung sarapan sambil membawa surat. Katanya sih itu surat untuk Mas Karyo. (Walah, wong ya rumah jarak seiprit aja lho kok ya pakai surat-suratan.)

Mak Nyak meninggalkan Atun dan Doel sarapan untuk membuka warung. Atun kembali mengajak Doel membahas tentang Zaenab.

“Bang, si Zaenab kok mau aja sih kawin ama Ahong?”
“Emang kenapa?”
“Ya, nggak apa-apa. Ahong orangnya emang baek. Tapi apa nggak malu? Dulu lamarannya ditolak, sekarang mau. Malu kan, Bang?”

Sayangnya, Doel nggak berminat menanggapi omongan Atun tentang Zaenab.

Baca Juga:  Seni Aklimatisasi dalam Kehidupan Sehari-hari

Di halaman depan, Mak Nyak yang mau membuka warung dibuntuti oleh Mandra.

“Eh, Mpok. Si Nunung kayaknya udah oke sama saya.”
“Oke apaan?”
“Berarti dia namanya udah mau.”
“Mau apeee?”
“Yaaah, Mpok pura-pura makan tahu, Mpok pura-pura kagak tahu ah!” (Wei!)

Mak Nyak tidak memedulikan perkataan Mandra. Dia masih saja sibuk menata warungnya. Tapi bukan Mandra namanya kalau nggak ngeyelan.

“Dia udah mau, Mpok, sama saya. Malah ada peribahasa namanya biar anjing menggonggong, kafilah berlalu. Yang artinya dia udah bener-bener mau nikah ama saya, begitu.” (Wei, Bang!)

Tapi, bukannya dapat persetujuan dari Mak Nyak, Mandra malah disuruh jemur kasur sama Mak Nyak. Dan dia nurut saja dengan imbalan nantinya Mak Nyak mau bantuin dia melamar Nunung. Padahal Mak Nyak sih nggak menanggapi, Mak Nyak mah serius minta tolong jemurin kasur aja. Hahaha.

Adegan Mandra menjemur kasur ini juga lucu. Sambil membawa kasur kapuk yang pastinya berat, dia masih sempat-sempatnya manggil nama Nunung.

“Nyunyuuun? Nyuuun? Aa’ kejepit kasur! Nyuuun?”

Lagi-lagi dia diomeli oleh Mak Nyak karena perkara begitu. Kata Mak Nyak mendingan Mandra narik opelet saja biar bisa punya duit banyak, nanti kalau duitnya sudah banyak, cewek-cewek pasti bakal nyariin Mandra.

“Aaah, biar kata ada sejuta perempuan yang cakep-cakep banget di dunia juga, Mpok, tetep aja cinta saya buat si Nyunyuunnn.” (Tolong setiap kata “Nyunyun” dibaca dengan nada ya, mylov.)
“Tapi ntar tolongin saya lamarin Nunung ya, Mpok? Mpok? Kak? Kakak? Kakak Lela?” Mandra masih ngotot.
“Bodo ah! Gue mau jaga warung deh!” kata Mak Nyak cuek.
“Kak? Kenapa kau terlalu tega padaku, Kakak? Adekmu, Dinda, sudah ngebet pengen kawin, Kakak. Oh, Kakak. Kakaaak. Lamarin dong, Kak. Oh, Nyunyuuun. Nyuuun.” (Silakan ngakak, gaes!)

Ternyata oh ternyata, Nunung dan Mas Karyo sudah bersiap-siap berangkat, mylov. Lho, berangkat ke mana? Nunung ternyata mau pulang ke Jawa! Terakumulasi dari putus asa tidak dapat kerjaan, mendengar kabar tentang Mandra dan Munaroh, juga diomeli terus oleh Mas Karyo, menjadikan Nunung mau pulang saja ke kampung. Dia sudah tidak mau di Jakarta lagi. Ya, sebenarnya setengah paksaan dari Mas Karyo sih. Nunung cuma bisa nurut.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 35, Musim 1: Ujang Dibikin Remuk oleh Anak Buah Gobang

Mandra melihat Nunung duduk di warung Mak Nyak. Saat itu Mas Karyo sedang mengambil surat yang dititipkan oleh Atun di Mak Nyak. Mandra mengira Nunung mau pergi jalan-jalan biasa saja. Awalnya dia masih cengengesan, sampai….

“Wah, banyak amat bawa tas. Mau ngelancong ke mana?” tanya Mandra ke Nunung.
“Mau pulang,” jawab Nunung pelan.

Raut wajah Mandra langsung berubah. Oh, tidaaak.

“Pulang? Pulang ke mana sik?”
“Pulang kampung,” jawab Nunung lagi.

Wajah Mandra semakin pucat. Waduh, waduh. Katjaaww.

“Kau tega benar meninggalkan daku?” kata Mandra.
“Habis gimana, Mas? Kalau di sini saya cuma jadi beban aja, mendingan saya pulang kampung.”
“Ya, tapi bagaimana dengan aku? Kau tega meninggalkan aku sendiri? Lalu aku dengan siapa?” (Halah!)
“Kan masih ada Mbak Munaroh.”
“Yah, Munaroh lagi. Mereka itu sudah tidak ada relepansi. Haduh, kumohon, jangan kau tinggalkan aku, Nung. Jangan kau tinggalkan aku, Nung. Kumohon.”

Omongan Mandra terhenti karena ada Mas Karyo mendekat dan langsung mengajak Nunung berangkat ke stasiun. Nunung berlalu, Mandra langsung lemas duduk di depan warung Mak Nyak. Duh, nggak tega. Tapi lucu. Tapi nggak tega.

Sementara itu, di rumah Zaenab. Tak lama setelah Ahong datang membawakan buah untuk Zaenab yang masih sakit, Sarah datang. Zaenab menyambutnya dengan malas-malasan. Bahkan Zaenab tidak mau duduk. Dia hanya berdiri saja bersandar di tembok sementara Sarah duduk di kursi teras (sombhong amhaaat!).

Sarah mencoba berbasa-basi membicarakan soal Doel yang berantem dengan Roy, tapi Zaenab masih tidak merespons. Setelah itu, ada Munaroh datang. Sarah langsung buru-buru pamit. Mungkin merasa tidak enak karena dicuekin oleh Zaenab.

Zaenab mengajak Munaroh masuk ke kamarnya. Bukannya menghibur, Munaroh malah asyik sendiri dengan curhatannya tentang Cecep. Ujung-ujungnya malah jadi kompor lagi.

“Ngaku aja deh, Nab, kalo lu emang sakit ati ama si Sarah tapi lu kagak mau nyakitin die, lu lebih suka nyakitin diri lu sendiri. Nyiksa ati lu sendiri! Ah, kalo gue jadi elu, Nab, si Sarah udah gue apain tauk deh!” (Kompor trooosss.)
“Apaan sih lu, Roh? Udah, jangan ngomongin jeleknya orang.”
“Tuh, lu mesti gitu, ngomongin jeleknya dia aja lu kagak mau. Padahal lu pengen si Sarah tuh putus sama Bang Doel kan? Soalnya lu masih cinta ama Bang Doel, ngaku aja deh, Nab!”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 2: Atun Dapet Gebetan Baru, Cihuy!

Eeeh, Zaenabnya nangis betulan kan akhirnya. Munaroh dodol sih!

Sebagai penutup Si Doel Anak Sekolahan episode 41 kita lihat kegalauan hati Mandra. Udah patah hati, eh disuruh masukin kasur pula ama Mak Nyak. Mandra ngomel. Ngedumel. Lalu ngelamun di warung Mak Nyak.

Doel sudah pulang dari kantor temannya Pak Harry dengan membawa kabar gembira bahwa dalam beberapa hari dia akan dipanggil untuk menjalani tes sebagai syarat masuk kerja. Kemudian, Sarah datang. Sarah heran melihat Mandra melamun sendirian di warung dengan wajah lemas.

“Bang? Nggak narik, Bang?” (Haelah, si Sarah! Pake acara tanya-tanya!)

Mandra cuma menggeleng.

“Ibu mana?”

Mandra menunjuk arah rumah dengan kepalanya.

“Doel ada ya?”

Mandra mengangguk.
“Kenapa sih Bang kok diem aja? Nangis lagi.”

Tangis Mandra pun pecah. Sarah bingung. Mandra lalu cerita kalau dia sedih karena Nunung dipulangkan ke kampung. Sarah coba mendiamkan tapi tangis Mandra semakin menjadi-jadi. Sarah meninggalkan Mandra di warung dan masuk ke rumah menemui Mak Nyak.

Doel yang baru kelar mandi menemui Sarah di teras. Ada Mandra yang sudah pindah lokasi melamun di situ. Sarah cerita kalau dia baru saja dari rumah Zaenab tapi belum kelar dia bicara, Mandra menangis lagi. Haduh. Gimana ini?

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.