Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 2: Doel Dapat Kabar tentang Sarah, Mandra Patah Hati Lagi – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 2: Doel Dapat Kabar tentang Sarah, Mandra Patah Hati Lagi

Artikel

Avatar

Selamat berkenalan dengan Mandrawati, mylov. Hahaha.

Di adegan pembuka Si Doel Anak Sekolahan episode 14 kali ini, keributan yang terjadi di rumah Doel tentang model ujian salon akhirnya bisa diatasi. Mandra (mau tak mau) sudah siap dengan dandanan ala perempuan. Wajah penuh makeup, rok dan blus yang entah punya siapa, anting cantik, juga sepatu hak tinggi berwarna merah. Cocok ya dikasih nama Mandrawati.

Walau tetap ngedumel, berangkat juga Mandra menemani Atun ke salon Bu Susi. Saat opelet mereka keluar dari halaman rumah, Engkong Ali datang dengan sepeda tuanya. Engkong Ali yang memang mata buaya terpesona melihat orang yang ada di balik setir opelet. Dengan keponya sambil senyum-senyum geje, Engkong tanya.

“Eh, Beni! Itu supir lu baru?”
“Ehehe, iya baru,” jawab Babe Sabeni iseng.
“Perempuan ya tuh?”
“Iye kali.”
“Wuah, ada aja ya perempuan mau jadi supir opelet?”

Auk ah, ‘Kong!

Sementara di halaman sebelah, Mas Karyo kaget. Engkong melihat bahwa sangkar burungnya sudah ada isinya. Dan ternyata memang benar, si Bejo pulang. Mas Karyo gembira sekali. Nggak sia-sia kemarin halu seharian.

Di teras rumah, Babe Sabeni dan Mak Nyak nyengir-nyengir ngilu melihat Engkong asyik makan buah asem, padahal hari masih pagi banget.

“Be, pagi-pagi makan asem kagak sakit perut?” tanya Mak Nyak.
“Lah kagak, kan gue lagi ngidam,” jawab Engkong.

Ha? Gimana?

“Ngidam? Di mane ade lelaki ngidam?” samber Babe Sabeni.
“Eh, Sabeni! Emang lu kira perempuan aja yang bisa ngidam?” Engkong ngegas.
“Eh, yang bunting siape?” tanya Babe Sabeni lagi.
“Yang bunting ya bini gue, pan sekarang gue udah punya bini.”
“Nyak Rodiyah bunting?” Mak Nyak kaget. Saya juga kaget.
“Iya kali. Kalo kagak bunting masa iye gue saban hari eneg melulu, pengen makan yang asem-asem,” kata Engkong sambil menyesap lagi buah asemnya. (Ya, saya tahu kalian juga lagi nyengir baca ini, tahaaan ya.)

Mak Nyak mencoba menjelaskan pada Engkong Ali bahwa perempuan yang sudah berusia lanjut seperti Nyak Rodiyah tidak akan bisa hamil lagi. Engkong Ali tidak mau terima walau sudah dibantu penjelasan oleh Babe Sabeni. Mak Nyak memutuskan bahwa mungkin Engkong Ali cuma masuk angin saja, cuma butuh dikerokin. “Emangnya gue masuk angin? Kalo bini gue bunting begimana?” Engkong masih ngeyel.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 17, Musim 3: Doel Berkenalan dengan Suami Sita

“Be, mana ade sih perempuan setua Nyak Rodiyah bisa bunting,” kata Mak Nyak.

Untungnya si Engkong mau. Walau sambil ketawa karena kegelian dikerokin oleh Mak Nyak. Juga diiringi oleh celetukan-celetukan Babe yang ngelihatin sambil ikutan makan buah asem.

“Pelan-pelan ngeroknye, kulitnya ngikut entar!”
“Badannya kayak burung emprit!”
“Be, ntar duitnya malah nancep tuh!”
“Wah, sampe ijo! Udah kedalon itu, Be!”

Saoloh, mulutnya Babe Sabeni ini emang ampun deh ya.

Babe Sabeni yang gemas akhirnya ikutan ngerokin dengan sepenuh kekuatan tenaga dalam dan diprotes habis-habisan oleh Engkong Ali. Babe Sabeni baru berhenti saat akhirnya Engkong Ali nangis kesakitan. Saya curiga ada motif tertentu di sini.

Sambil dikerokin, Engkong Ali (yang sudah dapat laporan dari Babe Sabeni) menasihati Mak Nyak agar jangan suka ngebentak suami, sewot, apalagi berantem hanya karena cemburu. Engkong bilang sudah tak pantas mereka berantem, sebentar lagi bakal punya mantu. Engkong juga minta Mak Nyak dan Babe untuk baikan. Aaah, akhirnya ya.

Di tempat lain, Doel yang keliling dari kantor ke kantor membawa surat lamaran kerja bertemu dengan Atik, teman kuliah Sarah. Atik mengajaknya untuk makan siang bersama. Doel terkejut saat Atik menanyakan kabar Sarah, Doel merasa dia memang tidak tahu apa-apa. Lebih kaget lagi, saat Atik bertanya:

“Kamu serius nggak sih sama Sarah? Setahu saya Sarah serius sama kamu.”
“Saya nggak pernah berani untuk serius,” jawab Doel. Ketaker bangeeet!
“Saya juga dengar dari Sarah, katanya kamu udah punya calon ya?”
“Calon apa?”
“Calon apa ya… hehehe. Sarah bilang dia nggak betah di Belanda, Doel. Mau pulang ke Indonesia, mungkin mau ambil masternya di sini saja,” kata Atik.

Atun yang dinyatakan lulus ujian tengah dalam perjalanan pulang bersama Mandra. Atun ngotot untuk mengambil penumpang yang terlihat banyak menunggu angkutan di pinggir jalan. Mandra menolak dengan keras. Untungnya Mandra tegas karena tak lama setelah itu ada dua orang polisi yang memberhentikan opelet mereka karena dianggap salah jalur trayek opelet.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 1, Musim 1: Perkenalan Bos Preman dan Dunianya

Mandra panik, polisinya lebih panik lagi melihat foto di SIM Mandra yang berbeda dengan aslinya. Atun yang menyelamatkan dengan bilang bahwa mereka baru kelar ujian rias dan berjanji tidak akan menarik penumpang.

Di rumah, Atun mengabarkan kalau dirinya lulus. Atun sempat protes pada sikap Babe.

“Babe kok nanya ujian Atun sih?”
“Lu lulus kan? Ya udeh,” jawab Babe.
“Kok nggak teriak-teriak kayak dulu waktu Bang Doel lulus?”
“Percuma gue teriak-teriak, ntar sama aja ama abang lu tuh, si Doel. Gue capek teriak-teriak sampe serak, akhirnya cuma ape? Pengangguran. Nganggur, gur, gur….”

Doel baru pulang malam harinya, Babe bertanya Doel ngapain aja di pabrik Encang Rohim kok sampai malam, tapi dijawab jujur oleh Doel bahwa dia sudah tidak kerja lagi di sana. Babe bersorak bahagia lalu mengabarkan hal itu ke Mak Nyak. Mak Nyak sepertinya kurang setuju dengan keputusan Doel, lalu mengingatkan Babe bahwa Mak Nyak memang berniat menjodohkan Doel dan Zaenab. Babe ngamuk, dia bilang pokoknya tetap tidak setuju.

“Kalau ama Sarah gue baru setuju. Seratus persen!” kata Babe.

Sementara itu, di rumah Munaroh, babenya Munaroh ternyata sudah mempersiapkan sebuah perjodohan juga. Munaroh akan dinikahkan dengan Cecep yang kerja sebagai mandor. Munaroh tidak setuju. Tapi apalah daya. Sepertinya keinginan Babe Daim sudah bulat dan susah untuk ditolak.

Saat Munaroh datang menemui Mandra di tempat mereka biasa janjian, Munaroh menceritakan semuanya pada Mandra. Patah hati lagi. Apes lagi.

Udah masuk di Si Doel Anak Sekolahan episode 14, musim kedua pula, masih aja Bang Mandra belum dapet kebahagiaannya. Ikut sedih rasanya….

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.