Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 1: Babe Sabeni Is Everything

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 4 masih melanjutkan masalah yang belum kelar di episode sebelumnya. Bahkan bukannya kelar, permasalahan uang ujian kuliah Doel yang belum terbayar kini ditambah problem opelet yang perlu ganti mesin. Babe Sabeni dibuat puyeng bukan kepalang karenanya.

Akibatnya, Mandra yang baru datang dari bengkel membawa nota tagihan ongkos perbaikan opelet pun kena semprot Babe. Babe setengah memaksa Mandra untuk kembali ke bengkel dan bilang ke pemilik bengkel bahwa mesin opeletnya dipasang lagi saja, tidak usah diganti.

Doel yang sedang mengganti genteng pecah berhenti bekerja sesaat karena Hans tiba-tiba datang. Tak lama kemudian, seseorang lain datang ingin membeli tanah Babe. Dia orang Taiwan yang tak bisa berbahasa Indonesia. Untunglah, tanpa disangka ternyata Hans lancar berbahasa mandarin. Setelah Babe mengajukan harga, orang itu meminta waktu sekitar dua sampai tiga hari untuk berpikir. Hal ini disampaikan Hans pada Babe,

“Minta waktu dua tiga hari, Om.”
“Dua tiga hari jadi lima hari dong?” samber Babe.

“Hans, untung lu pinter bahasa inggris ya,” kata Mandra.
“Goblok! Itu bukan bahasa Inggris, itu bahasa Glodok!” sahut Babe.

(Eh, orang Taiwan inilah yang selanjutnya akan kita kenal sebagai Koh Ahong.)

Babe semakin memeras otak bingung mencari keluar atas masalah finansial yang melanda keluarganya. Sambil melamun di halaman belakang rumah, Babe menyesali keputusannya dulu menjual tanah terburu-buru. Babe pikir, seandainya tanah itu dijual sekarang, tentu harganya akan lebih tinggi dan Doel tidak perlu susah memikirkan uang ujiannya. Kalian mungkin ada yang ingat, di adegan inilah Babe Sabeni menyarankan Doel untuk jadi orang sekolahan agar kelak bisa jadi seorang gubernur, bukannya hidup susah sebagai sopir opelet.

Adegan itu terjadi ketika Doel yang merasa gagal menjadi seorang anak berbakti berkata pada Babe harusnya dia meniru salah seorang kerabatnya yang langsung bekerja saja, tidak perlu kuliah sehingga tidak usah merepotkan Babe.

“Lebih baik aye kayak si Pi’i, Be. Nggak nyusahin Babe buat bayar sekolah. Hidup kite nggak susah seperti sekarang.”
“Kok elu ngomong begitu, Doel?”
“Habis aye malu, Be. Babe udah habis-habisan, aye belum kelar juga.”
“Doel, biar Babe tukang ngomel, namenye buat anak, biar kate kaki bakal kepala, kepala bakal kaki, demi elu Babe ikhlas. Ini memang kemauan Babe, Doel. Kemauan Babe supaya elu bisa pinter sekolahnye, bisa tinggi sekolahnye, bisa jadi orang pangkat. Jangan kayak Babe jadi supir, atau elu ntar jadi tukang buah, tukang layangan, calo tanah. Bukan itu yang gue mau, Doel. Sekali-kali elu jadi gubernur gitu.”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 2: Doel Dapat Kabar tentang Sarah, Mandra Patah Hati Lagi

Oke, stop. Jangan mewek, Gaes.

Besoknya saat Doel berangkat ke rumah Hans untuk mengajak belajar bareng. Eh Hans malah tidak ada di rumah, tapi justru Sarah lah yang ada di situ. Sarah langsung berinisiatif untuk mengajak Doel menemaninya ke museum. Entah memang sudah direncanakan oleh Sarah dan Hans atau tidak, tapi Hans malah datang ke rumah Doel dengan tujuan memberikan uang pada Babe untuk membantu biaya kuliah Doel dan mengambil opelet dari bengkel.

Babe dan Mak Nyak merasa sungkan dengan bantuan Hans, apalagi Hans mati-matian meminta agar hal ini jangan diketahui oleh Doel. Babe tidak mau berbohong. Selain itu Babe juga merasa bingung bila harus mengembalikan uangnya nanti. Tapi Hans ngotot bilang bahwa uang itu tidak perlu dikembalikan. Percakapan di adegan ini sangat menarik.

“Bang, si Doel kan tahu kite kagak punye duit,” kata Mak Nyak
“Mangkenye, tahu-tahu gue punya duit, gue harus jawab ape dong?”
“Aaah, bilang aja dari mane kek, Be. Asal yang penting kan jangan bilang dari saya,” jawab Hans.
“Aaah, elu, ngajarin gue bo’ong lagi,” kata Babe.
“Ngebo’ong begitu sih kagak ape-ape deh, Bang,” kata Mak Nyak.
“Ye, yang namanya bo’ong tetep aja bo’ong. Dosa!”
“Biar saya yang nanggung deh dosanya,” kata Hans.
“Bisa tanggung-tanggungan begitu, elu kira asuransi?!”

Doel yang baru pulang dari museum dan makan siang bersama Sarah heran melihat opelet sudah ada lagi di rumah. Dengan sedikit memaksa Doel bertanya pada Babe dari mana uang untuk menebus opelet dari bengkel. Babe yang sedang memeriksa mesin opelet mengelak, mengatakan ia habis meminjam uang dari seorang bandar salak.

Oya, yang patut diperhatikan juga adalah adegan saat Doel dan Sarah di museum. Backsoundnya instrumensasi lagu Love Story lho. Alamaaaaaak. Uwu sekali.

Di lain tempat, Hans yang baru pulang malam itu diserang beberapa orang yang sudah menunggu di depan rumahnya. Hans babak belur dan masuk rumah sakit. Sarah yang mendapat kabar langsung mengajak Doel untuk melihat Hans, yang ternyata malah membuat Babe, Mak Nyak, dan Atun ingin ikut ke rumah sakit.

Babe yang baik hati tentu tidak ingin datang dengan tangan kosong. Dia membawakan beberapa jagung mentah buat Hans. Mereka bertiga jadi bengong sebengong-bengongnya melihat rumah sakit yang begitu luas dan adem.

Adegan epiknya adalah saat mereka harus naik lift.

Baca Juga:  Rasanya Ngontrak Bareng Anak Indigo Bagian 2

“Lu ngajak gue masuk ke lemari nih?” kata Babe. “Doel, yang bener apa sih nih? Kulkas nih?”
“Aduh udah deh, Be. Jangan ribut, deh. Malu-maluin orang aje ah.”
“Iye nih, Doel. Apaan sih? Nyak jadi eneg nih.”
“Pala Atun pusing nih, Bang.”
“Pegangan itu!”

Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk.

Sarah yang tahu bahwa dalang di balik pemukulan pada Hans adalah Roy datang ke kantornya untuk melabrak si botak itu. Sarah memastikan bahwa sampai kapan pun dia tidak akan menerima kedatangan Roy lagi.

Kisah yang lain hadir dari Atun yang cemburu akan kedatangan dua keponakan Mas Karyo dari kampung. Atun yang kesal jadi tidak fokus mencuci baju. Akibatnya, Doel, Babe, dan Mak Nyak sempat mengira Atun nyemplung ke sumur!

Ada juga Mak Nyak yang mengingatkan si Doel untuk main ke rumah Zaenab (siapa sih? ganggu aja!) dengan alasan dulu para orang tua sudah berucap janji akan menjodohkan Doel dengan Zaenab. Hal ini ditentang Babe, beliau merasa tidak pernah berniat menjodohkan Doel dengan siapa pun. Terserah Doel mau menikah dengan siapa.

Tapi yang saya rasa harus digarisbawahi dari keseluruhan Si Doel Anak Sekolahan episode 4 ini adalah sikap dan petuah Babe Sabeni. Babe yang hidupnya masih berpegang teguh pada adat Betawi selalu berusaha menerima semua pemikiran baru. Babe mengajarkan kita untuk punya prinsip dalam hidup. Babe bilang bohong itu dosa (walaupun ia kemudian terpaksa melakukannya). Babe menunjukkan sikap orang tua pada anaknya, yang akan membela dan memperjuangkan hidup anaknya mati-matian.

Babe secara tidak langsung memberi kita contoh bahwa melakukan apa-apa tidak usah terburu-buru. Babe mengingatkan kita untuk rajin salat. Babe juga mengajarkan kita bahwa silaturahmi (termasuk membesuk orang sakit) itu penting. Babe memperlihatkan pemikiran yang progresif dengan tidak menyetujui praktek perjodohan anak.

Babe is everything!

Nah, kira-kira di Si Doel Anak Sekolahan episode 5, Doel bisa kelar nggak kuliahnya ya? Apakah Atun jadi kursus rias pengantin? Lalu apa kabar Mandra dan Munaroh?

Besok deh aye lanjutin.

Sumber gambar: Instagram @sidoelanaksekolahan

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.