Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 2: Mandra dan Munaroh Backstreet – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 4, Musim 2: Mandra dan Munaroh Backstreet

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 4 musim 2 dibuka dengan Babe, Mak Nyak, dan Atun yang sedang berdandan mempersiapkan diri untuk ikut mengantar Engkong Ali melamar Nyak Rodiyah. Babe Sabeni mengomel karena hari itu terpaksa opeletnya tidak bisa jalan karena harus dipakai mengantar Engkong lamaran. Omelan yang memancing Mak Nyak ikut mengomel membela Engkong.

Doel yang baru pulang kerja dengan membawa mobil pick-up bak terbuka milik kantor kaget saat disambut oleh Engkong yang langsung menodongnya untuk ikut mengantar Engkong lamaran. Doel kaget karena yang dia tahu hari itu Mandralah yang akan lamaran, bukan Engkong.

Sementara itu, di rumah Munaroh beberapa tetangga dan kerabat dekat sudah berkumpul. Babe Daim, ayahnya Munaroh, sudah mengabarkan bahwa hari itu Munaroh akan dilamar. Awalnya mereka saling bicara dengan bahagia sampai akhirnya menyadari bahwa sudah lewat lama sekali dari waktu yang dijanjikan, tapi Mandra dan keluarganya sebagai pihak pelamar belum datang juga. Babe Daim mulai gelisah sekaligus merasa malu di depan para tamu.

Munaroh yang kecewa dan sedih, masih berusaha menunggu Mandra di teras sampai malam. Dia belum ganti baju, hidangan untuk tamu juga belum dibereskan. Babe Naim marah besar, beliau malu pada semua orang. Beliau tidak terima dengan sikap Mandra yang dikiranya mempermainkan perasaan Munaroh dan martabat Babe Daim. Munaroh dilarang berhubungan lagi dengan Mandra.

“Sekarang gue kasih tau, si Mandra jangan dideketin lagi, jangan dikenalin lagi! Bikin malu! Barang-barang yang dari si Mandra harus lu pulangin semuanya! Jangan ada yang ketinggalan! Dasar otak bodoh! Jangan otak taruh di dengkul! Apa yang elu harapin? Si Mandra bibir mancung begitu lu tungguin?!”

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 33, Musim 1: Akhir Perjalanan Jamal Meneror Warga

Emosi Babe Naim memang bisa kita pahami, ya. Ayah mana yang bakal terima anak perempuannya diperlakukan seperti itu? Huhu. Sedih. (Warning: adegan ini nyesek banget, Gaes. Suer!)

Di rumah Nyak Rodiyah, Babe Sabeni dan rombongan keluarga Doel yang datang melamar merasa bingung karena rumah Nyak Rodiyah terlihat sepi saja, tak ada persiapan menyambut lamaran. Mereka curiga bahwa sebenarnya Engkong Ali belum bilang kalau akan datang melamar pada Nyak Rodiyah dan keluarganya. Keluarga Doel merasa malu karena ternyata anak Nyak Rodiyah pun tak tahu akan rencana Engkong melamar ibunya.

Mandra yang sudah emosi semakin kesal melihat Engkong. Dia gedheg setengah mampus lihat lamaran Engkong akhirnya diterima oleh Nyak Rodiyah, apalagi Engkong sudah menyiapkan cincin.

Keesokan paginya di rumah Doel, Babe Sabeni masih mengherankan kelakuan Engkong Ali dan Nyak Rodiyah yang menurutnya aneh. Ini disampaikannya pada Mak Nyak.

“Umur tinggal sejengkal, badan udah bau tanah, masih aje pengen kawin!” kata Babe.
“Biaren aje nape sih, Bang,” balas Mak Nyak.
“Gue gedheg banget. Itu nenek lenjeh banget, gatel! Gelendotan aje kayak kiong!”
“Ya namanya aje penganten baru.”
“Emang sih penganten baru! Tapi stok lama! Kulitnya aje udah diwiron!”

(Dikira Nyak Rodiyah kain batik kali ya, pake diwiron!)

Doel yang akan berangkat kerja diiringi oleh senyum bangga Babe lagi-lagi diributkan oleh Atun yang bertanya kapan abangnya gajian. Atun ingin segera daftar kursus rias pengantin, katanya. Minta ke Babe malah diomelin, malah disuruh pergi ke pasar.

Atun yang lagi ngambek duduk di pinggir jalan saat Mandra datang mau ambil opelet. Atun bilang dia mau ikut Mandra, nebeng sampai perempatan pasar. Ternyata yang terjadi adalah Atun nekat jadi kernet opelet! Cinere-Gandul! Cinere-Ganduuul!

Baca Juga:  Suka Duka Saya Ketika Menjadi Fans DPR RI. Biasmu Siapa, Hyung?

Sampai rumah, tentu saja Mandra yang diomeli habis-habisan oleh Babe. Atun berusaha membela,

“Orang bukan Bang Mandra yang maksa, Atun yang mau sendiri!”
“Tuh, Abang denger sendiri kan? Dia yang maksa, saya yang diomelin!” kata Mandra.

Babe Sabeni yang marah-marah akhirnya diam saat tahu alasan Atun jadi kernet. Dia bilang dia ingin mengumpulkan upahnya sebagai kernet buat daftar kursus rias pengantin.

“Kalau ama Bang Doel aje, apa-apa dikasih. Timbang Atun minta kursus rias penganten aja Babe udah marah melulu!” protesnya.

“Biarin, pokoknya kalo Babe nggak ngasih, Atun tetep jadi kenek. Nggak ngenekin Bang Mandra juga nggak papa. Atun banyak kok kenalan supir-supir di sono!”

Akhirnya Babe Sabeni luluh, dengan alasan tak mau anak perempuannya berubah jadi Tarzan, Babe memberi Atun uang pendaftaran kursus sebesar tiga puluh ribu plus uang untuk biaya praktek sepuluh ribu rupiah.

Setelah tragedi gagalnya lamaran, Mandra akhirnya bertemu dengan Munaroh secara diam-diam. Munaroh membawa radio tape yang dibeli dari uang yang selama ini diberi oleh Mandra, juga foto Mandra yang memakai baju wisuda milik Doel. Babe Daim ingin semuanya dikembalikan. Munaroh akhirnya bilang bahwa sebaiknya mereka tidak diizinkan berhubungan lagi oleh Babe Daim dan supaya Mandra jangan pernah datang lagi ke rumahnya.

“Lu masih cinta kan ama gue?” tanya Mandra.

Munaroh mengangguk mengiyakan.

“Kalo gitu gue mau ngomong deh ama Babe lu.”
“Jangan, Bang, untuk sementara kita backstreet aje,” larang Munaroh.
“Bestrit? Apaan tuh?” Mandra bingung.
“Itu, Bang. Yang ketemunye ngumpet-ngumpet.”
“Kok pake ngumpet-ngumpet segala?”
“Pan untuk sementare aje, Bang. Nanti juga kalo atinya Babe udah adem, kita nggak backstreet lagi.”
“Bestrit ape enaknye sih?”
“Pan terpakse, Bang. Abang masih cinte ame Munaroh kan?”
“Lha iyak.”
“Kalo Abang masih cinte, Abang musti nurut ape kate aye.”
“Ya dah, Abang nurut.” kata Mandra akhirnya.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 7, Musim 1: Kang Mus Ditawari Pensiun Jadi Preman

Mandra berjalan pulang, sampai di rumah pintu sudah dikunci oleh Engkong dan Nyak Rodiyah. Engkong yang mau membukakan pintu tidak dikasih izin oleh Nyak Rodiyah.

Di tempat lain, Mas Karyo mengetuk jendela kamar Atun. Dia mau pinjam uang tiga puluh ribu untuk bayar kontrakan ke Babe. Lah pegimana ceritanya itu duit muter aja kayak kipas angin?

Atun yang sudah teperdaya kata cinta dari mulut Mas Karyo akhirnya merelakan uang untuk pendaftaran kursusnya dipinjam.

Demikianlah Si Doel Anak Sekolahan episode 4 ditutup. Kita masih belum tahu, apakah Atun bakalan jadi kursus? Terus Mandra tidur di mana malam itu?

Tunggu lanjutan sinopsisnya besok, oke? Oke?

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.