Si Doel Anak Sekolahan Episode 35, Musim 3: Munaroh Cemburu dengan Nunung – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 35, Musim 3: Munaroh Cemburu dengan Nunung

Artikel

Avatar

Inilah percakapan awal di Si Doel Anak Sekolahan episode 35 antara Zaenab dan Munaroh setelah memergoki Mandra.

“Tadi kayaknya di opeletnya ada cewek deh, Nab,” kata Munaroh.
“Tauk, gue kagak merhatiin.”
“Iye deh, Nab.”
“Halah, paling Mbak Nunung.”
“Nunung siape?”
“Mbak Nunung adiknya Mas Karyo.”
“Adiknya Mas Karyo yang mana?” Munaroh mulai curigation.
“Adiknya Mas Karyo yang baru dateng dari Jawa.”
“Tinggalnya sama Mas Karyo?”
“Iya.”
“Kalau gitu kita mampir ke rumah Bang Doel yuk, Nab!” (Mulai dah, mulaaaiii.)
“Ngapain?”
“Dah bentar aja, Nab. Gue cuma pengen liat adeknya Mas Karyo.”
“Lu mah ada-ada aja sih. Emang lu mau kenalan?”
“Ya kagak! Ogah amat! Gue cuma mau ngelihat dia doang.”
“Ah, elu mah! Ntar ribut lagi!” (Bener, Nab.)
“Kagak. Bentar aja ye, Nab?”
“Bentar aje ye? Kagak pake ribut!”
“Kagak! Lu kagak percaya amat ama gue sik!”

Hadeh, Munaroh. Udah jadi bini orang masih aja cemburu sama mantan. Walhasil, berangkatlah mereka berdua ke rumah Doel.

Sementara itu, Nunung sedang membujuk Pak Bendot untuk membatalkan rencananya pulang ke kampung. Nunung bilang sebaiknya Pak Bendot menunggu Mas Karyo dulu, supaya bisa dibicarakan. Lagi pula Pak Bendot kan belum sembuh benar. Perutnya masih kembung.

“Sudah toh, Pak. Nggak usah pulang sekarang,” kata Nunung.
“Aaasssh, emoh! Sekarang mending kamu tolong belikan obat saja di warung Bu Lela, buat bekal selama di kereta nanti,” jawab Pak Bendot sambil memberi uang ke Nunung.

Mandra menyusuk ikut nimbrung di situ. Sambil pura-pura baik mijitin Pak Bendot, Mandra tanya-tanya soal Nunung.

“Pak, kalau di kampung Nunung sudah punya pacar belum?”
“Oh, kalau pacar sih belum. Tapi kalo yang ngajak kawin banyak!”
“Begimana sih, Pak? Lah pacar kagak punya, yang ngajak kawin banyak!”
“Lha, wong Nunung itu kan supel pergaulannya. Jadi sama siapa saja enak gitu. Temennya tuh ada yang lurah, ada yang mandor, ada yang pelajar.”

Mandra tidak sadar, di depan ada Zaenab dan Munaroh datang persis saat Nunung sedang membeli obat untuk Pak Bendot di warung Mak Nyak. Zaenab memang sudah pernah bertemu dengan Nunung kemarin, dia sih selow. Yang nggak selow si Munaroh, dia langsung setel tampang kenceng. Udah siap meledug kali tu muka! Bahkan Munaroh awalnya nggak mau salaman dengan Nunung saat dikenalkan oleh Zaenab. Wuaduh, perang ini bisa-bisa!

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 8, Musim 3: Kongkalikong Mas Karyo Bikin Mandra Menyesal

Nunung diminta oleh Mak Nyak untuk menemani Munaroh dan Zaenab ngobrol di teras, sementara Mak Nyak membuatkan minum. Nunung dengan santainya malah minta diajak jalan dan melamar kerja. Zaenab bilang besok dia mau pergi mengantarkan surat lamaran kerja, Nunung minta ikut. Zaenab mengiyakan. Munaroh semakin sepaneng. Mukanya udah kusut banget.

Mak Nyak memanggil Mandra untuk membawakan minuman ke depan.

“Emang tamunya siapa sik?” tanya Mandra.
“Zaenab sama Munaroh,” jawab Mak Nyak. Mandra kaget. Pucet dia.
“Munaroh? Buset! Dia mau ngapain kemari?”
“Ya nggak tahu! Elu sih suka ngasih harepan!”
“Sumpah saya mau, Mpok! Saya mah nggak pernah ngomong apa-apa ama dia! Mpok tahu sendiri kan saya udah kagak demen lagi ama dia!”
“Nih, bawa ke depan nih,” kata Mak Nyak sambil menyorongkan nampan dengan dua gelas teh hangat.
“Mpok aja napa, Mpok?”
“Udah deh sono!”
“Ntar muka saya begimana?”
“Ah muka lu tetep monyong!” Wah. Mak Nyak Mandra-shaming nih! Bwhahaha.

Dengan terpaksa Mandra ke depan membawakan minuman. Obrolan mereka semakin canggung. Berulang kali Munaroh nyindir dan nyinyir ke Mandra. Sampai akhirnya Nunung pamit karena dipanggil Pak Bendot, Munaroh masih nyinyir aja. Zaenab merasa tidak enak, buru-buru dia mengajak Munaroh pulang sebelum keadaan makin panas.

Atun yang pulang kerja kaget melihat Mandra lagi pakai masker muka punya Atun. Kata Mandra biar mukanya agak halusan dikit gitu. Sambil membantu Mandra pakai masker, Atun cerita kalau dia mau dilamar.

“Atun mau dilamar, Bang.”
“Ama siapa?”
“Ama Mas Karyo.”
“Lah, mau aja lu!”
“Ya emang ngapa?”
“Untung di dia, rugi di elu Tun!”
“Kok bisa?”
“Kan dia kapan hari duda, eh elu biar gitu-gitu masih perawan! Mana buluk lagi dia! Jangan, jangan, jangan!”
“Yeee, jangan ngehina orang, ah!”
“Lah, bukannya menghina! Tapi yang jelas kenyataan, emang dia buluk!”

Atun ngambek lalu pergi mandi. Mandra mulai galau, bisa kacau ini urusannya kalau Atun betulan dilamar oleh Mas Karyo. Bisa batal rencananya nikahin Nunung.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 27, Musim 1: Dibuka dengan Sapu, Ditutup dengan Tutup Panci

Saat Mas Karyo pulang, Pak Bendot bilang kalau dia tetap mau pulang hari ini juga. Bahkan minta ke Nunung buat meminjamkan opeletnya Mandra buat mengantar ke stasiun. Mandra langsung oke saja. Berangkatlah mereka berempat ke stasiun.

Atun yang tidak berani cerita ke Mak Nyak soal lamaran Mas Karyo memilih untuk cerita ke Doel.

“Bang, Atun mau dilamar.”
“Dilamar? Dilamar siape?”
“Itu, Mas Karyo. Abang setuju nggak kalau Atun nikah sama Mas Karyo?”
“Yah, Abang sih setuju aja kalau memang itu pilihan lu.”

Doel memang agak kaget mendengar kabar ini, tapi kayaknya dia berusaha tetap kelihatan cool. Doel memastikan bahwa Atun sudah memikirkan semuanya matang-matang lalu berjanji akan mewakili Atun membicarakan hal ini ke Mak Nyak. Atun bahagia.

Malamnya, Pak Harry datang ke rumah Doel. Ini menjadi adegan penutup Si Doel Anak Sekolahan episode 35. Dengan rendah hati, Pak Harry menyampaikan kalau salah seorang temannya sedang mencari karyawan yang mengerti tentang mesin. Pak Harry yang sudah paham kinerja Doel, tentu langsung ingin mengabarkan hal itu pada Doel. Jadi dia meminta pada Doel untuk membaca-baca dulu deskripsi pekerjaan dalam berkas yang dia bawa dan memberikan kartu nama temannya, supaya bila Doel berminat dia bisa langsung datang ke sana.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.