Si Doel Anak Sekolahan Episode 12, Musim 2: Babe Dilabrak Mak Nyak di Pangkalan Opelet – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 12, Musim 2: Babe Dilabrak Mak Nyak di Pangkalan Opelet

Artikel

Sebagai pembuka Si Doel Anak Sekolahan episode 12 ini, kita akan berkenalan dengan tukang kredit keliling langganan Mak Nyak. Abang kredit yang asli dari Tasikmalaya ini berjualan perabot rumah tangga dengan sistem cicilan harian. Ada termos, kompor, tikar, dan sebagainya, yang dibawa dalam keranjang yang dia usung sambil berjalan kaki. Ada percakapan menarik di adegan ini antara Abang Kredit, Mak Nyak, dan salah satu tetangga.

“Ini termos model baru ya, Bang?” tanya ibu tetangga.
“Iya, termos impor itu, buatan luar negeri,” jawab Abang Kredit.
“Termos aja pake impor segala, emang orang kite kagak bisa bikin?” tanya Mak Nyak.
“Sekarang kan memang zamannya semua udah diiimpor, Bu. Jangankan cuma termos, jarum pentul, peniti, korek kuping saja kita impor.”
“Emangnya orang kita kagak bisa tuh segala bikin jarum pentul?”
“Bukannya tidak bisa atuh, Ibu. Ngapain repot-repot bikin jarum pentul segala? Nanti kalo ketusuk kan tidak bisa ngupil? Ya, kan, sekarang udah zamannya iimpor, tinggal pesan barang sudah datang.”
“Iya juga sih ye, ngapain kita susah-susah bikin jarum pentul. Mendingan juga kita bikin barang yang berharga, bikin yang penting. Bikin mobil, kapal terbang. Iya nggak?” kata Mak Nyak.
“Tapi kapal terbang pabriknya mah udah ada di Tasik,” kata Abang kredit.
“Di Bandung!”

Percakapan ini sebenarnya hanyalah obrolan santai ala mamak-mamak. Tapi entah kenapa sedikit miris ya bacanya? Betapa negara kita ini sebegitu tergantungnya dengan negara lain. Syedih.

Di bale-bale teras, Mandra terbangun karena suara berisik obrolan Abang Kredit dengan orang-orang di depan warung Mak Nyak. Dalam kondisi perut lapar, Mandra masuk ke rumah ingin makan. Tapi maja makan kosong, hanya ada piring berisi cabai rawit. Ke dapur, sama saja. Tidak ada makanan sama sekali. Putus asa, Mandra makan nasi sisa yang ada di kukusan dengan menaburkan garam di atasnya. Kasihan sih, tapi lucu.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 2: Mak Nyak Siap-siap Jadi Janda

Mas Karyo yang ikut-ikutan ambil kredit di si Abang karena semua barangnya dibawa oleh Sopiyah, keceplosan bilang pada Mak Nyak bahwa kemarin dia melihat Babe Sabeni sedang ngobrol bersama perempuan lain. Suasana hati Mak Nyak langsung berubah. Dengan terburu-buru, Mak Nyak menutup warung dan meminta Mandra menemaninya ke pangkalan opelet.

“Ngapain? Mpok mau ngelabrak?” tanya Mandra.
“Emangnya kalo gue mau ngelabrak, kenapa?” Mak Nyak balik bertanya.

Mandra kicep dan masuk ke rumah untuk berganti baju. Bagaimanapun dia sayang sama Mpoknya. Mandra yang rewel berkali-kali mengingatkan Mak Nyak untuk tidak usah berangkat ke pangkalan, tapi berkali-kali pula dia disuruh diam oleh Mak Nyak. Mandra akhirnya betulan diam saat Mak Nyak menghentikan sebuah taksi.

“Waduh, dia naik taksi. Lakinya nyupir opelet, dia naik taksi,” gerundel Mandra
“Diem lu!” kata Mak Nyak, entah untuk keberapa kali.

Babe mengantarkan perempuan kenalannya itu berbelanja dan berjanji untuk menunggunya sampai selesai.

“Kalau aye kelamaan ditinggal aja, Bang,” kata perempuan itu.
“Ah, nggak. Saya tunggu aja,” kata Babe genit.
“Nggak apa-apa nih?”
“Iya, kan janjinya gitu. Udah belanje aje santai-santai, nggak usah buru-buru daripada nanti ada yang kelewat.”

Teeettt, teeettt! Suara buaya alert!

Mandra dan Mak Nyak yang sudah sampai di pangkalan melihat opelet sedang ngetem di pinggir jalan. Mandra melarang Mak Nyak mendekat, “Kalau tu perempuan belum naik kagak bakal jalan dah tu opelet,” kata Mandra.

Tak lama, perempuan yang sudah selesai belanja itu mendekat ke arah opelet. Mandra memberi tahu Mak Nyak, mereka mendatangi Babe dan opeletnya. Tanpa disangka oleh Babe, Mak Nyak ikutan masuk dan duduk di bangku depan sebelah supir. Babe kaget saat tahu bahwa yang naik adalah Mak Nyak. Mak Nyak marah, perempuan itu disuruh turun, Babe disuruh menjalankan opeletnya. Mandra yang tertawa puas dari belakang opelet lalu menyuruh para penumpang untuk turun semua. Opelet meluncur pulang dengan kondisi Babe yang panik.

Baca Juga:  Tempat Menyimpan Uang ala Santri Saat Keluar, selain Dompet dan Saku

Sukurin!

Kendali opelet dipegang Mandra yang senyum-senyum girang melihat Babe dan Mak Nyak di bangku belakang saling sewot. Babe mencoba menjelaskan semuanya pada Mak Nyak.

“Dia kan bukan ape-ape, La. Cuma penumpang biasa, langganan. Ya namanya kan supir opelet, La. Kita musti baek ama penumpang. Kasih service yang baek. Timbang nunggu sebentar mah gak ape-ape, yang penting duitnya banyak.”

Tapi omongan Babe tidak dipedulikan oleh Mak Nyak. Rasain!

Babe bingung, lalu melamun sambil duduk di pintu belakang opelet. Hahaha.

Sampai di rumah, Babe yang kelaparan mencoba untuk masak mi. Sedang ribet di dapur malah sempat diolok-olok pula oleh Mandra.

“Wah, ada koki baru nih!” kata Mandra.
“Diem lu! Gara-gara mulut lu nih kayak perempuan, gue jadi gini.” Babe ngamuk.
“Yah, Abang yang salah mulut saya yang disalahin. Emangnya mulut saya bekonde? Makanya kalo jadi laki-laki yang setiaaa!”

Mak Nyak ngambek. Sejak siang sampai malam cuma baringan aja di kamar. Mandra yang mencoba menawari makan dan lain-lain tidak digubris. Babe Sabeni juga mencoba menjelaskan lagi pada Mak Nyak, tapi Mak Nyak malah pindah tidur ke kamar Atun. Meninggalkan Babe yang masih ngomel-ngomel sendiri di kamar mereka. Tengah malam saat semua orang sudah tidur, Mak Nyak ke dapur lalu membawa tali panjang ke halaman belakang.

Waduh, Mak Nyak mau bunuh diri?

Paginya, Mas Karyo bangun tidur saat keadaan masih sepi. Mas Karyo kaget melihat keadaan opelet Babe yang aneh, sedang coba memeriksa, Babe yang juga baru bangun malah menuduh Mas Karyo yang sudah ngerjain opeletnya. Opelet itu dalam keadaan digantung dengan tali panjang dan semua bannya lepas.

Baca Juga:  Gara-Gara Menulis di Terminal Mojok Saya Dikira Wibu Gila yang Kaya

Babe marah besar, semua orang bangun. Mas Karyo jadi tertuduh. Setengah mati Mas Karyo berusaha membela diri tapi tak ada yang mau mendengar, sampai akhirnya Mak Nyak berteriak dari teras rumah,

“Gue! Gue yang lepasin tu ban. Gue juga yang iket tuh opelet ke pu’un jambu! Kenapa? Marah?” hardik Mak Nyak sambil berjalan mendekat.

Semua terdiam, terutama Babe. Mandra, Doel, Atun, dan Mas Karyo melipir ke teras rumah Doel. Mereka menonton pertengkaran Babe dan Mak Nyak dalam hening.

“Makanyem Bang, janagn sembarangan sama perempuan!” kata Mak Nyak.
“Sabar, Lela,” Babe berusaha menenangkan.
“Kurang sabar ape? Semut aja nih kalo diinjak bakalan ngegigit!”
“Sape yang bilang elu semut? Ini salah apa sih gue, Lela?”
“Salah ape, salah ape! Masih mending ni opelet butut digantung, kagak dibakar!”
“Sabar dong, Lela. Jangan begitu.”
“Sabar, sabar! Aye kurang sabar apa sih same Abang? Sejak kita kawin apa pernah aye berani ngelawan Abang? Tapi Abang sekarang udah kelewatan! Sakit ati aye, Bang!” Mak Nyak mulai menangis.
“Yah, Lela. Namanya juge gak sengaje,” Babe masih berusaha membela diri.

APA, BEEE? GAK SENGAJAAA? APAAA?

Babe nih ya bener-bener deh. Udah, sampai situ doang sinopsis Si Doel Anak Sekolahan episode 12. Saya masih kesel, kenapa Babe segala ikut-ikutan bilang nggak sengaja coba? Hih.

Sumber gambar: Instagram @sidoelanaksekolahan

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.