Si Doel Anak Sekolahan Episode 9, Musim 3: Sarah dan Zaenab Bicara dari Hati ke Hati – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 9, Musim 3: Sarah dan Zaenab Bicara dari Hati ke Hati

Artikel

Avatar

Tumben Si Doel Anak Sekolahan episode 9 ini memakai setting malam hari untuk adegan pembuka. Ada Ahong yang lagi bahagia karena bisa mengantarkan Zaenab pulang ke rumah. Kebahagiaan yang sesaat karena Zaenab malah minta turun dan melanjutkan perjalanan dengan ojek.

Mas Karyo dan Mandra juga masih duduk di warung Mak Nyak membahas uang setoran yang ludes dipakai buat makan enak. Mandra pengin masalahnya kelar malam itu juga. Jual radio, dapat duit, balikin ke Mak Nyak sambil minta maaf, kelar. Sedangkan Mas Karyo bilang sebaiknya mereka berpikir dulu, tidur dulu aja biar tenang terus dipikirin lagi besok.

Lagi asyik mereka berdua saling ngeyel, Zaenab datang. Ternyata dia naik ojek bukannya pulang ke rumah malah mampir lagi ke rumah Doel. Zaenab minta maaf ke Doel atas sikap dan omongan Babenya di pabrik tadi sekalian berterima kasih karena Doel sudah mau bantu ngomong ke Ahong soal perjodohan. Zaenab pulang ke rumah tentunya jadi diantarkan oleh Doel nih.

Kesedihan karena kehilangan Babe kayaknya sudah lumayan hilang dari keluarga Doel. Seperti pagi ini, Doel sedang asyik membersihkan motor barunya. Mas Karyo dan Mandra mencuci opelet, Atun beberes salon. Engkong Ali sudah olahraga tipis-tipis. Mak Nyak juga sudah menyiapkan sarapan untuk semuanya. Semua orang tampak gembira kecuali satu. Iya, Bang Mandra.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 5, Musim 2: Awal Kisah Terompet Tanjidor Bisa Ada di Rumah Doel

Mandra perasaannya masih random. Kecewa karena udah bohongin Mak Nyak, kesal karena kemarin nggak diajakin nonton orkesnya Pak Salim, juga karena disuruh oleh Engkong buat ngelapin motornya si Doel. Semakin kesal lagi saat Doel dan Atun dikasih duit oleh Engkong Ali. Mandra langsung kabur berangkat narik.

Mas Karyo minta tolong sama Mandra buat diantarkan dulu nagih uang batik ke rumah langganannya. Dengan iming-iming kalau dapat duit, Mandra bakalan dikasih. Mandra sih langsung iyes. Mas Karyo bilang anggap saja opeletnya dicarter.

Mak Nyak yang mau berangkat ke pasar dianterin oleh Engkong ternyata malah ditawari oleh Lala untuk bareng dengan mobil Pak Salim saja. Awalnya Mak Nyak menolak, tapi Lala memaksa. Apalagi Atun dan Engkong juga mendukung. Mak Nyak pasrah saja mengalah, Atun lalu semangat dandanin Mak Nyak. Biar cakep dan agak mudaan, katanya. Hahaha.

Sementara Doel yang sedang melamar kerja di sebuah kantor akhirnya mengetahui bahwa perusahaan itu adalah milik Sita setelah mereka bertemu di tangga. Sita menjanjikan posisi untuk Doel karena dia sedang dapat proyek besar dan membutuhkan seorang ahli mesin. Apakah Doel akan menerimanya?

Di tempat lain, Zaenab yang membawakan makan siang buat Babenya bertemu dengan Sarah di jalan. Sarah menawarkan tebengan ke Zaenab sekalian mau ngajakin Zaenab jalan. Sarah dan Zaenab juga sempat bertemu dan bicara dengan Ahong sebelum mereka pamit pulang.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 45, Musim 3: Doel dan Sarah Dapat Restu dari Mak Nyak

Karena jadwal kursus Zaenab masih agak siang, Sarah berinisiatif untuk makan siang dulu bersama Zaenab. Di mobil Sarah sempat bertanya-tanya tentang Ahong.

Split adegan sedikit, Mandra emosi tinggi saat mengantarkan Mas Karyo ke rumah langganannya yang ternyata zonk semua. Kagak ada yang bayar! Mana hari udah semakin siang, Mandra khawatir nggak bakalan dapat duit sama sekali hari ini. Tapi lagi-lagi Mas Karyo merayu dengan bilang bahwa langganannya yang satu ini pasti bakalan bayar walaupun agak jauh sih, di Cililitan. Mandra mau tidak mau akhirnya iya-iya saja.

Sebagai penutup di Si Doel Anak Sekolahan episode 9 ini, kita akan melihat perbincangan yang agak dalam antara Sarah dan Zaenab.

“Sebenarnya sebelum dijodohin sama Ahong, saya sudah lebih dulu dijodohin sama Bang Doel,” kata Zaenab.
“Tapi nggak tahu kenapa, Bang Doel tuh, kayaknya… kayaknya…,” Zaenab ragu-ragu melanjutkan.
“Kayaknya apa?” tanya Sarah.
“Kayaknya nggak mau… nggak mau….”
“Nggak mau gimana?”
“Ya, gimana ya, saya juga bingung. Sekarang ini saya malah tambah bingung. Saya cuma bisa menunggu….”
“Menunggu apa?”
“Cuma bisa menunggu sampai Bang Doel….”
“Sampai Doel melamar kamu?”

Zaenab terkesan seperti masih benar-benar mengharapkan bisa berjodoh dengan Doel. Zaenab juga bertanya ke Sarah bagaimana hubungan antara Doel dan Sarah. Sarah hanya menjawab kalau saat ini mereka hanya berteman. Sarah pasti ngejawabnya sambil ngebatin ya, mylov.

Baca Juga:  Menyambut Novel Terbaru Pidi Baiq: Ancika Mehrunisa Rabu, Pacar Dilan yang Baru

Duh, perih, mameeen.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.