Si Doel Anak Sekolahan Episode 8, Musim 2: Kolaborasi Patah Hati Atun dan Mandra – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 8, Musim 2: Kolaborasi Patah Hati Atun dan Mandra

Artikel

Di Si Doel Anak Sekolahan episode 8 musim 2 ini, #TimZaenab bakalan bersorak sorai. Sebab, fokus cerita memang lebih banyak dihabiskan pada Zaenab dan keluarganya.

Dimulai dari adegan Doel yang sedang membetulkan mesin cetak konblok di pabrik Encang Rohim, Zaenab yang datang membawakan makan siang untuk babenya (dan Doel), Jaja (yang mobilnya banyak) datang menyusul Zaenab ke pabrik, sampai Mandra dan Munaroh yang iseng main ke situ untuk melihat Doel bekerja.

Munaroh curhat ke Zaenab tentang kisah cintanya dengan Mandra yang sekarang terpaksa backstreet karena babenya tidak setuju. Di sela percakapan, Munaroh balik bertanya pada Zaenab tentang rencana perjodohannya dengan Jaja.

“Katenye lu dijodohin ame dude kaye ye, Nab?”
“Nyak gue sih maunya gitu, Roh. Tapi guenya ogah,” jawab Zaenab.
“Ini kan bukan zaman Siti Nurbaya,” sambung Zaenab.

Mandra yang super kepo lalu bertanya pada Doel.

“Eh, Doel. Emang bangsa kita pernah dijajah ama Siti Nurbaya yak?”
“Hah?”
“Nah tadi kata si Zaenab, kan kata babe lu cuma ada zaman Belanda sama zaman Jepang. Jadi Siti Nurbaya juga pernah ngejajah bangsa kita? Kapan? Kok gue kagak tau.”
“Haaah, itu karangan yang ada di buku! Bicara masalah kawin paksa.”
“Hoooh, yang suka ada di komik yak?”
“Komik… buku!”
“Auk ah, gue kagak ngerti ah!”

Di lain tempat, Atun di hari pertama kursus sempat melakukan kesalahan karena pecah fokus. Bukan rambut langganan yang dikeramasin, malah sekalian sama mukanya. Penyebabnya tak lain dan tak bukan ya tentu saja Mas Karyo buluk. Ternyata Atun dan Mas Karyo janjian nonton dan makan di mal sepulang kursus. Tanpa mereka tahu, di rumah sudah ada istri dan dua anak Mas Karyo yang baru datang dari Solo.

Baca Juga:  Valentino Rossi, Legenda yang Kini Mulai Dilupakan

Mas Karyo diomeli habis-habisan oleh istrinya karena mereka lama menunggu di teras rumah. Atun? Diomeli oleh Babe Sabeni yang melihat Atun dan Mas Karyo datang berbarengan.

Katchauuuw!

Malam harinya, Atun masih mendengar perdebatan antara Mas Karyo dan Sopiyah, istrinya. Istri Mas Karyo merasa Mas Karyo sudah lepas tanggung jawab, tidak pernah memberi nafkah pada istri dan anaknya.

“Mas, karepmu ki piye toh? Kowe ki nggolek pangan nggo anak bojo opo dinggo ngganjel wetengmu dewe?” kata Sopiyah.
“Dasar wong lanang ora nduwe tanggung jawab!” sambungnya lagi.

Atun yang menguping dari jendela kamarnya, tampak melamun. Antara sedih karena istri Mas Karyo datang atau nggak paham apa yang diributkan karena pakai bahasa Jawa. Sepertinya begitu, hahaha.

Yang lebih ngeselin lagi, besok paginya saat Atun sedang nyuci di sumur, Mas Karyo masih sempat-sempatnya bilang, “Tun, aku tuh cinta kamu lho, Tun.”
(Tabok nih yeeee, kzl.)

Babe akhirnya ketahuan oleh Mak Nyak kalau sudah seminggu ini mendiamkan Doel. Mak Nyak lalu tanya apa sebabnya. Mak Nyak merasa kasihan sama Doel. Sedangkan Babe ngotot bahwa harusnya Babelah yang pantas dikasihani. Sudah keluar uang banyak untuk ngejadiin Doel tukang insinyur, eh Doel-nya masih belum dapat kerja juga.

Mak Nyak membela Doel dengan bilang bahwa sekarang kan Doel juga kerja membantu Encang Rohimnya di pabrik. Babe semakin emosi.

Baca Juga:  Beberapa Budaya yang Mematahkan Persepsi Kalau Laki-laki Nggak Wajar Pakai Rok

“Halah, lu kayak kagak tahu akal-akalannya si Rohim aje! Kan dia udah ngebet banget pengen ngawinin anaknye, si Zaenab ama si Doel,” kata Babe.
“Kalo emang Doel ama Zaenab ada jodohnye kan kagak ape-ape, Bang,” balas Mak Nyak.
“Kagak bisa! Kalo sampe si Doel beneran kawin sama si Zaenab, hidupnya bakal melarat-rat-rat-rat!” (Yang mana akan terbukti di masa depan, mylov.)

Nyak Zaenab memang terkenal mata duitan, maksud dia menjodohkan Zaenab dan duda kaya pun tentu saja agar kecipratan duitnya. Yang bikin kesal, Nyak Salbiyah ini tidak pernah mau dengan rela disebut mata duitan. Dia beralasan perjodohan ini demi kebaikan Zaenab sendiri.

Kegalauan akhirnya juga menyerang Mandra yang sedang nangkring di opelet menunggu Munaroh di tempat biasa mereka janjian. Yang datang malah dua anak kecil yang membawakan surat dari Munaroh untuk Mandra. Kenapa Mandra galau? Satu, karena tidak ketemu dengan Munaroh. Dua, karena Mandra tidak bisa baca.

Atun yang jadi uring-uringan di tempat kursus pulang ke rumah sambil menangis. Adegan yang lucu saat Mandra dan Atun sama-sama melamun dan merenungi kisah cinta mereka di bale-bale halaman belakang rumah. Sedangkan Babe sepertinya menemukan kesibukan baru dengan terompet tanjidor Doel.

“Ngapain sih, Bang, ama mainannya si Doel?” tanya Mak Nyak.
“Ah, cerewet lu! Gini-gini gue pernah maen tanjidor!”
“Pantesan bawel! Ntar kalo rusak emang Abang bisa betulin?”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 3: Opelet Mandra Tabrakan!

Merasa terganggu karena dicereweti terus oleh Mak Nyak, akhirnya Babe pindah ke halaman belakang membawa tanjidornya. Tempat Atun dan Mandra sama-sama sedang merenung.

“Berani-beraninye elu duduk di singgasana gue, minggir!” kata Babe pada Atun dan Mandra. Keduanya yang berdiri bebarengan karena sumpek dengan suara tiupan terompet Babe ternyata malah bikin Babe kejepit di bale-bale bambu itu.

Si Doel Anak Sekolahan episode 8 ditutup dengan patah hatinya Zaenab. Saat pulang dari pabrik bersama Doel, Doel bilang bahwa dia sudah tidak bisa lagi bekerja membantu di pabrik Babe Zaenab. Doel ingin bekerja di tempat yang lebih besar.

Episode selanjutnya bakalan epik nih, mylov. Tungguin ya!

Sumber gambar: Instagram @sidoelanaksekolahan

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.