Si Doel Anak Sekolahan Episode 16, Musim 2: Mandra Diajak Kawin Lari – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 16, Musim 2: Mandra Diajak Kawin Lari

Artikel

Rano Karno menjuduli Si Doel Anak Sekolahan episode 16 ini “Dipagut Kemelut”. Cukup sesuai dengan bagian pembukanya yang menggambarkan Mandra dan Munaroh yang terlambat pulang. Hari sudah gelap saat Mandra menghentikan opeletnya di jalan pintas tempat biasa mereka bertemu. Munaroh kalut karena yakin pasti babenya akan marah, Mandra kalut karena Munaroh ngotot mengajak kawin lari.

“Gimana nih, Bang? Babe pasti marah, bisa-bisa aye digebugin,” kata Munaroh cemas.
“Ya, udah telanjur kemaleman, mau dibilang apa?” jawab Mandra.
“Kita sekalian nggak usah pulang aja deh, Bang. Kita kabur aja nyok!”
“Kabur?”

Adegan terputus.

Berganti ke pagi hari di rumah Doel. Babe sedang mengomel karena ternyata Babe tidak tahu jam berapa Mandra pulang tadi malam. Babe semakin ngomel karena mesin opelet dibiarkan terbuka oleh Mandra. Tapi Mandra belum kelihatan batang hidungnya. Kekesalan Babe masih berlanjut karena Mak Nyak yang belum menyediakan kopi panas dan cemilan buat Babe ditambah lagi bale tempat Babe biasa ngaso penuh dengan triplek dan kursi plastik untuk persiapan salon Atun.

Baek-baek darah tinggi, Beee.

Doel akhirnya menengahi keributan antara Babe, Mak Nyak, dan Atun. Doel bilang dia akan membantu mempersiapkan salon Atun hari ini karena besoknya dia harus datang ke kantor Pertamina untuk memenuhi panggilan wawancara. Dan ternyata, saat triplek diangkat oleh Doel dan Atun, taraaa… ada Mandra tidur di situ!

Ahelah, kirain jadi kawin lari!

Babe yang kaget lalu membangunkan Mandra. Bukan, Babe membangunkan Mandra bukan karena kangen atau apa, mau nagih setoran opelet doang. Setelah dapat, Babe kabur masuk ke rumah meninggalkan Mandra yang nyawanya belum ngumpul tapi udah ngemil pepes ikan peda masakan Munaroh kemarin.

Tak lama, dengan masih membawa bungkusan pepes ikan pedanya, Mandra masuk ke halaman belakang rumah. Dia melihat Doel dan Atun yang sedang menyiapkan triplek untuk papan nama salon Atun. Mandra mengira triplek itu untuk kandang ayam, sampai Atun cerita bahwa triplek itu bakalan buat papan nama salonnya. Atun juga cerita kemarin dia dikasih modal oleh Engkong Ali untuk membeli semua kebutuhan salonnya sampai habis duit sejuta. Mandra ngamuk. Dia iri karena sebelumnya dia pernah minta uang lima puluh ribu ke Engkong Ali untuk membeli celana tapi tidak dikasih, sedangkan dengan mudahnya Engkong kasih Atun modal sampai satu juta.

Baca Juga:  Jika Cintamu Hasil Doktrin Blue Film, Aku Bisa Apa?

Dengan gerakan dramatis, Mandra membanting pepes ikan pedanya ke triplek Atun lalu balik ke halaman depan untuk menemui Mak Nyak.

“Eh, Mpok! Kemaren Babe abis bagi-bagi duit yak?” Mandra bertanya pada Mak Nyak dengan nada emosi tinggi.
“Bagi-bagi duit apaan?” Mak Nyak yang sedang membuka warung masih clueless nih ceritanya.
“Halaaah, Mpok jangan bohong! Onoh si Atun dibeliin macem-macem!”
“Yeee, itu kan bakal buat buka salon.”
“Eh, Mpok! Emang si Atun doang yang butuh modal? Saya juga kemaren minta modal buat kawin, kok kagak dikasih? Hah? Saya tau tuh duit yang dikasih ke si Atun duit dari jual tanah kemaren! Apaan! Dasar tuh aki-aki banyak boongnya. Bilangnya duitnya abis, nggak taunya apa? Mpok juga nggak kasihan sih ama adek!”
“Yeee, lu kok jadi marah-marah ama gue? Lu minta sana sama Babe!” Mak Nyak mulai ikutan emosi mendengar semua omongan Mandra.

Mas Karyo yang akan berangkat nagih ikutan kena semprot oleh Mandra hanya karena bertanya ada apa kok pagi-pagi sudah ribut. Mandra emosi lalu mengambil baju dan handuknya yang ada di opelet. Niatnya sih mau mandi karena sudah diomeli oleh Mak Nyak. Tapi tertunda lagi karena dia mendengar gerundelan Mas Karyo yang duduk di warung Mak Nyak. Mandra tidak terima, dia datangi Mas Karyo. Semakin Mas Karyo ngoceh, semakin emosi Mandra dibuatnya, semakin kencang pula suara Mak Nyak menyuruh Mandra masuk dan mandi. Mak Nyak sampai harus menarik kerah baju Mandra agar dia berhenti ngamuk-ngamuk ke Mas Karyo.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 30, Musim 3: Awal Romansa Mandra dan Nunung

Bukannya masuk ke kamar mandi, Mandra malah duduk lagi di dekat Atun dan Doel. Dia marah-marah lagi di situ. Doel risih mendengar suara Mandra, akhirnya mendekatlah dia duduk di sebelah Mandra.

Mandra keder karena melihat Doel mendekat sambil bawa palu.

“Kenapa sih lu, Ndra?” tanya Doel.
“Lagi bingung,” jawab Mandra kalem. (Finally.)
“Bingung kenapa?”
“Itu si Munaroh mau dikawinin sama si Cecep. Tapi dianya nggak mau. Dia maunya kawin ama gue.”
“Ya, bagus dong. Itu artinya dia cinta ama lu.”
“Tapi yang bikin gue bingung, dia ngajakin kabur. Gimana menurut pendapat lu?”
“Waaah, jangan dah! Ntar urusannya malah lebih ruwet!” Doel memperingatkan Mandra.

Di depan, Babe yang lagi tidur di bale-bale teras dibangunkan oleh Mak Nyak karena ada Zaenab yang datang mencari Doel. Lucunya, Babe Sabeni nekat bertahan (pura-pura) tidur di bale supaya bisa menguping pembicaraan antara Doel dan Zaenab. Sayangnya, usaha Babe ini gagal total, pemirsaaah!

Zaenab yang menyadari kalau Babe Sabeni cuma pura-pura tidur mengajak Doel untuk mengobrol di tempat lain. Dengan alasan banyak yang perlu diobrolkan dan Zaenab kagok kalau harus ngobrol di rumah Doel. Doel setuju, mereka berangkat. Babe bangun dari tidur pura-puranya dengan dongkol.

Mak Nyak tersenyum melihat Zaenab dan Doel yang jalan bareng, tapi kebahagiaan Mak Nyak hanya beberapa menit saja. Sampai di teras, Babe ngamuk! Intinya Babe nggak setuju kalau Doel dekat lagi sama Zaenab apalagi sampai dijodoh-jodohkan. Babe nggak suka anaknya direndahkan oleh orang tua Zaenab. Babe merasa Doel yang sebentar lagi bekerja di Pertamina bakalan jadi lebih kaya daripada si Jaja. Pokoknya Babe nggak sudi Doel jalan sama Zaenab. Titik.

Baca Juga:  Latah Topping Melimpah pada Khazanah Kuliner Kekinian: Enak atau Enek?

Sore harinya, Mak Nyak yang sedang menutup warung kedatangan tamu. Ada Pak Bendot yang datang dari Jawa. Pak Bendot ini ternyata adalah bapak mertuanya Mas Karyo alias bapaknya Mbak Sopiyah. Pak Bendot yang tidak bisa masuk ke rumah Mas Karyo karena Mas Karyo sedang pergi akhirnya menunggu di teras rumah Doel. Pak Bendot yang melihat suasana rumah sedang sepi, mencoba mengintip ke dalam lewat jendela. Mak Nyak dan Babe sedang salat di kamar. Dan ada sesuatu di meja makan. Pak Bendot memang sedang lapar, dia lalu nekat mengambil kolak dari dalam rumah Doel dan memakannya di teras. Setelah kenyang, Pak Bendot molor di bale-bale Babe.

Si Doel Anak Sekolahan episide 16 ini ditutup dengan Mas Karyo yang kaget saat baru pulang dan disambut oleh omelan Babe.

“Noh, mertua lu! Angkat sono! Lagi molor di takhta bale gue!” kata Babe. Mas Karyo kalut. Ada apa ya kok mertuanya sampai mau susah-susah datang ke Jakarta? Wah, darurat nih.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.