Si Doel Anak Sekolahan Episode 45, Musim 3: Doel dan Sarah Dapat Restu dari Mak Nyak – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 45, Musim 3: Doel dan Sarah Dapat Restu dari Mak Nyak

Artikel

Avatar

Tidak terasa sudah memasuki Si Doel Anak Sekolahan episode 45 nih, mylov. Yang berarti juga sudah mendekati akhir musim ketiga ini. Apakah akan ada musim selanjutnya? Hoho, rahasia.

Kembali ke kisah hari ini, ada Sarah yang sedang menemani Doel narik opelet. Mereka berhenti di pangkalan, Doel kelihatan sibuk menghitung uang hasil narik.

“Kenapa? Lucu ya ngelihat seorang insinyur narik opelet terus ngitung uang recehan begini?” tanya Doel saat menyadari Sarah sedang memperhatikannya. Sinis ajaa trooosss.

“Kamu apa-apaan sih? Nggak juga. Aku tuh malah bangga sama kamu. Kamu tuh sabar,” jawab Sarah.

“Apa lagi yang bisa aku lakukan kecuali sabar? Mungkin kesabaran kamu lebih banyak dibanding aku. Sejak awal kamu membantu aku dan keluargaku dan aku sudah banyak mengecewakan kamu, kamu tetap sabar. Kadang-kadang aku merasa nggak tahu diri, udah dibantu tapi aku nggak pernah berterima kasih.”

“Kok kamu gitu sih? Semuanya kan aku lakukan karena aku sayang sama kamu, sayang sama keluarga kamu!”

“Di zaman yang begini maju, ada wanita cantik, kaya, menyayangi seorang supir opelet yang nggak punya apa-apa.” Doel tertawa.

“Emangnya nggak boleh?”

“Ya, boleh aja. Cuman aneh. Apa kata orang nanti?”

“Biarin aja apa kata orang. Apa mereka tahu aku bahagia atau nggak? Nggak kan? Nggak tahu deh kalau kamu.”

“Kalau aku bagaimana?”

“Kalau kamu bahagia nggak kalau kamu udah bisa ngedapetin wanita yang kamu bilang baik, cantik, kaya, yang mencintai kamu?” (Uhuuuk!)

“Nggak tahu. Tapi kalau aku boleh jujur, aku ragu. Apa aku pantas mendapatkannya?” (Yeee, si Bambwaaang!)

“Kalau kamu udah bisa ngedapetinnya, kamu masih ragu juga?”

“Ya, apa aku bisa mengimbanginya? Sar, aku jujur. Sejak pertama ketemu kamu, aku suka. Tapi buat aku itu nggak mungkin. Jarak kita terlalu jauh.” (Mulai deh, mulaaai.)

“Semuanya dalam hidup ini tuh sangat mungkin untuk mendapatkan sesuatu. Doel, kamu tahu nggak kenapa aku suka sama kamu? Karena kamu tuh lain. Kamu tuh cuek, dingin, aneh. Dari sekian banyak pacarku, kamu yang paling aneh,” Sarah senyum tersipu-sipu gitu, manis banget, mylov.

“Oh, rupanya pacarmu banyak yah?”

“Itu kan dulu. Nggak papa kan?”

“Ya, nggak papa.”

Obrolan mereka terua berlanjut sampai ada penumpang masuk ke dalam opelet. Doel keluar untuk mencari penumpang lagi, tapi Doel sangat kaget saat Sarah ikut keluar dari opelet dan berteriak, “Ganduuul, Ganduuulll!”

Duh. So sweet-nyaaa.

Di rumah, Mandra lagi uring-uringan karena diomelin oleh Mak Nyak dan ditinggal pulang sama Munaroh. Di halaman belakang, dia ditanya-tanya melulu sama Atun, masuk ke rumah malah disuruh jaga warung sama Mak Nyak, duduk di teras eh malah ada Mas Karyo datang mau ngajak Atun jalan-jalan. Semakin emosilah dia. Apalagi nggak lama setelah itu, Doel dan Sarah pulang dari narik opelet.

Belum sempat Doel dan Sarah masuk ke rumah, ada mobil datang. Ternyata Encang Rohim dan Encing Ipah alias orang tuanya Zaenab. Tumben nih mereka datang dengan sikap manis lembut kalem aduhai. Tapi sikap manis mereka tidak berpengaruh ke Mandra. Mandra ngomel selama menemani Sarah membuatkan minum di dapur.

“Ngapain tuh mereka kemari? Noh kalau mau tahu, tuh dia yang dulu ngomelin Mpok Lela. Mentang-mentang udah kaya mah sekarang sombong, belagu!”

“Abang nggak boleh gitu, ah!” kata Sarah.

“Eh iyak, sini tehnya mana? Sini gue kasihin racun tikus! Colokin aja dikit!”

Bwahahaha. Bang Mandra jahat ih.

Tujuan orang tua Zaenab datang ternyata untuk meminta maaf ke Mak Nyak atas kejadian waktu itu. Encing Ipah merasa khilaf sudah marah-marah. Selain itu, Encang Rohim juga menawarkan agar Doel mau bergabung lagi di pabriknya, daripada nganggur. Tapi Doel menolak dengan halus. Tak lama mereka pamit.

Di dalam mobil, orang tua Zaenab membicarakan soal Doel dan Sarah. Ternyata lagi kedatangan mereka berdua itu punya tujuan untuk memperbaiki lagi rencana perjodohan antara Doel dan Zaenab karena mereka menyadari Zaenab sakit gara-gara memikirkan Doel.

Tapi saat mereka sudah berniat seperti itu, Doel malah sudah dekat dengan Sarah. Apalagi Sarah juga terlihat sudah sangat terbiasa dan akrab dengan Mak Nyak beserta keluarga Doel lainnya. Hmmm.

Malamnya, Doel diajak bicara empat mata oleh Mak Nyak.

“Doel, Nyak demen deh sama Non Sarah. Dia orangnye baek ye, Doel, ye? Sopan, kayaknya dia juga ngerti tuh keadaan kite. Lu demen juga kan Doel ye?” (Hayoloooh!)

“Iye, Nyak.”

“Nyak doain deh supaya lu jadi sama Non Sarah. Kalo Babe lu masih ada, dia juga setuju tuh kalo lu milih Non Sarah.”

“Tapi aye ragu, Nyak.”

“Ragu kenape?”

“Ya ape aye bisa ngimbangin die?”

“Eh, Doel. Yang namanye cinte itu kagak perlu diimbang-imbangin segale! Ape lantaran keluarganye Non Sarah kaya? Terus lu jadi minder?”

“Antara lain iya, Nyak.”

“Doel, kalo Nyak boleh cerita nih. Dulu Babe lu persis deh kayak elu. Ragu-ragu mau ngelamar Nyak, soalnye waktu Nyak muda tuh cakep juga, Doel. Banyak yang naksir. Apalagi Engkong lu dulu kan orang kaya, Doel. Orang yang paling kaya di Setiabudi. Nyak juga banyak yang ngelamar, Doel. Tapi lantaran Nyak demen ama Babe lu, Nyak pilih dia. Awalnya Engkong lu juga kagak setuju Doel, kan Babe lu kagak pendidikan, kagak sekolah. Makanya ntu Babe lu nyuruh lu sekolah sama si Atun, biar kagak dikecilin ama orang.”

“Iya, Nyak.”

“Kapan-kapan nih Nyak pengen juga kenalan sama keluarganya Non Sarah.”

“Mau ngapain, Nyak?”

“Kagak apa-apa, cuma mau silaturahmi aja.”

Doel melamun lama. Hmm, mungkinkah sedang memikirkan kelanjutan hubungannya dengan Sarah?

Sementara di rumah Zaenab, Zaenab kaget dengan cerita Nyak Ipah soal kedatangan mereka ke rumah Doel. Zaenab tidak suka orang tuanya datang ke sana. Babe Rohim bilang bukannya Zaenab lebih suka kalau orang tuanya datang ke rumah Doel?

“Terlambat, Be,” kata Zaenab.

“Terlambat begimana?”

“Bang Doel udah punya pilihan lain. Lagian aye kagak ngarepin Bang Doel lagi.”

Nyak Ipah menyadari bahwa pilihan yang dimaksud Zaenab adalah Sarah, yang juga sering datang main ke rumah mereka.

“Kelewatan tuh si Doel! Lu kan udah gue jodohin dari kecil Nab!” kata Babe Rohim marah. (Mohon maaf, ini gimana ya, Be?)

“Bukan Bang Doel yang kelewatan! Kita yang salah. Nyak masih inget nggak dulu marahin Encing Lela? Babe masih inget juga ngeledekin Bang Doel? Babe kan sama Nyak udah pernah terima lamarannya Ahong. Kita yang kelewatan. Kita yang salah, bukan Bang Doel. Perjalanan aye, Bang Doel, Sarah masih panjang. Biar kita aja yang memilih apa yang terbaik buat kita masing-masing.”

Nah lho.

Sebelum Si Doel Anak Sekolahan episode 45 berakhir, ada Roy yang harus kecewa berat. Dia datang ke kantor Om Wisnu dan mendapati bahwa proposalnya ditolak oleh Om Wisnu. Bahkan Om Wisnu tidak mau bertemu dengannya. Roy mencoba bicara dengan Pak Harry, tapi Pak Harry bilang tidak ada yang bisa dia lakukan untuk membantu Roy. Roy keluar dari kantor itu dan misuh-misuh di mobilnya. Sukurin!

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Baca Juga:  Pernyataan Pak Muhadjir Masuk di 9GAG, Siapa yang Akan Menyusul?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.