Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 2: Mak Nyak Siap-siap Jadi Janda – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 2: Mak Nyak Siap-siap Jadi Janda

Artikel

Sesudah keributan perkara kebuayaan Babe, di awal Si Doel Anak Sekolahan episode 13 kita bakal melihat Babe berduet dengan Mandra memasang ban opelet yang sudah diturunkan. Babe masih sempat-sempatnya ngomel ke Mandra tentang marahnya Mak Nyak. Babe mengira Mandra sengaja mengadukan tingkah Babe ke Mak Nyak supaya Babe tidak perlu narik opelet lagi, terus Mandra bisa balik jadi sopir.

Di tengah obrolan mereka, Mas Karyo mendadak menimpali. Babe kaget melihat Mas Karyo yang sedang mengerek sangkar burungnya padahal sangkar itu kosong sejak Bejo dan Badut kabur.

“Lu kurang kerjaan ya? Kandang burung kosong begitu lu kerek-kerek?” tanya Babe.
“Yo, ora tho, siapa tahu si Bejo sama si Badut pengen pulang tapi ndak tau jalannya, ya tho? Kalo sangkarnya saya kerek duluan kan dari jauh udah keliatan. Ya tho? Ya tho?” jawab Mas Karyo. (Oke fix, Mas Karyo mulai halu.)
“Gila kali, masa dia mau nyamperin jebakan?” tukas Bang Mandra.
“Sudah, kamu diem aja nggak usah ikut campur. Kamu diem aja manis,” kata Mas Karyo.

Adegan selanjutnya tak kalah lucu. Atun yang mau minta ongkos ke Mak Nyak menyadari bahwa Mak Nyak pagi ini dandan menor. Atun mengira Mak Nyak mau pergi. Tapi, kata Mak Nyak dia tidak mau pergi ke mana-mana. Setelah Mandra dan Atun berangkat, gantian Babe yang kaget melihat Mak Nyak sudah ganti baju dan berdandan lengkap sedang duduk di teras.

“Haduh, Lela! Mau ke mane lu? Dandan lu menor banget?” tanya Babe.
“Mau jage-jage,” jawab Mak Nyak sembari memainkan kipas. Wuw!
“Jage-jage apaan?”
“Jage-jage jadi jande!”
“Heh! Ngomong jangan sembarangan! Dicatet malaikat lu baru tau! Lagian elu sumpahin gue mati duluan ye?” Idih, suudzon terus si Babe.
“Halah Abang! Aye belom mati aje Abang udah mau kawin lagi!”
“Ape? Kawin lagi? Enak aje lu!”
“Iye. Perempuannye udah ade kan?”

Baca Juga:  Golongan Orang yang Fast Respons Itu Bukanlah Sebuah Aib

Yaaasssh, queen! Aku suka sarkasmenya Mak Nyak.

Doel yang sedang mencoba menggambar rancangan mesin, sudah dua hari ini berkeliling ke beberapa kantor untuk mempromosikan rancangannya. Diterima? Tentu tidak. Akhirnya Doel mencoba membicarakan ini dengan Encang Rohim. Dengan maksud supaya teman-temannya yang bekerja sebagai kuli bisa tetap mendapatkan pekerjaan.

Apakah usulan ini diterima oleh Encang Rohim? Tentu tidak.

“Makanya Doel, kalo lu pegang pabrik ini kan nanti lu bisa cari tenaga lain yang bisa lu ajarin. Tamatan SMA kek, STM kek,” kata Encang Rohim.
“Lalu gimana dengan orang lama lainnya?” tanya Doel.
“Lah, kan gue udah bilang berkali-kali, kalo lu bisa ajarin, ya kite pake. Kalo kagak kan kita tinggal kasih pesangon kan beres. Eh, Doel. Ngapain sih lu pake mikirin nasib orang-orang kayak gitu? Gue join ama Ahong lantaran usaha gue kepengen gede, kepengen maju. Nah kalo gue kagak beli mesin-mesin dan didukung sama orang-orang pinter kayak lu, kapan usaha gue bisa maju?”

Doel hanya terdiam. Dia merasa kalau Encang Rohim mau membuat mesin sendiri seperti yang sudah dia rancang, tenaga para kuli itu masih bisa dimanfaatkan. Tapi nyatanya Encang Rohim dan Ahong tetap menolak. Akhirnya Doel berkata, “Lebih baik Encang Rohim cari orang lain saja. Saya permisi.” Doel mundur.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 7, Musim 3: Doel Berantem sama Mandra Gara-gara Motor

Doel pulang disusul oleh Zaenab. Zaenab bertanya kenapa Doel sampai mundur dari pabrik babenya. Doel cerita semuanya. Sampai akhirnya dengan kesal Doel membuang kertas gambar rancangan mesinnya ke kali dekat tempat mereka duduk berdua. Zaenab yang merasa sedih mengambil kertas yang sudah basah itu dan membawanya pulang.

Di rumah, Atun sedang puyeng karena belum juga dapat orang yang mau dijadikan model untuk tes kursus salonnya. Semua temannya menolak dengan alasan takut rambut mereka jadi rusak. Mak Nyak menawarkan diri jadi model, tapi Atun menolak, Mak Nyak sudah terlalu tua katanya. Dia takut tidak lulus.

Saat itulah Mandra yang baru pulang narik lewat di depan Atun. Mandra sedang mau mandi, ceritanya. Dia joget-joget sambil mendengarkan “I Just Called to Say I Love You” di radio. Rambut Mandra yang tergerai Panjang memunculkan ide di kepala Atun.
Aha! Bang Mandra bisa nih jadi modelnya!

Malamnya, Mandra yang berniat ketemu Munaroh meminjam baju milik Doel. Sambil bernyanyi riang, Mandra berdandan memantaskan diri.

“Killing me softly, killing me softly, killing me softly sekarang….”

Iya, barusan Mandra menyanyikan “Killing Me Softly” dengan nada lagu “Makan Apa”. Hadeeeh.

Di depan Babe, Mandra mengaku kalo dia dan Munaroh sedang pacaran ala backstreet.

“Bek-setrik, bek-setrit, apaan sih tu? Cepirit ye?” tanya Babe.
“Halah, Abang juga kalo kagak keburu ketauan, ngikut bekstrit.”
“Apaan sih?”
“Ituuu… pacaran yang ngumpet-ngumpet,” kata Mandra sambil kabur sebelum ditampol Babe.

Baca Juga:  Izinkan Saya Ngiri dengan Anak Teknik

Sehabis itu Atun muncul. Ia pamit pada Babe hendak ke rumah temannya untuk mencari model ujian kursus salon.

“Mau ke mane lu, beksetritan juga ye?”
“Yeee, Babe curigaan aje. Emangnya Atun Babe, yang demennya bekstritan di pangkalan!”

Zaenab berusaha bicara kepada babenya tentang rencana Doel, tapi Encang Rohim yang masih tidak terima dengan sikap Doel malah marah besar. Dengan dikomporin oleh omongan Nyak Salbiyah, kemarahan Encang Rohim semakin menjadi-jadi. Di Si Doel Anak Sekolahan episode 13 inilah bendera permusuhan antara keluarga Zaenab dan Doel sudah ditancapkan.

Paginya Atun menangis karena belum juga dapat model. Mak Nyak, Doel, dan Babe coba membujuknya tapi tidak berhasil. Babe menyarankan kalau memang yang dibutuhkan adalah orang berambut panjang, maka Mandra cocok untuk jadi model. Mandra yang tetap ogah memilih lari ke halaman.

Kira-kira Mandra akhirnya mau nggak ya jadi modelnya Atun? Terus si Doel nganggur lagi dong?

Sumber gambar: Instagram @sidoelanaksekolahan

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.