Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 3: Opelet Mandra Tabrakan!

Artikel

Avatar

Opelet yang dibawa oleh Mandra kecelakaan! Waduh. Berawal dari adegan Mas Karyo yang menyewa opelet untuk tiga jam di pembukaan Si Doel Anak Sekolahan episode 23 ini, Mas Karyo sejak awal sudah meminta ke Mandra supaya tidak usah ambil penumpang, toh sudah dibayar oleh Mas Karyo lima belas ribu. Jadi biar hanya Mas Karyo dan Pak Bendot yang ikut di opelet.

Ternyata oh ternyata, Mandra malah mampir ke rumah Ambar yang mau berangkat latihan. Rupanya Mandra janji bakal nganterin Ambar. Ambar kaget melihat opelet yang antik itu, dia mengira bakal dijemput Mandra dengan mobil atau minimal motor.

Mas Karyo ngeyel nggak mau pindah ke bangku belakang opelet, tapi Mandra rela mengembalikan sepertiga dari uang sewa demi Ambar bisa duduk di depan. Mas Karyo mengalah dan pindah ke belakang bersama Pak Bendot. Di jalan, Ambar mengomel karena kendaraan yang dibawa Mandra tidak sesuai ekspektasinya. Ambar beralasan nanti dia bisa telat sampai ke tempat latihan.

Mendengar ini Mandra ke-trigger mau ngebut. Apa pun deh demi Ambar. Mandra gas pol tanpa sadar remnya blong. Mas Karyo dan Pak Bendot teriak-teriak panik di bangku belakang. Sampai akhirnya setelah berbelok di sebuah tikungan, opelet bisa berhenti… karena menabrak kasur yang sedang dijemur di pagar rumah orang.

Kasurnya ambyar, kapuk terbang ke mana-mana. Mas Karyo ngomel, Pak Bendot gliyengan, Ambar marah.

Di tempat kerja barunya, Doel dapat tugas memeriksa proposal untuk proyek di Batam. Doel kaget melihat nama pengaju proposalnya yang ternyata adalah Roy. Bahkan Doel sempat melihat Roy datang di lobi. Roy juga tak kalah kaget saat Om Wisnu kelepasan bicara bahwa Sarah minta tolong padanya untuk memasukkan Doel ke kantornya. Wah, runyam nih.

Sementara di rumah Doel, Sarah tertidur di kamar Atun. Tadi memang Sarah bangun pagi-pagi sekali untuk mengantarkan orang tuanya ke bandara, sampai di rumah Doel pun dia langsung bantu memasak. Kata Atun mungkin Sarah kecapekan. Saat akhirnya bangun, Sarah lalu duduk di teras sambil menunggu Doel pulang. Tapi malah ada Munaroh dan Zaenab yang datang. Munaroh bertemu Doel tadi pagi dan waktu dia main ke rumah Zaenab buat curhat, Munaroh cerita bahwa dia ketemu Doel. Munaroh mengajak Zaenab ke rumah Doel demi mencari Mandra, sekalian Munaroh bilang kalau Zaenab harus nekat merebut cinta Doel. Hadeh, drama perempuan di sekitar Doel ini masih aja nyelip di Si Doel Anak Sekolahan episode 23 ini.

Baca Juga:  4 Alasan Sebaiknya Kamu Jangan Masuk Jurusan Pendidikan

Sarah menyambut kedatangan Munaroh dan Zaenab dengan sikap biasa. Yang tak biasa ya Zaenab, selalu kelihatan kagok kalau melihat Sarah. Yang lebih tak biasa lagi adalah Atun dan Mak Nyak. Mereka mungkin masih ingat kejadian Nyak Ipah datang dengan marah-marah kapan hari. Atun langsung bilang ke Mak Nyak untuk menyuruh Zaenab pulang. Setelah menghidangkan minum, Mak Nyak memanggil Zaenab ke dalam.

“Nab, Encing bukannya kagak senang lu sering main-main ke sini, tapi lu kan tau nyak lu. Encing kuwatir nyak lu nyariin,” kata Mak Nyak.
“Iye, Cing. Aye kemari juga mau minta maaf,” jawab Zaenab.
“Udeh deh, yang dulu-dulu sih udeh. Nggak usah diinget-inget lagi. Eeeh, sekarang begini aje ye, Nab, ye. Mendingan lu jangan lama-lama deh di sini, soalnye kalo nyak lu nyariin ke sini Encing kan jadi serbasalah, Nab. Encing bukannye ngusir nih, Nab.”
“Iye, Cing. Aye tau.”

Zaenab langsung pamit dan mengajak Munaroh pulang. Munaroh sebenarnya belum mau pulang karena belum ketemu dengan Mandra, tapi karena Zaenab memaksa akhirnya dia setuju. Apalagi Sarah bilang dia mau pulang juga. Jadi Zaenab dan Munaroh bisa ikut mobilnya Sarah.

Opelet datang setelah mobil Sarah keluar dari halaman rumah Mak Nyak. Ternyata Mas Karyo mau tidak mau harus mengganti rugi kasur yang sudah ditabrak oleh Mandra. Mas Karyo ngamuk dan mengadu ke Mak Nyak. Dia rugi besar, sudah bayar sewa opelet, tidak jadi nagih, eh malah kudu beli kasur yang sudah jebol pula. Mandra tetap nggak mau disalahkan. Dia malah menyalahkan Pak Bendot yang katanya sudah mencuci mesin opelet tadi pagi sampai-sampai rem dan gasnya jadi tidak berfungsi. Mas Karyo semakin ngamuk tidak terima Pak Bendot disalahkan. Untung bisa dilerai oleh Atun dan Mak Nyak sebelum mereka tengkar betulan.

Malamnya, Mandra ngotot mau pinjam motor lagi buat ke rumah Ambar. Nggak ada kapok-kaponya nih emang. Katanya Mandra mau menjelaskan semuanya pada Ambar, biar mereka nggak ribut lagi gitu. Dengan nekatnya Mandra malah mau pinjam dasi ke Doel biar terlihat mentereng tapi ditolak mentah-mentah oleh Doel dan Mak Nyak.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 34, Musim 3: Mandra Mau Melamar Nunung

“Heh! Helm, helm!” kata Doel mengingatkan Mandra.
“Ah, kan udah malem,” jawab Mandra.
“Polisi mana tau malem!”
“Mending juga helmnya bagus. Helm udah kayak gayung!”
“Yeee, minjem, nyela!”

Hari sudah mulai larut saat Atmo datang, dia menawarkan pekerjaan pada Doel dengan membawa surat panggilan dari kantornya. Katanya Doel bisa datang minggu depan. Doel dengan jujur bilang dia sudah kerja dan mungkin tidak bisa memenuhi panggilan itu. Tapi Atmo sedikit memaksa. Doel lalu berkata bahwa dia tidak bisa janji, lihat saja kondisi minggu depan.

Sementara di rumah Sarah, ada Roy berkunjung. Roy mengancam akan membeberkan pada Doel apa yang terjadi sebenarnya, Sarah balik mengancam kalau sampai Roy tega melakukan itu dia akan melaporkan kelakuan Roy pada papanya agar papanya bisa bilang ke Om Wisnu bahwa Roy sebenarnya sangat tidak fair. Sarah masuk, Roy panik.

Si Doel Anak Sekolahan episode 23 diakhiri dengan Pak Bendot yang mau pulang kampung. Pak Bendot merasa tidak enak dengan kejadian kemarin, apalagi sampai mengakibatkan Mas Karyo membayar ganti rugi kasur. Pak Bendot merasa berutang.

Mas Karyo sudah mencoba membujuk Pak Bendot supaya tidak usah terlalu memikirkan hal itu, tapi Pak Bendot sudah kadung gelo, menyesal.

“Kalo gitu saya mandi dulu, Pak. Saya anter ke stasiun, takut Bapak nyasar lagi,” kata Mas Karyo akhirnya.
“Iyoh, iyoh,” jawab Pak Bendot.

Pak Bendot lalu berpamitan ke Mandra dan Mak Nyak sekaligus meminta maaf atas yang terjadi kemarin. Pak Bendot bilang minggu depan dia bakal datang lagi.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.