Si Doel Anak Sekolahan Episode 5, Musim 2: Awal Kisah Terompet Tanjidor Bisa Ada di Rumah Doel – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 5, Musim 2: Awal Kisah Terompet Tanjidor Bisa Ada di Rumah Doel

Uncategorized

Never ending apes. Itu kalimat yang cocok buat diberikan ke Bang Mandra setelah selesai menonton Si Doel Anak Sekolahan episode 5 musim 2 ini. Sudahlah batal lamaran, batal kawin, calon mertua marah dan jadi tidak setuju, harus pacaran backstreet, belum lagi di rumah diomelin melulu sama Engkong Ali yang nurutin aja apa kata bini barunya, Nyak Rodiyah. Ini sih definisi sad boy sesungguhnya ya.

Nah di Si Doel Anak Sekolahan episode 5 musim 2 ini jugalah kita akan berkenalan dengan Engkong Ca’ak, tetangga rumah Engkong Ali. Engkong Ca’ak ini adalah seniman Betawi yang di rumahnya ada banyak sekali set terompet Tanjidor. Engkong Ca’ak masih berusaha untuk merawat semuanya, termasuk dengan cara sering memainkannya. Di sini masalah muncul, Nyak Rodiyah merasa terganggu dengan suara terompet Engkong Ca’ak yang ditiup malam-malam. Ia lalu memaksa Engkong Ali untuk menegur Engkong Ca’ak. Tapi, karena Engkong Ali males, Mandra yang diberi titah untuk menegur Engkong Ca’ak. Mandra yang sedang pulas tidur tentu saja menolak, apalagi dia merasa kebiasaan Engkong Ca’ak itu sudah ada sejak dulu. Kenapa baru mau protes sekarang? Kan aneh.

Engkong Ali tidak terima titahnya dilawan oleh anak sendiri, maka dengan tegas dia mengusir Mandra untuk keluar dari rumah itu. Malam itu juga. Padahal di luar sedang hujan deras. Mandra sedih. Nyak Rodiyah yang entah tulus atau tidak berusaha melerai keributan itu, tapi hasilnya? Nol. Adegan terhenti sampai di sini.

Setting tempat dan situasi berubah. Rumah keluarga Sabeni di pagi hari. Atun yang sedang menyapu halaman depan rumah mendadak berteriak histeris karena melihat kaki manusia menjulur dari pintu opelet. Atun berteriak memanggil babenya, dia bilang ada mayat. “Ada mayaaaaaat! Be, mayat, Beee! Tolooong!”

Mas Karyo yang sampai duluan ke TKP memanfaatkan kesempatan untuk memeluk Atun, yang langsung digeplak oleh Babe yang baru datang. “Ngapain lu pelukan pagi-pagi udah kayak kiong?” tanya Babe. “Nggak, Be. Cuma sebentar. Daripada nggelondang, isi kekosongan” jawab Mas Karyo.

Babe mencoba mengecek apa yang terjadi di opelet saat tiba-tiba kaki itu bergerak dan… tadaaaaaa! Itu kakinya Mandra. Alias dia tidur di opelet semalaman. Akhirnya Babe Sabeni dan Mak Nyak mendengarkan curhatan perihal apa yang terjadi semalam di rumah Engkong Ali. Mandra bilang dia diusir dan minta tolong pada Mak Nyak dan Babe Sabeni supaya dibolehkan ikut tinggal di situ.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 28, Musim 3: Sarah Tidak Mau Ikut Campur Urusan Doel Lagi

“Gue bukannya kagak boleh lu mau tinggal di sini, tapi lu kan tau sendiri rumahnya kan sempit, kamarnya timbang pas. Si Doel, Si Atun, gue ama abang lu. Nah kalo lu tinggal di sini, lu mau tidur di mane?” kata Mak Nyak. “Yang penting kan pules, saya mau tidur di mana kek. Di opelet saya juga mah jadi. Daripada di sini digangguin nenek-nenek resek!” Ya, Mandra memang menganggap perubahan sikap Engkong Ali terjadi karena pengaruh bini barunya, Nyak Rodiyah.

Babe Sabeni merasa dia sih fine-fine saja Mandra tinggal di rumahnya tapi dia sungkan pada Engkong Ali selaku mertuanya. Babe Sabeni takut Engkong Ali semakin ngamuk. “Yaaaah, Ndra. Gue sih kagak keberatan lu mau tinggal di sini. Cuma begimana, ntar ape kate babe lu? Lu mau ikut tanggung jawab? kata Babe.

Doel yang pagi itu berangkat kerja dengan semangat bertemu dengan Zaenab di pinggir jalan. Zaenab mau ke pasar, Doel menawarkan tumpangan. (Hilih, hilih. Oh, Tuhan, saya rindu Sarah!) Selama di perjalanan, Zaenab cerita kalau dia sudah dua kali ikut UMPTN (yang nggak tau ini apaan, mohon googling! Jangan manja!) tapi gagal. Saat ditanya oleh Doel kenapa tidak mencoba masuk ke universitas swasta, Zaenab bilang kalau babenya merasa berat membiayai kuliah di kampus swasta. Jadi kemungkinan terbesar dia akan kursus komputer saja.

Zaenab juga bilang kalau babenya sedang memperbesar pabrik batakonya menjadi pabrik konblok, bekerja sama dengan seorang pengusaha asal Taiwan. Siapa orangnya? Si orang itu pernah muncul di musim pertama, jadi silakan baca lagi sinopsisnya, wkwk.

Di tempat kerja, Doel sempat bertanya pada teman kuliahnya yang mengajak kerja di situ kapan dia bisa bertemu dengan big boss yang notabene adalah paman dari temannya itu. Temannya hanya menjawab bahwa Doel sabar saja dan coba untuk datang ke ruang kerja temannya itu besok pagi dengan pakaian rapi.

Setting berganti lagi ke jalanan kampung dekat rumah Doel. Ada Engkong Ali dan Nyak Rodiyah yang berjalan sambil mendorong sepeda tua milik Engkong. Nyak Rodiyah seperti biasa selalu penuh dengan sambatan dan omelan yang sebenarnya nggak penting-penting amat. Pakai acara minta gendong segala karena capek dibonceng sepeda dan jalan kaki.

Baca Juga:  Ini yang Dipelajari kalau Kamu Kuliah Jurusan Jamu

Ternyata mereka berdua sedang menuju rumah Babe Sabeni. Saat Babe Sabeni dan Mak Nyak keluar untuk salaman, Engkong langsung mulai marah-marah. Tentu saja tentang kejadian Bang Mandra, ya. Dia bilang bahwa Mandra sudah berani melawan dia, Mandra yang tidak mau menurut. Sampai akhirnya Engkong Ali bilang bahwa kalau Mandra masih belum mau juga menegur Engkong Ca’ak dengan kebiasaan tiup terompetnya, maka dia tak sudi lagi menganggap Mandra sebagai anaknya. Perih, Gaes. Periiiih.

Malamnya, Mak Nyak memaksa Doel untuk menemani Mandra ke rumah Engkong Ali. Mak Nyak bilang mereka harus coba bicara pada Engkong Ca’ak juga. Doel menurut walau sambil ngedumel. Sesampainya di sana, ternyata rumah Engkong Ali kosong. Engkong dan Nyak Rodiyah belum pulang sejak pagi, kata anak-anak kecil yang sedang bermain di situ. Saat itulah Mandra akhirnya mengajak Doel mampir ke rumah Engkong Ca’ak.

Di sini ada adegan yang sangat realistis tapi miris, Gaes. Tepatnya ada dalam percakapan mereka bertiga.

“Ini anak Mpok Lela yang kemaren jadi insinyur,” kata Mandra mengenalkan Doel pada Engkong Ca’ak.
“Hoo, apa kabar dateng kemari?”
“Alhamdulillah, ‘Kong. Lagi repot, ‘Kong?” kata Doel.
“Repot apa, Doel? Emang setiap hari kerjaan Engkong begini, ngebersihin perabotan Tanjidor. Biar dia tetep licin. Kalo dia licin, suaranya nyaring, asyik kedengarannya di kuping.”
“Doel, sinyur itu apaan sik?” tanya Engkong Ca’ak lagi.
“Ahli mesin, ‘Kong, sarjana yang paling ahli di bidang mesin,” Mandra bantu menjawab.

Dengan kode-kode tertentu, Mandra memaksa Doel untuk segera menyampaikan maksud mereka datang ke situ. Tapi lagi-lagi disela oleh Engkong Ca’ak sebelum mereka sempat bicara. “Oh, jadi lu bisa dong ngebetulin segala apa yang dari besi? Gue punya trombon, kenopnya ada yang nyingsal. Lu bisa dong betulin?” tanya Engkong sambil menunjukkan trombon besarnya pada Doel.

“Nih, Doel. Lu bawa pulang yak. Lu betulin di rumah.”

Baca Juga:  Benarkah Islam Adalah Agama Paling Benar ketika Banyak Muslim Justru Tidak Terlihat Islam?

Saya hampir meneteskan air mata saat menonton adegan Engkong Ca’ak ngotot memberikan trombon tanjidornya pada Doel.

“Nah kan gue suruh si Doel dandanin supaya dia ngerti, jangan bodoh kayak elu,” kata Engkong ke Mandra.
“Kok saya yang dibodoh-bodohin?” protes Mandra.
“Emang lu bodoh. Lu tau semua perabotan tanjidor ada riwayatnya dari jaman nenek moyang lu-lu pada.”

Dan saya mewek melihat di akhir adegan Engkong Ca’ak diajak bermain ular naga oleh anak-anak kecil itu.

“Kong, ikutan main ular naga yuk!”
“Gue capek banget, Tong!”
“Gapapa deh, sekali-sekali.”
“Gue di mana?” tanya Engkong Ca’ak yang akhirnya ikutan main.
“Di belakang.”
“Jangan digalakin yak?”

Oh, my heart….

Sambil ikut baris bermain, Engkong Ca’ak berkata: “Mainan ini dari dulu masih ada aja, kagak ada abis-abisnya. Bikin banyak bocah bikin rame pas mainan ini. Kagak putus-putusnya.”

Entah apakah masih ada anak-anak yang bermain ular naga saat ini, ‘Kong.

Paginya, Doel berangkat kerja dengan pakaian lengkap rapi plus dasi. Babe lalu bercerita sedikit tentang sejarah opelet. Bahwa dulu sebenarnya penumpang opelet adalah mayoritas orang berdasi, terutama dasi kupu-kupu. “Nggak kayak sekarang, penumpangnya tukang kredit, tukang ayam. Heeh. Makanya namanya opelet, penumpangnya semua berdompet,” ujar Babe yang lagi-lagi bakalan membuat kita meringis miris. Betapa zaman sudah berubah.

Di akhir episode, kita akan mulai menyaksikan pertikaian abadi antara Mas Karyo dan Mandra. Diawali oleh sandal Mas Karyo yang melayang mengenai Mandra yang sedang mencuci opelet.

Apakah si Doel bakal mendapat kerja di posisi yang dia mau? Apakah Babe Sabeni setuju? Nantikan sinopsis selanjutnya! Aye pamit dulu ye, Abang, Mpok, Ncang, Ncing, Nyak, Babe. Maap kalo kali ini sinopsisnya panjang.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.