Si Doel Anak Sekolahan Episode 3, Musim 2: Mandra Patah Hati…

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 3 musim 2 dibuka dengan Babe Sabeni yang lagi galau-resah-gelisah memikirkan anaknya yang belum juga dapat kerjaan. Ia terlihat duduk melamun di teras rumah sambil mengelus-elus batu giok susunya (a.k.a. bola golf). Mak Nyak mencoba bertanya kenapa Babe diam saja, tapi Babe pun tak menjawab.

Hal ini dimanfaatkan dengan baik oleh trio rusuh: Atun-Mas Karyo-Mandra. Atun yang datang membawakan kue bingke untuk sarapan Babe mencoba merayu Babe supaya didaftarkan kursus pengantin dan dibelikan bibir merah (iye, lipstik maksudnya). Mas Karyo memanfaatkan sesi merenung Babe dengan merayunya agar diperbolehkan membayar separuh saja dari uang sewa rumah yang sebenarnya sudah lama terlambat. Menghadapi dua orang inj Babe hanya iye-iye saja. Tumben.

Mandra yang datang kesiangan beralasan semalaman susah tidur karena Engkong Ali yang sedang batuk bertanya pada Mak Nyak kenapa Babe Sabeni diam saja. Dijawab oleh Mak Nyak kalau Babe sedang suntuk memikirkan Doel.

“Ngapain sih mikirin si Doel melulu?” tanya Mandra
“Tauk tuh. Kalo Bang Doel diperhatiin, Atun nggak pernah diperhatiin,” kata Atun.
“Ngapain mikirin elu? Kagak dipikirin juga badan elu udah kayak gulungan kasur!” jawab Mandra. (Body shaming alert!)

Mengenai masalahnya, Babe sempat curhat sedikit ke Mandra,

“Ndra, ntar lu narik ame si Doel yak.”
“Lah? Ngapain ama si Doel? Kan malu, Bang.”
“Tauk tuh. Katenye sembari nunggu kerjaan. Maksud gue sih nunggunya di rumah aje gitu.”
“Iye ye, Bang.”
“Kan malu, masa udah jadi tukang insinyur masih narik opelet.”

Duh, jadi kasihan sama Babe.

Fokus cerita beralih ke Atun yang semakin naksir Mas Karyo. Atun sengaja berdandan dengan bedak tipis dan lipstik yang juga sudah tipis untuk menyambut Mas Karyo pulang dari mengambil dagangan batik. Tapi ternyata Mas Karyo malah datang bersama seorang perempuan. Atun cemburu. Setelah cemberut duduk di halaman belakang rumah sambil mendengarkan obrolan Mas Karyo dan perempuan itu, Atun mengurung diri di kamar. Dia tidak ikut makan malam dengan alasan lagi kurang enak badan.

Acara makan malam di rumah Doel diisi dengan Mandra yang mengumumkan bahwa besok dia akan berangkat melamar Munaroh. Dia mengajak Mak Nyak dan Babe Sabeni untuk ikut sekalian menemani Engkong Ali ke rumah Munaroh. Belum ada yang tahu bahwa sebenarnya Mandra berbohong ke Munaroh dan ayahnya bahwa dia sekarang bekerja sebagai asisten insinyur. Padahal aslinya ya cuma sopir plus kernet opelet.

Baca Juga:  Sebagus Itu.... Memang Sebagus Apa, Sih?

Tak lama kemudian, ada tamu datang. Ternyata Zaenab berserta Babe dan Nyaknya. Babe Zaenab dengan rendah hati mengucapkan selamat atas lulusnya Doel dan berniat mengajak Doel kerja di pabrik yang baru saja didirikannya. Dia sedang butuh karyawan yang paham dengan mesin. Sedangnya Nyak Zaenab ingin buru-buru pulang dengan alasan sudah ditunggu oleh Jaja, orang kaya yang punya mobil banyak yang konon bakal dijodohkan dengan Zaenab. Babe Sabeni yang memang kurang suka dengan Zaenab dan keluarganya (plus lagi suntuk) hanya menanggapi dengan tarikan napas berat.

Doel yang malam itu main ke rumah Hans akhirnya mendapatkan tawaran kerja dari salah seorang teman kuliahnya dulu. Asalkan Doel mau bekerja dari tahap yang paling bawah, katanya. Doel tentu saja menerima tawaran itu dengan baik. Yang penting bisa kerja, mungkin begitu pikirnya. Doel pulang mengabarkan hal bahagia ini pada Mak Nyak dan Babe yang sedang duduk di teras rumah. Babe girang sekali. Ini adegan yang cukup emosional buat saya pribadi, kalau mungkin ada yang tidak terharu saat melihat kebahagiaan Babe dan Mak Nyak mendengar anaknya dapat pekerjaan, mungkin ya agak aneh.

Keesokan paginya, Engkong Ali mempertanyakan keseriusan niat Mandra melamar Munaroh.

“Ndra, emang lu yakin lamaran lu diterima ama dia?” tanya Engkong.
“Ya ampun, Babe. Kalo belum pasti ngapain sih Babe saya suruh dateng ke sono?”
“Bukan gitu, Ndra. Kan gue kenal siapa itu Daim. Orangnya alim, tekun. Ape die mau punya mantu elu? Nah elu sembayangnya aja kagak lempeng.”
“Yaaah, Babe. Yang penting kan Munaroh mau ama saya. Urusan babenya sih sebodo amat.”
“Bener juga yak,” kata Engkong sambil senyum-senyum.
“Eh iyak, ntar bawain oleh-oleh ya buat Munaroh.”
“Oleh-oleh apa?” tanya Engkong.
“Yaaah apa aja kek.”
“Iya dah. Ntar gue ke pasar sekalian beliin cincin buat Rodiyah.” jawab Engkong.

Baca Juga:  Hanoman yang Terpaksa Alih Profesi Jadi Kurir

(Fyi, Nyak Rodiyah adalah janda tua yang sekarang lagi deket sama Engkong Ali. Tsaelaaa.)

Mandra protes kenapa Engkong malah membelikan cincin buat Rodiyah, Engkong malah balas ngegas.

“Emang kalo gue beliin cincin buat Rodiyah kenapa lu? Mau tau urusan orang aja! Diem lu!”

Mandra kicep. Tapi mulai curiga.

Keributan terjadi saat akhirnya Mandra dan Engkong Ali sampai ke rumah Babe Sabeni. Engkong salah paham mengira Mandra melamarnya masih minggu depan. Mandra ngotot bahwa hari ini dia sudah janji pada babenya Munaroh untuk datang melamar, baru minggu depannya datang lagi membawa roti buaya.

Engkong tak kalah ngotot bilang bahwa hari ini dia yang akan melamar Nyak Rodiyah. Babe Sabeni, Mak Nyak dan Atun kaget. Apalagi Mandra, dia mencoba protes.

“Lha kok jadi Babe yang ngelamaaar? Kapan pacarannya sih?” tanya Mandra.
“Emang gue pacaran ngomong ama elu!” semprot Engkong.
“Yah, udah tua-tua mau kawin lagi.”
“Gue nggak mau tau, pokoknya elu elu elu ikut gue ngelamar Rodiyah!”
“Lah urusan saya jadi bagaimana ini?” Mandra mulai memelas.
“Heh, Ndra! Elu kan masih muda, masih banyak waktu. Mau kawin kapan aja bisa. Kalo gue udah tua, dikit lagi elu tanem. Kalo gue nggak kawin sekarang, keburu mampus. Elu yang muda belakangan ye? Daripada gue zina.” kata Engkong.
“Yaaah, Babe mah keliwatan banget ya. Kagak mau ngalah ama anak,” kata Mandra sambil mulai menangis.

Si Doel Anak Sekolahan episode 3 musim 2 ini adalah salah satu episode paling menyedihkan. Peruntungan asmara Mandra yang mulanya mulus, mulai berbalik karena kelakuan egoistis Engkong Ali. Sial banget jadi Bang Mandra ya 🙁

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.