Si Doel Anak Sekolahan Episode 37, Musim 3: Lamaran Mas Karyo Di-acc, Mandra Merana Lagi – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 37, Musim 3: Lamaran Mas Karyo Di-acc, Mandra Merana Lagi

Artikel

Doel mampir ke rumah Sarah di Si Doel Anak Sekolahan episode 37. Tumben ya. Ternyata tadi Doel ke rumah Tante Silvi dulu, tapi Tante Silvi bilang kalau Sarah sudah pulang jadi langsunglah dia meluncur ke rumah Sarah. Kedatangan Doel rupanya untuk minta saran ke Sarah soal tawaran kerja dari Pak Harry.

“Tadi malam Pak Harry datang ke rumah. Dia nawarin kerjaan yang lebih bagus,” kata Doel.
“Oya? Tapi aku nggak tahu apa-apa lho. Bener.”
“Menurutmu bagaimana?”
“Kok menurutku sih? Aku kan emang udah nggak mau tahu. Emang sih waktu itu Mas Harry nelepon aku mengenai temennya yang butuh insinyur mesin, terus dia bilang dia mau hubungi kamu. Ya, aku bilang aja aku nggak mau ikut campur.”
“Aku cuma mau tanya pendapatmu. Kalo misalnya aku mengundurkan diri dari pekerjaanku yang sekarang kemudian aku pindah ke pekerjaan yang ditawarkan Pak Harry, etis nggak?”
“Ya, gimana ya, terserah kamu deh Doel. Gini deh Doel, sekarang ini aku tuh cuma kepengen kamu ngerti kalo aku tuh bener-bener sayang sama kamu. Titik. Jadi bukan aku nggak mau kasih komentar, aku takut kalo pendapatku ntar nggak cocok lagi sama prinsip kamu terus kamu tersinggung.” (Sokooorrr! Lanjut, Saaar!)
“Nggak. Aku bener-bener mau tahu pendapatmu.” (Ciyeee.)
“Ya, gimana ya. Kalo menurutku sih profesional aja deh. Kalo di tempat lain ada yang lebih bagus, kenapa nggak diambil?”
“Tapi, masalahnya perusahaan tempat aku kerja sekarang pas lagi ada kesulitan. Order lagi sepi. Malah penawaran ke perusahaan Pak Harry ditolak lagi. Ya kalo aku tinggal begitu aja kan rasanya gimana gitu.”
“Lho? Yang bikin perusahaannya jadi kacau bukan kamu kan?”
“Memang bukan. Aku kan baru masuk.”
“Ya udah. Kenapa musti dipikirin?”

Setelah sepertinya mengambil keputusan karena pendapat Sarah, Doel pamit mau mampir ke rumah Pak Harry dulu sebelum pulang. Sarah sempat bilang bahwa mereka diundang ke ulang tahunnya Atik besok malam. Doel mau datang menemani Sarah.

Baca Juga:  Apa Salahnya Prabowo Ziarah Ke Makam Pak Harto?

Tepat saat motor Doel keluar dari halaman rumah Sarah, mobil Roy masuk. Roy ngegas tanya ke Sarah kenapa Doel datang lagi ke rumahnya, tapi Sarah tidak menggubris. Roy juga bilang kalau dia diundang ke ulang tahun Atik besok dan dia mau mengajak Sarah datang bareng. Bahkan Roy sudah menyiapkan gaun untuk Sarah. Sarah yang sudah malas menanggapi malah masuk ke rumah. Roy keki ditinggal sendirian di depan.

Hari sudah gelap saat Doel sampai di rumah, ada Mandra dan Nunung duduk di depan. Nunung takut sendirian di rumah, katanya. Jadi main ke situ. Takut ada hantu. Kesempatan nih buat Mandra nyepik lagi. Tapi nyepik belum kesampaian, Mas Karyo sudah keburu datang. Tentu saja Mas Karyo ngomel melihat Nunung asyik ngobrol sama Mandra. Nunung langsung diajak masuk oleh Mas Karyo. Hahaha. Apesss, apesss.

Setelah Doel selesai makan malam, dengan paksaan berulang-ulang dari Atun, akhirnya Doel ngomong juga ke Mak Nyak soal rencana Mas Karyo mau melamar Atun. Mak Nyak kaget, tapi ada yang jauh lebih kaget lagi. Iya, Mandra.

“Nyak, si Atun mau ngomong ama Nyak,” kata Doel membuka pembicaraan.
“Ngomong apaan?” tanya Mak Nyak.
“Mas Karyo mau ngelamar si Atun.”
“Apaan? Si Atun mau dilamar?” Mandra nyahut. Mungkin di dalam hatinya Mandra sudah teriak “APAAA!!!??!”

Mak Nyak memanggil Atun dan menanyakan kebenaran kabar itu. Atun mengiyakan. Tapi lagi-lagi Mandra nyolot.

“Karyo itu udah tua, mana duda lagi!” kata Mandra.
“Udah deh, Ndra. Lu jangan ikut campur!” Mak Nyak kayaknya gemes juga lama-lama sama mulutnya Mandra nih.
“Bang Mandra ngapain sih? Ikut campur aja!” kata Atun sewot.
“Heh, gue ini Mamang lu! Elu aja yang songong. Kalo kayak orang-orang mah gue dipanggil om.”
“Udah deh, Ndra. Lu ke depan sono gih. Gue mau ngomong ama si Atun nih,” kata Mak Nyak lagi.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 6, Musim 2: Ape Kate Babe Aje!

Mandra emosi mendengar omongan Atun dan Mak Nyak. Dia kabur ke teras lalu menggalau. Bisa gagal nih rencana melamar Nunung kalau keduluan sama Mas Karyo. Tapi Mandra masih mencoba menguping pembicaraan dari jendela, masih sempat bilang kalau dia nggak setuju juga sama rencana itu. Hahaha.

Mak Nyak memberi banyak wejangan buat Atun. Mak Nyak minta Atun pikir dulu baik-baik dan matang-matang supaya nantinya tidak menyesal. Doel juga bilang kalau memang Atun yakin setelah menikah dengan Mas Karyo bisa jadi lebih bahagia, dia sih mendukung. Atun mulai semringah. Apalagi saat Mak Nyak bilang Mas Karyo boleh datang menemui Mak Nyak dan Doel untuk membicarakan lamaran ini.

Mandra semakin emosi. Mulutnya ngomel nggak kelar-kelar. Mulai dari ngatain fisik sampai status dudanya Mas Karyo. Curhat total pokoknya!

“Emang saya mah anaknya orang lain sampe ngomong kagak boleh ikut nyampur. Biarin. Ngomong sendiri dasaran buat kuping sendiri. Ikut campur mah kupingnya orang laen kagak akur. Nggak papa. Ngomong sendiri, denger sendiri. Sakiiit. Nggak papa. Emang gue mah orang primitif. Nggak rerelansi, tapi gue prinsip! Jerami dalam merang. Bertelor lu!”
Kurang lebih begitu deh omelannya Mandra. Mohon maaf saya nggak kuat nahan ketawa. Hahaha.

Paginya, Atun mengabarkan hal baik ke Mas Karyo kalau lamarannya diterima oleh Mak Nyak dan Doel. Wah, Mas Karyo hepi.

“Hatiku bahagia, penuh rasa riang gembira. Boneka cantiiik, dari Indiaaa. Badannya gemuk, penuh rasa cintaaa…,” Mas Karyo nyanyi-nyanyi. Selamat, Mas!

Sementara di tempat kerja Doel, keputusan besar harus diambil. Setelah melaporkan hasil pertemuannya dengan Pak Harry yang negatif, Doel mendengar kabar bahwa perusahaan akan memberhentikan beberapa karyawan. Keadaannya sudah morat-marit dan tidak bisa diselamatkan. Doel pun merasa ini kesempatannya untuk sekalian pamit mengundurkan diri. Tanpa ingin dianggap solider atau sok pahlawan, Doel bilang bahwa dia sudah dapat tawaran kerja di tempat lain. Good!

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 9, Musim 1: Kang Mus Jadi Marah-marah Terus

Di antara kebahagiaan Atun dan Mas Karyo, ada Mandra yang merana di Si Doel Anak Sekolahan episode 37 bagian akhir. Seharian Mandra cuma melungker di bale-bale depan. Dia sakit. Meriang, batuk-batuk. Mak Nyak bilang Mandra nggak perlu narik opelet hari ini.

Bahkan sampai sore saat Atun pulang kerja, dan Mas Karyo sudah siap dengan baju adat Jawanya komplet untuk difoto, Mandra masih melungker di bale-bale. Mas Karyo juga memanfaatkan kesempatan ini untuk bicara dengan Mak Nyak soal lamaran. Mumpung Nunung juga Sarah dan Doel belum datang.

“Semalem Atun sudah ngomong, katanya Mas Karyo mau melamar ya?” tanya Mak Nyak tembak langsung. (Harap diperhatikan, di setiap kalimat yang diucapkan oleh Mas Karyo nantinya, akan diiringi oleh suara batuk Mandra yang dibuat-buat.)
“Anu, Mak Nyak. Kalau Mak Nyak berkenan merestui, saya ingin meminang Atun, Mak Nyak,” kata Mas Karyo.
“Iye, Atun udeh cerite semuenye.”
“Oya? Lha terus bagaimana, Mak Nyak?”
“Kalau saya sih terserah Atun sama Mas Karyo aje. Kalau memang maksudnya baek, tujuannya baek, saya sih setuju aje.”
“Terima kasih, Mak Nyak,” kata Mas Karyo bahagia campur haru (campur gedeg sama Mandra) menutup Si Doel Anak Sekolahan episode 37.

Ciyeee. Kawin nih kawiiin.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.