Si Doel Anak Sekolahan Episode 21, Musim 2: Doel Keterima Kerja, Babe Malah Marah, Maunya Apa sih? – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 21, Musim 2: Doel Keterima Kerja, Babe Malah Marah, Maunya Apa sih?

Artikel

Si Doel Anak Sekolahan episode 21 dibuka dengan adegan Pak Bendot sudah siap untuk pulang ke Jawa. Kopor dan kardus sudah terkemas rapi. Mas Karyo ikut pulang sebentar demi mengantarkan Pak Bendot sampai ke kampung, setelah itu dia akan kembali lagi ke Jakarta. Mereka berdua lalu berpamitan ke rumah Babe. Atun yang sudah siap menanti pelanggan di salonnya mengira Mas Karyo datang untuk potong rambut, tapi Mas Karyo menjelaskan bahwa mereka berdua datang untuk pamitan saja.

Setelah Mas Karyo dan Pak Bendot berangkat, Mak Nyak sempat berkomentar, “Kasihan ya, Bang. Mana udah tua, dateng jauh-jauh kagak dapet kerjaan.”

“Aaah, mendingan juga dia pulang. Daripada di sini, kelamaan nganggur bisa-bisa dia jadi gembel!” kata Babe.
“Abang kalo ngomong begitu amat sih!” Mak Nyak sepertinya kurang setuju dengan pendapat Babe.
“Lah, emang begitu. Jauh-jauh dari kampung ke kota mau cari kerjaan. Nah kite aje nyang asli suseh cari kerjaan. Heran, masih ada aja yang dateng ke sini,” kata Babe lagi sambil mulai rebahan di bale-balenya.

Adegan ini diakhiri dengan Atun yang sedang melamun di salonnya, masih menunggu ada orang yang datang untuk potong rambut atau keramas. Berpindah sebentar ke adegan Doel yang sedang berjalan di jembatan penyeberangan lalu ke Mandra yang lagi narik opelet. Mandra kebingungan karena ada penumpang, seorang ibu, duduk di samping bangku sopir dan ketiduran. Masalahnya adalah posisi tidur ibu ini yang bolak-balik kepalanya jatuh ke pundak Mandra. Mandra lama-lama mulai risih karena hal ini mulai mengganggu konsentrasi nyetirnya tapi segan mau membangunkan. Sesampai di Gandul, Mandra mencoba membangunkan si ibu tersebut.

“Bu, bangun Bu!”
“Di mana ini?” tanya ibu itu saat akhirnya bangun.
“Di Gandul. Nah Ibu turunnya di mana sik? Udah tiga kali balik, mondar-mandir, masih belum juga turun,” kata Mandra mulai kesal.
“Bolak-balik? Laaah, kagak kerasa yak?”
“Kan Ibu tiduuur.”
“Tidur? Jadi sekarang ini gue lagi ngimpi ye?”
“Waduh, parah dah. Ibu kagak ngimpi. Kan udah bangun.”
“Lu gimana sik? Lu bilang tadi katanya gue lagi tidur. Sekarang katanya gue udah bangun. Kalo ngomong yang bener dong!”
“Laaah, bikin kacau aja! Emangnya Ibu mau turun di mana siiik?”
“Ah, gue turun di sini aja deh ah!” kata si Ibu sembari turun dari opelet.
“Lah, Bu! Ongkosnya Bu! Kok jalan aja?” tanya Mandra panik.
“Apa? Ongkos? Timbang numpang tidur doang, minta ongkos!”
“Ya udah, udah. Jalan deh, Bu! Saya minta doa restunya aja mudah-mudahan banyak rejeki.”
“Ape? Minta restu? Nggak tau diri lu! Duit lu minta, restu lu minta, bentar lagi lu minta petunjuk! Serakah amat sih lu jadi orang!”
“Haaah, ngimpi apa gue semalem!?” kata Mandra akhirnya.

Sabar Bang, mungkin itu malaikat lagi cosplay jadi buibuk.

Sementara di rumah, Babe Sabeni dan Mak Nyak tidak tega melihat Atun yang ngejublek aja di salon. Tidak ada satu orang pun yang datang ke salonnya. Babe yang isinya cuma sewot tentu ngomel, dia pikir di kampung yang sepi begini lebih baik jualan kue cucur daripada buka salon. Prospeknya lebih bagus. Sedangkan Mak Nyak tidak setuju, Mak Nyak merasa mereka sebagai orang tua harus mendukung semua usaha anak. Selain mendoakan harusnya juga kasih support. Mak Nyak lalu bilang pada Babe bahwa dia ingin facial saja di salon Atun lalu minta Babe nanti keramas juga di situ. Mak Nyak yang bayarin. Hitung-hitung jadi pelaris, pelanggan pertama di salon Atun.

Babe merasa senang dengan hasil akhir keramas di salon Atun, malah pakai minta tambah vitamin rambut segala. Dengan baiknya Babe kasih goceng ke Atun, sekalian buat bayar nambah vitamin katanya. Tumben. Hahaha.

Tak lama, Doel datang. Mengabarkan bahwa dia diterima kerja di Pertamina. Hanya saja besok dia harus datang lagi untuk menemui pimpinannya. Doel masih harus menunggu proses penempatan. Ini nih ntar yang bakal bikin Babe Sabeni ribut lagi. Tak lupa, Babe menyuruh Doel untuk facial dulu di salon Atun.

Di antara semua kesenangan keluarga Babe Sabeni, ada satu orang yang lagi merasa frustrasi. Yes, tak lain tak bukan. Mandra. Di danau kecil tempat dia biasa janjian dengan Munaroh, Mandra melamun. Beberapa kali malah dia teriak menyebut nama Munaroh.

Malamnya, mereka semua terlihat berkumpul di teras. Mandra iseng bertanya pendapatan Atun hari ini. Atun bilang dia cuma dapat uang dai Mak Nyak, Babe dan Doel. Belum dari orang luar. Mak Nyak dan Doel membesarkan hati Atun dengan bilang yang namanya usaha ya memang harus dimulai dari yang kecil dulu, harus dijalani dengan ulet dan tekun juga.

“Atun juga yakin suatu hari salon Atun bakalan jadi gede. Kalo udah gede, Atun mau jualan saham. Ye, Bang, ye?” tanya Atun ke Doel.
“Jualan saham?” Mandra bingung mendengar istilah baru itu. Setelah dijelaskan dengan sok tahu oleh Atun, Mandra masih juga belum mudheng. Babe memutus percakapan ini,
“Lu kalo nggak tau nggak usah nanya-nanya!” kata Babe ke Mandra.
“Emangnya Abang tau saham apaan?”
“Ye kagak, tapi kan gue kagak nanya-nanya kayak elu!”

Babe Sabeni, Mak Nyak dan Atun masuk ke rumah karena hari sudah malam. Mandra sudah mulai rebahan di bale depan, Doel yang masih duduk di teras menyusul Mandra buat baringan di bale. Berdua mereka merenungi nasib. Mandra bilang Munaroh dijodohkan dengan Cecep, Zaenab juga dijodohkan dengan Ahong.

“Kalo begitu nasib kita sama ya, Doel?” tanya Mandra.
“Iya,” jawab Doel.
“Oh, Zaenab. Eh. Oh, Munaroh. Oh, Munaroh,” Mandra kelihatan mendramatisir nih.
“Mo naruh di mane?” kata Doel menggoda Mandra.
“Auk, ah!”

Besoknya, lagi-lagi Babe sambat perihal salon Atun yang masih sepi-sepi saja. Ditambah lagi, ada dua orang anak kecil yang datang untuk mengajak Atun main layangan. Atun semakin sedih, padahal dia dandan rapi menunggu di salonnya. Beberapa waktu kemudian, Mas Karyo datang. Katanya saat naik kereta dengan Pak Bendot, dia sempat turun di stasiun Karawang untuk membeli oleh-oleh tapi malah jadinya ketinggalan kereta. Untung dia bisa dapat uang hasil nagih ke langganannya yang tak jauh dari situ. Jadinya bisa balik selamat ke rumah.

Malam hari, saat semua sedang makan, Doel pulang. Membawa kabar baik bahwa dia sudah dapat penempatan kerja. Setelah mandi dan salat, Doel memberi tahu keluarganya bahwa dia ditempatkan di Natuna. Jauh dari Jakarta.

“Jauh di mana? Bekasi? Depok? Karawang?” tanya Babe.
“Bukan, Be. Natuna,” jawab Doel.
“Natuna? Mana tuh? Tangerang ye?”
“Bukan, Be. Kepulauan Natuna. Jauh dari Jakarta. Tengah laut. Dekat Kalimantan, di perbatasan Malaysia,” Doel menjelaskan pada Babe. Doel juga bilang bahwa dia sudah siap kerja jauh dari rumah, yang penting kan kerja di bagian mesin. Sayangnya, justru Babe yang tidak siap.

“Kagak bisa! Buat apa lu cari rejeki jauh-jauh ke tengah lautan?! Apa di Jakarta udah abis rejeki? Kagak bisa! Gue nggak bakal ijinin lu pergi ke sana!” Babe emosi. Doel coba menjelaskan bahwa ini hanya penempatan sementara saja, tapi Babe tetap tidak setuju. Dan semakin Doel menjawab, Babe semakin emosi.

“Pokoknya kalo gue bilang kagak ya kagak. Buang tu surat panggilan! Buang! Kalau lu kagak mau buang, gue sobek!” kata Babe merebut surat itu dari tangan Doel dan merobeknya. Babe masuk ke kamar. Mak Nyak hanya bisa meminta Doel untuk sabar.

Si Doel Anak Sekolahan episode 21 ini diakhiri dengan adegan Doel yang batal makan lalu melamun di teras depan ditemani oleh Mandra. Kayaknya Mandra dapat saingan perkara apes nih.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.