Si Doel Anak Sekolahan Episode 42, Musim 3: Mandra Ngambek lalu Kabur – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 42, Musim 3: Mandra Ngambek lalu Kabur

Artikel

Avatar

Drama patah hati Mandra masih berlanjut di Si Doel Anak Sekolahan episode 42. Mandra masih nangis kencang di teras. Doel yang risih mendengar tangisan Mandra akhirnya mengajak Sarah pindah ngobrol di warung.

“Dia mah enak udah kayak lalet nggak ada bulunya! Bedua-dua aja! Nah gue, nyamuk kagak doyan!”

Mandra ngamuk. Pindah masuk ke rumah. Masuk ke kamar Doel. Keluar lagi duduk di meja makan. Menyalakan televisi yang pas ada adegan tokohnya bilang begini, “Nggak mau nerima cinta dia, dia mau neror gue.” Eh, Mandra makin ngamuk.

“Siapa yang cinta ama elu?!!!”

Lah, segala tv diambekin.

Mandra pindah tempat lagi. Kali ini ke belakang. Atun yang lagi memanaskan seterika sempat minta tolong Mandra untuk mengipasi bara arang, tapi Mandra nolak. Dia duduk saja di situ sambil megang kayu. Mak Nyak lalu membantu Atun memanaskan seterika, duduk di sebelahnya. Mak Nyak mencoba bicara ke Mandra.

“Ndra, kok lu bengong aje? Lu masih marah ye ama gue?” tanya Mak Nyak.

Mandra tidak menjawab. Dia hanya melirik ke arah Mak Nyak.

“Orang tuh kalau bawaannya marah-marah melulu, jauh dari rejeki! Lagian elu marah-marah begitu kagak ada juntrungannya. Disuruh narik kagak mau, disuruh jaga warung ada yang beli, lu antepin aje. Daripada elu cemberut aje, mendingan juga lu narik. Dapet duit. Emangnya kalo lu bengong aje ada yang ngasih duit? Kan kagak. Udeh, kalo kagak mau narik lu makan sono gih deh! Ntar lu masuk angin lagi, dari pagi lu belum makan kan? Sono gih! Sono makan! Nasi sama lauknya udah disiapin noh, disuruh makan aja susah amat sih elu, Ndra! Tinggal ambil piring, sendok nasi. Apa perlu gue suapin?”

Mandra masih diam. Cuma lirik-lirik aja. Mak Nyak mulai nggak sabar.

“MAKAN SONO!” bentak Mak Nyak. Mandra baru pergi berjingkat.

Mandra masuk ke rumah, bawa piring ke meja makan. Tapi di situ sedang ada Atun yang menggelar seterikaan. Ribut lagi.

“Nih, gue mau makan! Lu pindah!” kata Mandra sambil menyingkirkan pakaian-pakaian Atun. Atun nggak mau kalah. Mandra semakin ngambek. Dia nggak jadi makan. Sambil tetap bawa-bawa kayu, dia pindah lagi ke depan.

Di warung Mak Nyak, Sarah memberi tahu Doel bahwa Zaenab sakit. Sarah takutnya sakit Zaenab disebabkan kejadian malam itu. Saraj juga merasa tidak enak karena selama di rumah Zaenab tadi, dia dicuekin sama Zaenab. Doel yang tidak ingin berprasangka buruk cuma bilang,

Baca Juga:  Mawang Bisa Jadi Musisi Eksperimental Andalan Baru di Indonesia

“Kenapa semua harus kamu hubung-hubungin sama kita sih? Mungkin karena Zaenab sakit, jadinya acuh ke kamu.” (Harusnya nggak acuh, Bang Doel.)

Sarah lalu pamit. Sempat drama juga karena Mandra ternyata nongkrong di kap depan mobilnya Sarah. Hahaha.

Setelah Sarah pergi, Mandra yang sudah pindah lagi ngambek di teras, kembali ngomel. Ditanya oleh Doel, apa sudah salat, kenapa nggak mandi, apa nggak jadi makan, Mandra semakin emosi. Hahaha. Lagian pada demen amat bawel yak.

Doel ternyata bersiap-siap mau ke rumah Zaenab. Sebelum berangkat dia sempat ngingetin Mandra lagi buat mandi dan salat karena hari udah semakin sore.

“Kenapa sih lu? Dari tadi ngeledekin gue aja! Udah tahu orang lagi kesel!” Mandra ngamuk.
“Loh, lu kok jadi marah? Gue kan cuma ngingetin doang.”
“Ya, udah lu nggak usah ngurusin gue, emang gue adek lu? Noh urusin penyakitnya si Zaenab! Bengeknya kumat! Mentang-mentang banyak yang demenin, belagu!”
“Belagu apaan?”
“Lu sih enak punya pacar rumahnya deket-deket. Nah kalo gue? Pacar aja belum pasti, udah kudu nyusul ke Jawa!”
“Lu mau nyusulin si Nunung?”
“Nyusulin, enak amat lu ngomong. Emang gue tahu rumah tangganya, kampungnya siapa, eh kampungnya, rumahnya, di mana! Lagian emang gue punya ongkos?”
“Ya, udah. Tuh kayu buat apaan?” (Haelah, nanya melulu sih!)
“Kayu ditanyain! Gue mau apain kek, gue mau goreng kek! Udah sono, sono! Pegi!” (Kaaan, tambah ngamuk kan.)

Doel pergi, gantian Atun yang bikin kesel Mandra. Atun udah dandan cakep karena janjian mau nonton film kungfu sama Mas Karyo. Mandra ngomel lalu menyalahkan Atun sebagai penyebab patah hatinya. Mandra mengira Atun dan Mas Karyo sekongkol memulangkan Nunung ke Jawa supaya tidak bisa berhubungan dengan Mandra lagi.

Nah, Atun malah bingung. Dia tidak tahu kalau Nunung pulang ke Jawa. Mandra bilang Atun cuma pura-pura tidak tahu. Sudah ditengahi oleh Mak Nyak pun, Mandra masih tidak terima.

“Oh, jadi Mpok belain Atun?”
“Terang aja belain Atun, orang Atun nggak salah,” kata Atun.
“Ya, ini namanya realita. Kalo gitu saya pulang aja dah ke rumah Babe.”
“Mau pulang ke rumah Babe?” tanya Mak Nyak.
“Iyak, daripada di sini saya nyusahin semua orang, nggak perlu saya di sini lagi. Mpok juga udah kagak sayang sama saya. Mendingan juga saya prinsip!”

Mandra masuk ke kamar dan membereskan baju-bajunya. Masih memakai kaus dan celana pendek, membawa buntalan berisi baju yang dikaitkan ke kayunya, Mandra berangkat ke rumah Engkong Ali. Mak Nyak sudah tidak bisa mencegah. Atau tepatnya, Mandra nggak mau dicegah.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 6, Musim 1: Golden Moment

Sementara itu Doel sudah sampai di rumah Zaenab, tapi hanya ada Encang Rohim di rumah. Zaenab sedang periksa ke Dokter diantar oleh Ahong dan Nyak Ipah. Saat mereka pulang, Doel lalu bicara pada Zaenab bahwa tujuan dia datang adalah untuk menjelaskan kejadian malam itu.

“Udahlah, nggak dijelasin Bang. Semuanya udah jelas,” kata Zaenab.
“Semuanya salah Abang, Nab. Sarah nggak salah.”
“Iya, Sarah emang nggak salah. Abang juga nggak salah. Saya udah cukup senang jadi saudara Abang. Sekarang saya sedang belajar mencintai orang lain.”
“Maksudmu Ahong?”
“Nggak tahu,” Zaenab menggeleng. “Pokoknya orang lain, bukan Abang.”

Di tempat lain, ada Sarah yang menemui Roy. Roy beralasan ingin meminta maaf atas semua yang terjadi kapan hari. Dia juga bilang akan meminta maaf ke Doel. Roy ingin dia dan Sarah masih bisa menjadi teman baik. Sarah tentu tidak sejahat itu menolak tawaran Roy. Sebelum pamit, dia iya-iya saja. Tapi ternyata setelah Sarah pulang, Roy memanggil dua orang suruhannya dan menugaskan mereka untuk mencari Doel. Waduh!

Si Doel Anak Sekolahan episode 42 diakhiri dengan Mak Nyak yang khawatir akan Mandra. Mak Nyak ingat sejak pagi Mandra belum makan sama sekali. Atun yang uring-uringan karena Mas Karyo belum pulang-pulang juga merasa sepi karena nggak ada Mandra.

“Yah, gini deh Tun. Ditinggal sama orang yang udah lama kumpul sama kita. Kalo dia ada, kita kagak peduli. Kalo dianya pergi baru deh ngerasa kehilangan.”

Kekhawatiran Mak Nyak terjawab, Mandra mendadak balik. Tadi di rumah Engkong Ali dia sudah sok melas pakai alasan nggak dikasih makan sama Mak Nyak di rumah. Eh, ternyata pas tidur di ruang depan, Mandra malah disuruh keluar sama Engkong karena suara ngoroknya ganggu Nyak Rodiyah. Hadeeeh.

“Mpok, saya balik,” kata Mandra.
“Iye, gue udah tungguin. Lu udah makan belum? Makan gih!”

Ah, Mak Nyak memang ibu peri.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.