Si Doel Anak Sekolahan Episode 40, Musim 3: Obrolan Sarah dan Doel Bikin Cengar-cengir – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 40, Musim 3: Obrolan Sarah dan Doel Bikin Cengar-cengir

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 40 diawali dengan Nunung yang mampir ke rumah Zaenab setelah melamar kerja. Tadinya Nunung memang janjian dengan Zaenab akan berangkat melamar kerja bareng lagi, tapi karena Zaenab tidak juga datang, Nunung berangkat sendirian.

Pulangnya dia mampir karena tadi merasa tidak melihat Zaenab di tempat lowongan kerja. Saat mereka sedang mengobrol, Munaroh datang. Munaroh langsung sewot melihat ada Nunung di situ. Pada Zaenab dia bilang ingin bicara berdua saja.

“Nab, gue ada perlu ama lu,” kata Munaroh.
“Soal ape?”
“Gue pengen ngomong empat mata aje ama lu.”

Zaenab merasa tidak enak dengan Nunung, tapi akhirnya dia mengajak Munaroh masuk ke rumah dan meninggalkan Nunung sebentar di teras.

“Lu gimana sih? Kan nggak enak sama Mbak Nunung!” kata Zaenab sambil menarik tangan Munaroh masuk ke rumah.
“Ah cuek aja deh, gue penting nih mau ngomong!”
“Penting apaan?”

Lalu berceritalah Munaroh tentang keputusannya untuk berpisah dengan Cecep, suaminya. Zaenab bilang apakah Munaroh sudah benar-benar memikirkan hal ini, juga akibatnya nanti. Sepertinya tekad Munaroh sudah bulat. Munaroh merasa secara tidak langsung sudah menyakiti hati istri pertama Cecep. Selain itu dia memang tidak cinta dengan Cecep. Selama ini dia kan hanya mengikuti kemauan Babenya.

Mereka tidak sadar kalau Nunung mendengar semua omongan mereka dari luar. Sampai saat Munaroh menanyakan hubungan Zaenab dengan Doel.

“Lu sendiri bagaimana, Nab? Hubungan lu sama Bang Doel nyambung lagi apa kagak?”

Zaenab hanya menggeleng.

“Lu gimana sih Nab? Gue denger Bang Doel sama Sarah belum baekan. Jadi lu masih punya kesempatan masuk lagi Nab!”
“Aaah, udah ah, Roh! Nggak usah ngomongin Bang Doel lagi! Lagian gue juga udah ngambil keputusan kalo gue nggak mau ngarepin Bang Doel.”
“Ape? Kagak ngarepin Bang Doel lagi?”

Zaenab mengangguk dan memutuskan pembicaraan sampai di situ. Dia bilang mau menyiapkan makanan dulu untuk babenya dan meminta Munaroh menemani Nunung di depan.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 10, Musim 1: Mus… Euceu Masuk Rumah Sakit

Nunung yang kepo dengan permasalahan Munaroh memberanikan diri untuk bertanya tentang hubungan masa lalu Munaroh dan Mandra.

“Mbak, Mbak Munaroh itu masih cinta sama Mas Mandra ya?” tanya Nunung.
“Ya, sebetulnya sih masih. Tapi saya nggak mau mengganggu kebahagiaan orang lain.”
“Maksud Mbak?”
“Mbak Nunung pacaran sama Bang Mandra kan?”
“Ah, nggak. Saya sama Mas Mandra cuma bertema aja kok.”

Munaroh kelihatan sedikit lega. Hmmm, ada celah nih buat kambek.

Zaenab sudah siap berangkat mengantarkan makanan untuk babenya. Dia juga bilang bahwa mulai besok mungkin bakal balik kursus lagi.

“Lu gimana sih Nab? Jadi orang plin-plan amat! Ntar kursus, ntar ngelamar kerja. Ntar lu bilang demen ama Bang Doel, ntar lagi lu bilang putus!” kata Munaroh.
“Lho? Mbak Zaenab itu dulu pacaran sama Mas Doel toh?” tanya Nunung kaget.
“Iye. Sebelum si Sarah nyerobot Bang Doel kan udah dijodohin sama Zaenab! Elu sih, Nab! Bukannya usaha kayak gimana kek biar bisa balik lagi sama Bang Doel, lu malah nyerah!” Munaroh sewot.
“Udah deh Roh, jangan diomongin! Bang Doel yang dulu sama yang sekarang kan udah beda. Daripada nggak ada kepastiannya, mendingan belajar mencintai orang lain,” kata Zaenab.
“Ape? Belajar mencintai orang lain? Koh Ahong ye? Lu udah gila apa, Nab?”

Sementara itu, di rumah Doel….

“Doel, jalan-jalan yuk!” ajak Sarah.
“Jalan-jalan ke mana?”
“Ke mana ya? Ke mana aja deh! Pokoknya lagi pengen jalan nih!” (Sarah memang cerminan khas perempuan yang selalu nggak punya jawaban pasti kalau ditanya tujuan yah, hahaha.)

“Siang-siang gini mau jalan ke mana?”
“Ke… apa ke itu yok, tempat aku nabrak opelet kamu dulu.”
“Ngapain?”
“Ya, udah deh, kita ke mana aja pokoknya jalan!” kata Sarah akhirnya… masih tanpa tujuan.

Mereka lalu pamitan ke Mak Nyak yang sedang mencuci piring di sumur. Ada Mandra di situ, setelah mereka pergi Mandra melancarkan aksinya minta ke Mak Nyak untuk melamarkan Nunung.

Baca Juga:  Positif Kena Covid-19 sebagai Ujian Hidup Dadakan

“Eh, Mpok. Lamarin saya!”
“Lamarin siape?”
“Ya, kalo Mpok nggak mau ngomong, Babe aja dah suruh.”
“Ngomong aja sendiri! Gue melulu yang disuruh!”
“Timbang disuruh begitu susah banget! Nasib gue butek banget dah ah! Setiap yang pacaran sama gue pasti prinsip! Dulu ama si Munaroh, ama si Ambar, eh ama si Nunung. Semuanya nggak ada relepansinya! Pada kacau dah! Realita dah kalo begitu! Realita!” Mandra ngomel sambil masuk ke rumah. Niatnya sih membangunkan Engkong Ali, mau ngomong soal minta dinikahin.

“Be? Be? Ayah?” Mandra mulai mbribik ke Engkong.
“Lu mau ngomong apa sama gue?” tanya Engkong.
“Ini, Be. Maksudnya saya pengen dilamarin ama si Nunung.”
“Nunung adeknya si Karyo?”
“Iyak, saya pengen nikah ama dia.”

Mak Nyak dan Engkong berusaha meyakinkan Mandra untuk mencari perempuan lain saja, tapi Mandra ngeyel. Malah dia bilang kalau perlu pernikahan Atun dan Mas Karyo saja yang dibatalkan. Engkong Ali jadi emosi mendengarnya.

“Eh, Mandra! Otak lu ketinggalan di mana sik? Hah? Kalo gue lamarin lu ama si Nunung, muka gue taruh di mana! Lagian kalo misalnya si Karyo kagak jadi tunangan ama si Atun kan gue malu! Lu sediain gue opelet, gue mau pulang!” kata Engkong tegas. Omongan Engkong adalah titah, tentunya sudah tidak bisa dibantah. Kasihan deh Bang Mandra. Sabar ya, Bang.

Nunung pulang tak lama setelah itu, sebelum masuk ke rumah, dia sempat cerita banyak ke Atun tentang semua yang didengarnya di rumah Zaenab tadi. Tentang hubungan Munaroh dan Mandra, tentang Zaenab dan Doel, juga keputusan Zaenab untuk belajar mencintai orang lain.

Di tempat lain, ada Doel dan Sarah yang lagi nongkrong sambil minum es. Sarah menanyakan sesuatu yang sepertinya adalah sebuah kode. Hahaha.

“Doel, kalau aja waktu aku yang nabrak opelet kamu bukan aku, apa jalan hidup kita bakal tetap kayak gini ya? Atau mungkin nggak ya ada kejadian lain yang bisa bikin kita kenal?”
“Ya, mungkin aja.”
“Apa ini juga dinamakan jodoh? Atau cuma kebetulan ya?”
“Kalau menurutmu apa?”
“Kalau menurutku sih…. Eh kok jadi menurutku sih! Menurut kamu dong! Aku yang nanya juga!”
“Ya, kalau menurutku sih kecelakaan lalu lintas.” (Heee?)
“Kok kamu gitu sih?”
“Lho iya dong. Mobilmu menabrak opeletku kan kecelakaan lalu lintas.”
“Aaah, kamu jahat! Ayo dong menurut kamu apa? Emang jodoh kan?”
“Iya.”
“Iya?”
“Iya. Menurut kamu iya kan?”

Baca Juga:  Orang Kaya Versi Nadin Amizah yang Terlalu Utopis

Sarah lalu cerita kalau dia sebenarnya merasa takut, dia merasa gagal. Kuliah masternya tidak selesai dan masih banyak hal lagi yang membuatnya takut.

“Termasuk kalau mikirin masa depan kita?” tanya Doel.
“Masa depan kita?”
“Takut nggak bisa nyalain api dapur? Atau takut nggak tahu apa yang namanya blau?” Ini sih si Doel nyindir ya karena tadi di rumah Sarah nggak bisa menyalakan api tungku Mak Nyak. Hahaha.

Sarah dan Doel pulang dari jalan-jalan menjadi bagian akhir dari Si Doel Anak Sekolahan episode 40. Dengan lugunya, Atun bilang kalau Nunung tadi mendengar keputusan Zaenab ingin belajar mencintai orang lain yang kemungkinan adalah Ahong.

Sarah dan Doel langsung terdiam. Sarah merasa kemungkinan hal ini disebabkan karena kejadian semalam saat Zaenab melihat Sarah sedang memeriksa luka di bibir Doel. Sarah bilang dia jadi merasa bersalah. Doel mengiyakan.

Duh, ruwet lagi deh.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.