Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 3: Hubungan Sarah dan Doel Masih Kacau – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 3: Hubungan Sarah dan Doel Masih Kacau

Artikel

Avatar

Buat yang masih ingat, di akhir episode lalu ada Nyak Rodiyah yang datang ke rumah Mak Nyak sendirian tanpa Engkong Ali. Nah, di Si Doel Anak Sekolahan episode 14 ini kita bakal lihat ternyata Engkong Ali nyusulin Nyak Rodiyah dengan sepeda tuanya. Sampai di rumah Mak Nyak, Engkong melihat Nyak Rodiyah yang lagi ngobrol sama Pak Salim. Engkong emosi, dia marah-marah.

“Eh, Rodiyah! Berani-beraninya lu kabur ke rumah anak gue!” kata Engkong.
“Cuek aja,” jawab Nyak Rodiyah.
“Apaan?”
“Cuek. Abang nggak tau cuek?”
“Muka lu tuh kayak ikan cue!”

Pak Salim pulang karena kena semprot juga oleh Engkong, Mak Nyak memilih masuk ke rumah, eh Nyak Rodiyah ikutan masuk.

Sementara di rumah Zaenab, Babe Rohim dan nyaknya heran karena Zaenab belum keluar juga dari kamarnya. Nyak Ipah masuk ke kamar dan menemukan foto Doel di tempat tidur Zaenab. Nyak Ipah marah besar, dia bilang pokoknya tidak mau punya menantu yang seperti Doel. Dia maunya punya menantu yang kaya supaya hidup Zaenab juga bakalan enak nantinya. Zaenab cuma bisa menangis.

“Dasar anak nggak tahu diuntung! Mau dijodohin ama yang kaya malah cari yang pengangguran! Kapan, Nab, lu bisa nyenengin orang tua?” begitu kata Nyak Ipah.

Agak siangan, Sarah datang ke rumah Zaenab. Dia sempat mampir ke tempat kursus Zaenab tapi katanya Zaenab tidak masuk kursus hari ini jadi Sarah langsung datang ke rumahnya. Sarah meminta maaf atas semua yang terjadi kemarin. Zaenab juga akhirnya bisa memaafkan Sarah. Dari sini kelihatan ya Sarah orangnya memang tidak bisa kalau menghadapi permasalahan yang menggantung nggak kelar, dia maunya semua clear.

Di rumah Doel, keributan antara Engkong Ali dan Nyak Rodiyah masih berlanjut. Nyak Rodiyah ngotot minta cerai karena nggak betah diomelin melulu sama Engkong. Engkong malah beralibi kalau dia ngomel itu karena iseng, nggak ada kerjaan lain. Kalau diem-dieman aja malah kayak kuburan katanya, sepi. Lah, prinsip dari mana ini, ‘Kong?

Nyak Rodiyah akhirnya bisa luluh juga setelah Engkong Ali minta maaf dan berjanji nggak bakal ngomel lagi. Tapi bukan luluh begitu saja, Nyak Rodiyah minta dibeliin gelang sama kalung emas tiga puluh gram! Dia malu nggak punya perhiasan, katanya. Engkong yang memang lemah sama bujuk rayu Nyak Rodiyah ya nurut saja. Dengan gampangnya Engkong ngeluarin duit banyak banget dari dalam pecinya buat Nyak Rodiyah beli perhiasan. Mandra sempat melihat adegan ini, dia ikut-ikutan minta duit ke Engkong tapi dicuekin. Mandra tambah panas saat mendengar Nyak Rodiyah minta ditemenin oleh Engkong ke pasar buat beli perhiasan sekalian beli baju. Mandra ngambek manyun di dalam kamar Doel.

Mandra melampiaskan rasa kesalnya ke Mak Nyak saat Engkong Ali dan Nyak Rodiyah sudah pulang.

“Kemaren si Doel dibeliin motor, eh sekarang Nyak Rodiyah yang mau dibeliin gelang sama kalung. Mau diajak makan ke restoran lagi!” kata Mandra.
“Ya, emang belum rejeki lu kali, ‘Ndra,” balas Mak Nyak.
“Belum rejeki gimana? Kan saya anaknya sendiri. Nah itu kan orang laen!”
“Orang laen gimana? Nyak Rodiyah kan bininya Babe.”
“Iya, tapi kalo ama saya kan orang laen!” Mandra nggak mau kalah. Mak Nyak yang malas mendengar omelan Mandra langsung masuk ke dalam rumah.

Zaenab yang masih rebahan aja di kasur dipaksa bangun oleh Nyak Ipah karena Ahong mau datang. Ahong berniat mau bawa Zaenab berobat ke dokter, Nyak Ipah nggak mau kalah, dia mau ikutan periksa juga. Zaenab sebenarnya ogah pergi sama Ahong, tapi Nyak Ipah terus-terusan maksa. Zaenab nggak punya pilihan lain. Mau nggak mau ya kudu mau

Malamnya Doel yang lagi ngelamun di teras digangguin oleh Mandra yang sibuk pinjam ini-itu buat malam mingguan. Mandra punya niatan mau cari cewek jadi dia pikir harus dandan maksimal malam ini. Kaus, kemeja, dan celana jins punya Doel. Kacamata boleh nemu di laci, entah punya siapa. Topi pinjam punya Atun. Mandra sebenarnya mau pinjam motor, tapi nggak dikasih oleh Doel.

Mak Nyak sempat menanyakan tentang Sarah ke Doel, tumben Sarah nggak datang sama sekali. Tapi Doel bilang dia tidak tahu.

Sarah ternyata sedang ada tamu di rumah: Roy. Roy bilang dia ada perlu dengan papanya Sarah untuk bisa membantu melancarkan bisnisnya dengan perusahaan milik Om Wisnu. Sarah menanggapi dengan malas dan ujung-ujungnya bilang kalau dia lagi nggak enak badan supaya Roy bisa buruan pulang.

Setelah Roy pulang, di akhir Si Doel Anak Sekolahan episode 14 ini Sarah sempat bersiap-siap akan pergi. Dia sudah membawa tasnya. Tapi malah berhenti di depan televisi. Kenapa ya Sarah nggak jadi pergi? Apa dia masih merasa nggak enak sama Doel?

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.