Si Doel Anak Sekolahan Episode 32, Musim 3: Mandra Ditikung Lagi

Artikel

Avatar

Masih ada yang ingat adegan terakhir kemarin? Iya, Sarah yang lagi ngelamun di teras rumah Mak Nyak. Di Si Doel Anak Sekolahan episode 32 Sarah akhirnya cerita ke Mak Nyak kalau dia datang khusus untuk menemui dan minta maaf ke Mak Nyak. Tentu saja semuanya tentang pekerjaan Doel kemarin.

Sarah minta maaf karena Doel sepertinya tersinggung dengan bantuan darinya. Sarah minta maaf kalau akhirnya Doel harus mengundurkan diri dari kantor Om Wisnu karena suasana kerjanya jadi tidak nyaman.

Mak Nyak bilang, harusnya dia dan Doel lah yang minta maaf, bukan Sarah. Doel yang seperti tidak menghargai bantuan Sarah memang sepantasnya minta maaf. Saat Sarah pamit, Mak Nyak bilang kalau nanti Doel akan disuruh Mak Nyak mampir ke rumah Sarah, tapi Sarah bilang itu tidak perlu.

“Ntar kalau si Doel pulang, Ibu suruh ke rumahnya Non Sarah deh,” kata Mak Nyak.
“Ah, nggak usah deh Bu. Dia kan capek.”
“Dia kan musti nemuin Non Sarah biar minta maaf.”
“Minta maaf apa, Bu? Orang dia nggak punya salah apa-apa kok.”
“Tuh kan, Non Sarah sih kebangetan sabar!”

Tak lama setelah Sarah pulang, opelet Mandra masuk ke halaman. Mandra yang sambat lapar langsung masuk ke rumah. Pak Bendot cuma bisa melamun di opelet. Mak Nyak heran karena biasanya Mandra kan makan siang di warung. Pak Bendot lalu cerita ke Mak Nyak kalau tadi ada orang yang naik opelet tapi tidak boleh dimintain ongkos oleh Mandra, namanya Munaroh. Lalu karena Mandra ngobrol sama Munaroh, penumpang lainnya pada turun. Sampai ke adegan Mandra nangis diceritain juga oleh Pak Bendot ke Mak Nyak. Hayooo lhoo, Mandra!

Mandra melihat ada sayur lodeh di meja makan. Itu sayur kiriman dari Nunung buat Mak Nyak. Mak Nyak yang gemas sama tingkahnya Mandra melarang Mandra menghabiskan sayur lodeh sendirian, sekalian marah-marahin Mandra karena dia ketemuan lagi sama Munaroh. Mandra mengelak, bilang kalau dia tidak janjian dengan Munaroh. Munaroh aja yang tiba-tiba nongol nungguin di jalan.

“Eh, Ndra! Gue kan cuma ngebilangin, kalo si Munaroh itu udah punya laki. Kalo ntar lu kepergok sama lakinya si Munaroh bisa-bisa lu dibacok, tau kagak lu?” kata Mak Nyak gaspol.
“Lagian siapa yang demen sama dia sih, ah!”
“Halaaah, jangan boong deh lu! Kalo lu kagak demen sama si Munaroh kenapa lu ketemu sama dia terus nangis-nangis?”
“Laaah, sapa yang nangis?”
“Kata Pak Bendot, abis ketemu Munaroh lu trus nangis.”
“Pak Bendot tuh yang kebangetan lemes! Orang lagi kelilipan!”
“Kelilipan apaan?”
“Udah ngapa, Mpok! Mpok kudu percaya ama saya! Saya udah nggak bakal demen lagi sama dia, kan Mpok tau saya lagi naksir ama si Nunung.”

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 2, Musim 1: Walau Preman, tapi Hormat pada Perempuan!

Saat mereka bicara, ada suara Nunung berteriak dari arah warung. Nunung mau beli kerupuk. Saat itu jugalah engkong sultan kita datang. Engkong bengong lihat ada cewek cakep lagi beli kerupuk. Langsung saja lenjehnya muncul, pakai acara kenalan sambil bolak-balik salaman! Hilih, hilih! Inget umur, Kong!

Mandra mengintip dari jendela rumah dan gedeg jadinya, dia lapor ke Mak Nyak. Mak Nyak langsung mendatangi Engkong ke warung. Engkong bilang kalau dia lapar dan minta digorengin telur. Pas masuk rumah, tanpa basa-basi lagi Engkong langsung ambil nasi dan menghabiskan sisa sayur lodeh di meja makan. Mandra semakin gedeg jadinya.

Apalagi tak lama kemudian, Mandra mendengar Engkong ngobrol dengan Nunung dan punya rencana mengajak Nunung jalan-jalan naik bus tingkat. Bahkan Engkong tak sungkan-sungkan nongkrongin Nunung yang lagi melipat baju di belakang rumah. Mas Karyo yang baru datang mendengar hal ini dari Mandra. Dengan triknya, Mas Karyo menyindir-nyindir Engkong. Intinya kalau Engkong mau dekat sama Nunung ya berarti kudu rela Mas Karyo dekat sama Atun. Hahaha. Aluuusss, Mas!

Engkong keki lalu pamit pulang mau mandi. “Ah, lu bisa aja nge-kick gue!” katanya ke Mas Karyo.

Sementara Mas Karyo nyepik Atun dengan cara ngajak nonton, Engkong Ali ternyata punya cara nyepik yang beda. Dia memilih mendekati Pak Bendot dulu, dengan alasan mau ngajak Pak Bendot jalan-jalan, asalkan Nunung juga diajak! Mandra yang dari tadi cuma bolak-balik kayak setrikaan di rumah, mendengar obrolan antara Engkong dan Pak Bendot ini. Dia ngotot mau ikutan juga nanti malam. Apa pun yang terjadi pokoknya ngegas aja dulu, gitu.

Di belakang, Doel yang lagi ngebelahin kayu kayaknya nggak tahu deh romansa tikung-menikung apa yang terjadi di dalam rumah. Doel lalu diajak ngomong oleh Mak Nyak tentang Sarah. Mak Nyak bilang dia harus ke rumah Sarah untuk minta maaf.

“Minta maaf?” tanya Doel.
“Nah, iye dong. Non Sarah kan udah banyak bantuin elu nyariin kerjaan di kantoran. Eh timbang udah dapet, elunya malah keluar. Itu kan namanya lu nyakitin die, kagak ngehargain jerih payahnye. Ntar malem lu ke rumahnye ye? Biar kate lu ngerasa kagak punye salah, kan nggak ada ruginye Doel lu minta maaf. Lagian Non Sarah kan udeh banyak ngebantu kite, Doel.”
“Iya, Doel tahu Nyak.”

Mak Nyak masuk ke kamar untuk salat. Ternyata ada Mandra nangkring di tempat tidurnya. Mandra nangis. Dia kesal karena merasa Engkong Ali nggak pernah paham perasaannya. Dulu mau ngelamar Munaroh batal karena Engkong yang ngebet ngelamar Nyak Rodiyah, eh sekarang Mandra naksir Nunung, Engkong mau ikutan juga. Mandra minta tolong ke Mak Nyak untuk bilang ke Atun dan Mas Karyo supaya Mandra diajakin nonton nanti malam. Mandra juga minta duit buat pegangan nanti. Karena kasihan (juga sumpek) akhirnya Mak Nyak mengiyakan apa kata Mandra.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 8, Musim 3: Kongkalikong Mas Karyo Bikin Mandra Menyesal

Mandra hepi bukan main. Dia ke belakang, memanggil-manggil Nunung.

“Nyunyuuun… Nyuuun? Nyuunyuun?”

Karena tak ada jawaban, Mandra mandi setelah pamitan sama Doel mau pinjam baju buat jalan nanti malam.

Mandra masih di kamar mandi saat Engkong ikutan mau mandi juga.

“Cepetan, Sayaaang. Kan gue mau mandi, ntar telat nih!” Engkong teriak-teriak.
“Tenang dong, Ayah. Kok Ayah selalu murka padaku?” jawab Mandra dari kamar mandi. (Silakan ngakak, mylov.)
“Yah, omongan lu. Emang lu mandi mau ke mana?”
“Lah, mau ke mana kek, urusan anak muda mau tahu aja ah!”
“Awas lu ikut gue ya!”
“Lah, siapa yang mau ikut Aki-aki sik?”

Selepas magrib, Engkong kelihatan sudah siap. Atun juga sudah dandan cakep. Mereka berdua plus Mak Nyak sudah menunggu di teras. Kemudian Mas Karyo, Pak Bendot, dan Nunung datang. Mas Karyo meminta izin untuk mengajak Atun nonton. Mak Nyak mengizinkan asalkan Mandra juga boleh ikutan. Mas Karyo kaget. Apalagi saat tahu, Engkong dan Pak Bendot juga ikut. Bubar deh rencananya.

“Lho, iki piye iki? Iki pitikih?” Mas Karyo bingung.
“Boleh kan Mas Karyo?” tanya Mak Nyak. Skak mat! Mas Karyo nggak akan bisa menolak.
“Nggak papa, iya boleh.” Mas Karyo mengalah.

Akhirnya ramai-ramai mereka berangkat naik opelet. Masih rusuh juga karena Nunung disuruh duduk belakang oleh Mas Karyo, yang duduk di depan malah Pak Bendot.

“Yah, mancing gurame dapetnya cebong!” kata Mandra.
“Aku cebong ya?” tanya Pak Bendot lugu. Hahaha.

Si Doel Anak Sekolahan episode 32 ditutup dengan adegan pamitnya Doel ke Mak Nyak. Dia mau ke rumah Sarah. Mak Nyak senang sekali mendengarnya. Mak Nyak juga titip salam buat orang tua Sarah.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.