Si Doel Anak Sekolahan Episode 2, Musim 2: Doel Pengangguran, Babe Puyeng

Artikel

Avatar

Si Doel Anak Sekolahan episode 2 musim 2 dibuka dengan Atun yang asyik ngadu layangan dengan beberapa teman-temannya di lapangan dekat rumah. Satu hal yang akan berbuntut panjang. Di rumah, Doel sedang membaca surat dari Sarah yang dititipkan pada Hans. Sarah bilang bahwa dia sedang menemani mama dan papanya ke Belanda, Sarah juga berpikir mungkin akan mengambil studi masternya di sana. Surat Sarah tak terlalu panjang, dia hanya menitipkan salam untuk semua keluarga Doel.

“Mau dibalas nggak, Doel?” tanya Hans.
“Dia nggak minta dibalas.”
“Yaelah, elu kayak anak kecil aja. Masa harus ditulis ‘harap dibalas’ di situ?”

Seorang tetangga datang untuk membeli gula, karena Mak Nyak sibuk di dapur dan Atun sedang main layangan, otomatis Doel yang melayani. Ini menjadi bahan bercandaan buat Bang Mandra.

“Tukang insinyur malah jaga warung! Maluuu…,” katanya.

Babe yang melihat hal ini juga jadi sebel. Babe marah karena Doel jaga warung. Kemarahan yang dilampiaskan ke semua orang rumah. Terutama Atun. Babe tidak suka Atun hanya asyik bermain layangan setiap hari.

“Bisa banget bikin gue naik darah terus! Sekali-kali kek gue naik haji!” omel Babe.

Doel, yang mulai sadar realita setelah lulus kuliah akhirnya memutuskan untuk rajin melamar kerja. Berbekal iklan lowongan kerja di koran, Doel membuat banyak surat lamaran kerja. Yang akhirnya menarik perhatian Babe.

“Doel, elu kan udah lulus. Kok masih belajar aje?” tanya Babe.
“Bukan belajar, Be. Ini lagi bikin surat lamaran kerja.”
“Serakah amat sih elu, nulis lamaran kerja banyak-banyak. Ntar kalau diterima elu yang susah sendiri.”
“Bukan serakah, Be. Bikin begini banyak juga belum tentu ada yang keterima.”
“Ape? Belum tentu diterime? Kan elu tukang insinyur!”
“Ah, Babe kayak nggak tau aja. Zaman sekarang kan nyari kerjaan nggak gampang.”
“Nah, elu bilang dong kalau elu itu tukang insinyur! Biasenye tukang insinyur itu bisa kerjain segale macem kerjaan. Kalo kagak bisa, pulangin duit gue!”

Di tempat lain, Mandra sedang roman-romanan ngapel ke rumah Munaroh. Walau digigit nyamuk, Mandra tetap hepi. Ada hal yang juga menarik di sini. Sebelum pamit pulang, Mandra sempat menyelipkan sesuatu ke bawah telapak meja teras rumah Munaroh. Saat dibuka oleh Munaroh, ternyata itu adalah uang. Daim, Babenya Munaroh sempat bilang, “Hehe, tau juga si Mandra cara ngelancong orang dulu.”

Baca Juga:  Tentang Sunat dan Melahirkan: Mana yang Lebih Sakit?

“Emang orang dulu begitu, Be?” tanya Munaroh.
“Iye, dulu Babe juga begitu ama jenat nyak lu.”

Saya sendiri baru tahu mengenai adat kebiasaan ini. Kalau sekarang mungkin bisa juga diaplikasikan. Jadi kalau cowok ngapel ke rumah ceweknya, sebelum pulang kasih screenshot bukti transfer dulu kali ya. Ehe.

Besoknya, Babe Sabeni kembali dibuat naik darah oleh Atun yang belum juga menyiapkan kopi dan air minum buat Babe dan Doel. Lagi-lagi Babe ngomel.

Mandra yang mulai melek realita juga bahwa sekolah itu penting akhirnya sambat ke Doel saat mereka di opelet.

“Gue ngelihat elu jadi insinyur, jadi pengen sekolah, Doel.”
“Mangkanya gue bilang Kejar Paket A, biar Abang bisa baca ama nulis!”
“Nanti kalo gue bisa baca ama nulis, bisa kerja di kantoran?”

Wohohooo, tak semudah itu, Bang. Tak semudah ituuu.

Babe Sabeni yang mulai resah gelisah karena Doel belum dapat kerja setelah sepuluh hari wisuda, mulai mengingat-ingat. Kira-kira apa yang belum beliau lakukan untuk membantu langkah anaknya. Puasa sudah rutin, salat sudah, jual tanah udah sampai habis. Lalu Mak Nyak mengingatkan bahwa Babe pernah bikin kaul alias nazar kalau misalnya Doel bisa jadi tukang insinyur, Babe akan ziarah ke tanah leluhurnya.

Dengan semangat penuh, Babe mengajak semua orang untuk ikut ke acara ziarah itu. Mereka berangkat dengan kondisi siap tempur. Alias bawa bekal makanan, tikar, sampai berdandan resmi. Di Si Doel Anak Sekolahan episode 2 ini kalian akan tahu bahwa kampung Babe adalah korban pembangunan. Karena ketika Babe menunjukkan kampungnya, lokasinya saat itu sudah menjadi Stadion Gelora Bung Karno.

Babe memang mengaku dilahirkan di Senayan. Tanah itu sudah lama sekali dijual. Tapi Babe ngotot cuma ingin ziarah sebentar aja di situ sambil memperkenalkan tanah leluhurnya pada Mak Nyak, Doel, dan Atun.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 14, Musim 2: Doel Dapat Kabar tentang Sarah, Mandra Patah Hati Lagi

Yang paling legendaris adalah momen saat mereka diusir dan disuruh keluar dari arena lapangan bola itu.

“Anda nggak boleh di sini,” kata salah satu orang dari tim sepak bola yang memang sedang berlatih di situ.
“EMANG NGAPA SIH GAK BOLEH? SOMBHONG AMHAAAT!” tukas Bang Mandra. Ya, ini adalah kalimat paling epik dari Mandra sepanjang sejarah tayang sinetron Si Doel Anak Sekolahan.

Setelah akhirnya mengalah keluar dari stadion, tujuan Babe berikutnya adalah kuburan engkongnya si Doel alias orang tua Babe. Di mana? Sudah jadi lapangan golf!

Semua orang heran melihat ada lapangan hijau seluas itu tapi tidak ada yang angon kambing atau sapi. Babe mencoba mencari letak makam ayahnya dengan cara mengukur jarak sambil melompat-lompat. Dengan patokan pohon rukem (hari ini masih ngomongin pohon rukem yasalam, Be!) akhirnya Babe memastikan bahwa letak makamnya sudah ketemu. Persis di tempat lubang golf. Hadeh.

Setelah mengajak semua orang berdoa, mendadak ada bola golf yang mendekat ke arah Babe. Babe menganggap itu adalah “kiriman” dari leluhurnya. Babe kira itu batu giok susu. (Bebas, Be, bebaaasss.)

Menurut kalian, apakah kaul Babe ini bakalan sukses membuka jalan kelancaran untuk karier Doel tidak? Kita buktikan di sinopsis Si Doel Anak Sekolahan episode 3.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.