Si Doel Anak Sekolahan Episode 3, Musim 1: Nama Asli Atun Terungkap

Artikel

Avatar

Di Si Doel Anak Sekolahan episode 3, penonton disodori masalah pelik: Doel terancam tidak bisa menyelesaikan kuliah!

Kenapa? Sederhana. Belum bisa bayar uang ujian. Mak Nyak bilang pada Doel bahwa orang yang berniat membeli tanah Babe Sabeni di Condet ternyata membatalkan rencananya. Jadi Mak Nyak minta Doel bersabar dulu. Hans datang menanyakan kenapa Doel tidak ke kampus padahal jadwal ujian sudah dekat. Doel cerita bahwa dia belum mampu membayar uang ujian. Hans menawarkan bantuan yang langsung ditolak mentah-mentah oleh Doel. Hans mencoba meyakinkan Doel bahwa dia harus tetap melanjutkan kuliah.

“Sayang kan Doel, lu kan udah berjuang bertahun-tahun. Dulu kamu pernah bilang kamu ingin menjawab ejekan orang-orang yang bilang bahwa anak Betawi paling banter jadi calo tanah.”
“Mungkin omongan mereka bener, Hans.”
“Nggak, Doel. Mereka tuh salah. Makanya kamu harus buktikan pada mereka, kamu harus menjadi sarjana!”

Malam harinya, Hans mampir ke rumah Sarah untuk menceritakan hal itu. Roy datang membawakan kue dan sebuah undangan ulang tahun untuk Sarah dari kerabat Roy. Tapi Sarah menolak mentah-mentah. Sarah beralasan dia sedang sibuk dengan skripsinya. Roy menyangkal dengan bilang bahwa tidak mungkin dia datang ke pesta tanpa Sarah. Kalimat Roy ini malah membuat Sarah jadi terbawa emosi. Sarah memilih masuk ke dalam rumah.

Selama tidak masuk kuliah, Doel tentu saja mengisi hari-harinya dengan menarik opelet. Suatu pagi opelet itu mogok, Doel pulang berjalan kaki untuk meminta uang pada Babe. Doel bilang bahwa rem opelet juga blong, mau membeli pun tidak ada yang menjual karena opelet itu sudah begitu tuanya.

“Opeletnya mogok, udah gitu remnya blong, mau beli nggak ada yang jual!”
“Apenye?”
“Remnya!”
“Pake dong akal, pake rem apa kek gitu?!”
“Rem apaan? Kayak nggak ngarti mobil aja Babe lah!”
“Emang opelet kagak ada remnye?”
“Ya ada di pabriknye!”
“Di mana?”
“Di Londen!”
“Sebelah mananya Bekasi?”
“Jauuuhhh. Di luar negeri!”
“Udah tau jauh, lu ngomong!”

Di lain hari saat Doel sedang memotong kayu yang biasa dipakai Mak Nyak untuk masak, Hans datang membawa Sarah. Ini pertama kalinya Sarah mampir ke rumah Doel. Mak Nyak bertanya pada Babe, di mana Babe pernah bertemu Sarah sebelumnya.

Baca Juga:  Jomblo atau Jomlo, yang Penting Bermartabat

“Itu yang nabrak opelet kita!”
“Ooohhh, yang duitnye ketinggalan di opelet?”
“Naaaaah, kalo duit aje inget lu! Tuyul,” kata Babe ke Mak Nyak, nyebelin banget. “Wah, dijajah lagi si Doel ame Belande!” sambung Babe.

Kalimat terakhir Babe selanjutnya inilah yang pasti akan membuat kita tertawa sambil membatin, “Lha iya yak?”

Momen perkenalan Sarah dengan Atun seharusnya cukup menarik bagi kita, karena di sini akhirnya nama asli Atun terungkap: Zaitun. Yang disingkat menjadi Atun. Hehehe. Sarah memanfaatkan kesempatan untuk mengambil banyak foto keluarga Doel, bahkan meminta mereka memakai baju yang rapi untuk mengambil foto keluarga. Hans beralasan bahwa hari itu Sarah mengajak keliling kota dari mulai Ragunan sampai ke Condet hanya untuk mencari buah salak.

Di adegan perbincangan keluarga Doel dengan Sarah dan Hans ini bisa kita tangkap keresahan orang Betawi akan perubahan kondisi kota. Babe dan Mak Nyak bilang, dulu kalau ingin buah tertentu kita tidak perlu membeli. Di kebun dan bahkan di pinggir jalan semua pohon ada, kalau mau tinggal petik. Tidak seperti sekarang, pohon-pohon di kebun sudah berganti jadi kawasan real estate. Hawa Jakarta juga jadi semakin panas. Pandangan ala orang lama (tua) ini disangkal oleh Atun (sebagai wakil dari orang muda) bahwa zaman sekarang jelas lebih enak karena sudah listrik jadi bisa menonton televisi di rumah.

Sebelum Sarah dan Hans pulang, Atun meminta Sarah datang lagi minggu depan karena akan ada perayaan 17 Agustusan di kampung.

Sarah tentu saja senang, besoknya dia datang lagi ke rumah Doel. Hanya ada Mak Nyak dan Atun di rumah. Sarah banyak bertanya tentang keluarga mereka pada Mak Nyak. Di sini juga terlihat bahwa Atun masih sering memanggil Sarah dengan sebutan “Mpok” yang akhirnya diminta oleh Sarah untuk cukup memanggil namanya saja. Sarah juga menanyakan pada Mak Nyak kenapa Atun tidak dibiarkan melanjutkan sekolahnya lagi? Jawaban logis realistis Mak Nyak cukup mewakili pemikiran ala orang Betawi konvensional.

“Abis anak perempuan sih, buat ape sekolah tinggi-tinggi? Nanti juga kalo die udah kawin, larinye cume ke dapur!”

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 2, Musim 1: Semua Tentang Sarah

Saya yakin kalau ucapan Mak Nyak ini kalau diucapkan sekarang di Twitter, pasti sudah jadi perdebatan pro-kontra dan bisa jadi trending topic di Twitter. Hahaha.

Sarah juga datang saat perayaan 17 Agustus di kampung Doel. Mereka bersama-sama melihat Mandra yang sedang ikut lomba panjat pinang, Doel menolak saat diajak oleh Mandra dan ternyata Atun yang malah menawarkan diri. Atun manjat pohon pinang? Yes!

Atun memang digambarkan sebagai anak perempuan yang tomboy di sini. Beberapa kali dia terlihat membawa layangan dan benang gelasan untuk diadu. Dari cara berpakaiannya juga, tidak ada femininnya sama sekali. Atun cuma terlihat “manis” saat di hadapan Mas Karyo. Hal ini bisa dipastikan karena Atun memang naksir Mas Karyo. Yang sialnya justru dimanfaatkan oleh Mas Karyo. Seperti saat adegan Atun bersepeda dengan niat ingin olah raga supaya bisa jadi kurusan, Mas Karyo yang baru pulang membawa dagangannya malah memanfaatkan momen itu dengan menyuruh Atun membawa beban di boncengan sepedanya. Ya, dagangannya Mas Karyo itu! Alias minta dibawain! Resek, emang!

Hans sempat memperingatkan Sarah atas kedatangannya ke rumah Doel. Hans takut Doel dan keluarganya akan curiga. Hans juga merasa bahwa Sarah mulai jatuh cinta pada Doel.

“Wajar kan, Hans? Aku perempuan, Doel laki-laki,” jawab Sarah.

Roy yang datang menanyakan kenapa Sarah berubah malah dijawab dengan ketus oleh Sarah. Roy ngotot bilang bahwa Sarah adalah calon istrinya. Sarah hanya menertawakan hal itu. Hans kembali panik karena kondisinya jadi runyam. Tapi kepanikan Sarah malah dibalas dengan pertanyaan oleh Sarah, “Gimana kalau aku sama Doel pacaran?”

Eng ing eng, mulai geregetan ya Gaes? Saya yang nulis juga mulai gemes lho ini.

Sabaaaaar. Tunggu sinopsis Si Doel Anak Sekolahan episode 4 besok ya!

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.