8 Menit 46 Detik George Floyd Meregang Nyawa Adalah Sebuah Pengkhianatan – Terminal Mojok

8 Menit 46 Detik George Floyd Meregang Nyawa Adalah Sebuah Pengkhianatan

Uncategorized

Avatar

Terkadang saya menyikapi status sebagai fans Arsenal dengan sangat serius. Salah satunya mengkhidmati betul makna victoria concordia crescit, terutama di bagian “keharmonisan”. Sebagai fans kedamaian, terkadang saya juga menyikapinya secara sangat serius. Saya yakin manusia, meskipun sangat jahat, bisa jadi baik.

Terlepas dari ideologi, agama, ras, kepercayaan, serta omong kosong lainnya. Kalau dasarnya baik, pasti bisa baik. Atau, setidaknya “seharusnya” bisa baik. Ahmad Khadafi, rekan sesama redaktur Mojok, sampai menyebut saya radikal karena ingin semua berubah menjadi lebih baik secara drastis. Dan kamu tahu, saya menikmatinya.

Oleh sebab itu, sebagai fans Arsenal, sulti sekali saya menerima kematian George Floyd. Meskipun dari kenyataan yang ada, di Amerika Serikat, opresi kepada ras dan warna kulit sangat kuat. Makanya, pada titik tertentu, kasus seperti kematian George Floyd ini sebetulnya sering terjadi. Sialnya, yang satu ini menjadi viral hingga menyebabkan kerusuhan. Terima kasih untuk Donald Trump yang begitu rasis itu.

Kasus kematian George Floyd berasal dari sebuah “kecurigaan”. Penjaga toko Cup Foods, seorang remaja, curiga ia membeli rokok dengan uang palsu pecahan $20. Sesuai protokol, dia menelepon 911. Padahal, menurut pengakuan Mike Abumayyaleh, pemilik toko, kepada BBC, Floyd sudah jadi langganan di sana. Selama ini tidak pernah ada masalah.

Namun, penjaga toko curiga dan hanya mengikuti protokol pengamanan. Sampai di sini, semuanya tidak ada “masalah berarti”. Masalah menjadi besar karena Floyd berkulit hitam dan polisi masuk ke arena.

Menurut pengakuan penjaga toko, George Floyd tidak mau mengembalikan rokok yang sudah dibeli. Geroge juga datang dalam keadaan mabuk. Pukul 20.08 polisi datang ke TKP. George Floyd masih ada di sekitar Cup Food dan langsung didatangi polisi.

Begitu sampai di mobil di mana George Floyd ada di dalamnya bersama dua teman, salah satu petugas polisi bernama Thomas Lane menodongkan pistol. Jaksa yang bertugas untuk kasus ini tidak menjelaskan alasan Thomas Lane sampai harus menodongkan pistol, toh Floyd tidak melawan.

Menurut laporan yang dibuat oleh pihak berwenang, Floyd sempat akan melawan ketika diborgol. Namun, setelah terborgol, ia tidak lagi melawan. Baru setelah itu, Thomas Lane menjelaskan kalau George Floyd ditahan karena dicurigai menggunakan barang terlarang, dalam hal ini uang palsu.

Baca Juga:  5 Suku Tionghoa Terbesar di Indonesia: Sekilas Sejarah dan Budaya

Pukul 20.14, George Floyd mengeluh punya klaustrofobia. Tepat pada saat itu, Derek Chauvin datang ke tempat kejadian dan berusaha terlibat dalam aksi penangkapan. Pada 20.19, Derek Chauvin menariknya dari kursi penumpang hingga terjatuh ke tanah. Wajah Floyd mengarah ke tanah dan tangannya terborgol ke belakang.

Dalam posisi itu, Derek Chauvin meletakkan lututnya di antara kepala dan leher George Floyd. Pada saat itu, Floyd sudah “memberi informasi” kepada Derek. Katanya, “I can’t breathe.” Kalimat itu diucapkan berulang-ulang, diiringi kata, “Please, please, please.” Namun, Derek tidak mengangkat lututnya dari leher belakang Floyd.

Selama 8 menit 46 detik, leher George Floyd diimpit lutut Derek Chauvin. Pada menit ke-6, ia sudah tidak bergerak lagi. Seorang pejalan kaki memaksa petugas untuk mengecek detak nadinya. Salah satu petugas bernama Alexander Kueng mengecek nadi di tangan kanan Floyd. Namun, Kueng gagal menemukan nadinya. Tahu kalau rekannya kesulitan mencari nadi Floyd, Derek Chauvin tidak mengangkat lututnya. Dia diam saja.

Pada 20.27, Derek baru mengangkat lututnya. George Floyd sudah tidak bergerak lagi ketika digulingkan oleh petugas. Dia langsung dibawa ke Hennepin County Medical Center. Satu jam kemudian, George Floyd dinyatakan meninggal dunia.

Kematian George Floyd adalah sebuah pengkhianatan

Masih ingat, di awal tulisan, saya memandang status sebagai fans Arsenal dengan sangat serius? Apakah sentimen rasis membuat Derek Chauvin berlaku seperti itu? Tega sekali. Kenapa tidak ada keharmonisan di sana, di antara manusia?

Terkadang, saya bangga sekali menjadi fans Arsenal. Karena oleh klub yang saya dukung, saya diajari menjadi manusia sewajarnya. Sewajarnya untuk saling mengasihi, menjaga, menghormati siapa pun terlepas dari ras, warna kulit, agama, dan omong kosong lainnya. Namun, ya pada kenyataannya, ada juga fans Arsenal yang brengsek betul.

Fans Arsenal yang brengsek itu, pada titik tertentu, sama seperti kisah kematian George Floyd. Adalah sebuah pengkhianatan akan salah satu berkah Tuhan yang begitu mulia: cinta kasih.

Deren Chauvin, mengkhianati emblem polisi yang tersemat di dadanya. Katanya “To Protect and to Serve”, tapi yang terjadi adalah “To Persecute and to Kill”. Dan tidak hanya Derek Chauvin, tetapi banyak polisi, penegak hukum, dan orang militer di dunia yang tidak protect dan serve. Sentimen akan perbedaan menjadi penyakit bersama. Salah kalau kamu hanya marah kepada polisi Amerika dan Presiden Trump saja.

Baca Juga:  Liverpool Itu Norak? Mungkin Fans Manchester United Ada Benarnya

Kalau polisi membunuh, kepada siapa rakyat mengaduh? Kepada nasib dan Tuhan di atas sana?

Pengkhianatan kedua atas kematian George Floyd adalah pengkhianatan atas kemanusiaan. Mungkin saja ia memang bersalah ketika membelanjakan uang palsu. Apalagi kalau benar Floyd datang dalam kondisi mabuk. Namun, apakah sekiranya orang bersalah harus “disiksa” sebegitu rupa?

Menekan lutut ke leher ketika George Floyd sudah tidak berdaya adalah kejahatan yang terpampang nyata. Dan sedihnya, kenyataan seperti itu terjadi di belahan dunia lain, menimpa siapa saja yang “kecil dan minoritas”. Di Papua, kepada orang Papua. Di Palestina, kepada rakyat Palestina. Semuanya “diinjak” karena sentimen perbedaan yang dikipasi oleh berbagai alasan menjadi perkara mematikan.

Selama 8 menit 46 detik George Floyd dimatikan oleh petugas keamanan. Selama berjuta-juta menit rakyat kecil dan minoritas ditindas oleh manusia-manusia bersenjata. Kerusuhan menjadi bahasa oleh mereka yang suaranya tidak terdengar. Kalau sudah begitu, kita bisa menyalahkan siapa?

Selama 8 menit 46 detik kita tahu homo homini lupus itu nyata sekali. Padahal, ketika kali pertama menangis setelah terlahir dari rahim ibu, manusia tidak mengenal kejahatan. Sebagai fans Arsenal, di mana victoria voncordia cresit dipegang begitu erat, kejahatan yang nyata terjadi menjadi begitu kontras. Dan amarah itu, terkadang, sulit sekali diredam.

Sudahkah kamu berkhianat hari ini?

Sumber gambar: Warga berkumpul di situs peringatan kematian George Floyd di Minneapolis, negara bagian Minnesota, AS. Wikimedia Commons.

BACA JUGA Apakah Kita Bangsa yang Rasis? dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
23


Komentar

Comments are closed.