Si Doel Anak Sekolahan Episode 19, Musim 3: Mak Nyak Ketemu Mantan Pacarnya – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 19, Musim 3: Mak Nyak Ketemu Mantan Pacarnya

Artikel

“Encing Ipah emang udah kelewatan, Bang. Kuping Atun dengernya sampe panas. Disuruh duduk aja dia kagak mau, untung Atun kesian ama Nyak. Kalau kagak udah Atun seruduk die! Untung Atun nggak khilaf. Lagian sekarang Encing Ipah begitu amat sih Bang? Mentang-mentang calon lakinya si Zaenab kaya! Belagu, Bang! Menghina kite! Menghina, Bang!” Ini kalimat Atun yang bisa kita temukan di pembuka Si Doel Anak Sekolahan episode 19 ini. Atun sedang meceritakan apa yang baru saja terjadi di rumahnya pada Doel. Tentang kedatangan Zaenab yang lalu disusul oleh Encing Ipah, tentang penyebab sedihnya Mak Nyak.

“Udah, lu kagak usah ngomong begitu. Biar besok Abang pergi ke rumah Encing Ipah,” kata Doel kalem.
“Ngapain? Nggak usah, Bang! Orangnya begitu amat! Mendingan Abang nemuin Zaenab. Bilang tuh ama si Zaenab gara-gara nyak dia tuh, nyak kita sakit!”
“Ya udah, besok Abang bilang sama Zaenab.”
“Bener ya, Bang? Bilang ama Zaenab, jangan ama Encing Ipah!”

Sementara di rumah Sarah, ada Roy yang sedang merayu papa Sarah. Roy minta rekomendasi papa Sarah untuk melancarkan bisnisnya dengan Om Wisnu. Roy pikir mungkin dengan omongan dari Ayah Sarah, penawaran kerja sama dari perusahaannya akan diterima oleh Om Wisnu.

Besok paginya, Mas Karyo datang. Kelihatannya urusan perceraian dengan Sopiyah sudah kelar. Mas Karyo mencari Pak Bendot, tapi kata Atun sejak kemarin Pak Bendot tidak kelihatan pulang. Terakhir sih sama Mandra. Mandra yang masih tidur di bale-bale dibangunkan. Dengan entengnya Mandra bilang dia tidak tahu ke mana perginya Pak Bendot. Yang dia tahu, terakhir mereka pisah Pak Bendot bilangnya mau cari rumah temannya, si Kang Besut itu.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 28, Musim 1: Komar Diusir dari Rumah

Mas Karyo panik, dia takut Pak Bendot hilang betulan. Apalagi Mandra kalem banget, sok nggak mau ikut campur. Mas Karyo lalu mengeluarkan jurus ancamannya: mau melaporkan Mandra ke polisi. Mandra bingung. Takutlah dia berurusan sama polisi lagi.

Akhirnya mau tidak mau Mandra menurut, dia mau mengantarkan Mas Karyo mencari Pak Bendot.

Mereka berdua berangkat dengan motor Doel. Untunglah mereka bertanya pada orang yang tepat. Seorang penjual koran dan majalah di sebuah halte kecil mengenali Pak Bendot saat Mas Karyo bertanya. Memang sejak kemarin Pak Bendot ada di halte itu katanya, hanya saja barusan Pak Bendot sudah mulai jalan lagi untuk mencari temannya.

Mas Karyo semakin panik. Dia mengajak Mandra jalan lagi mencari. Di sebuah tempat parkir, mereka bertemu Roy. Gara-gara Mandra yang parkir motor sembarangan, Roy ngamuk-ngamuk karena mobilnya jadi tidak bisa masuk. Mandra yang tahu betapa ngeselinnya Roy, langsung memilih mundur dan kabur dari tempat itu.

Di rumah, Mak Nyak kedatangan tamu. Engkong Ali datang naik taksi bersama *drumrolls* Ishak! Ishak ini adalah mantan pacarnya Mak Nyak. Ishak baru saja datang dari Arab dan main ke rumah Engkong Ali. Karena istri Ishak juga sudah meninggal, Engkong Ali langsung aja punya niatan ngejodohin Ishak sama Mak Nyak. Seenaknya aje nih aki-aki.

Baca Juga:  Galau Ngasih Hadiah ke Teman yang Sidang Skripsinya Barengan

Saking niatnya, Engkong mengambil alih tugas bikin minum buat tamu. Engkong bilang daripada bikin minuman, mending Mak Nyak salat terus dandan yang cakep aja buat nemenin Ishak ngobrol di depan. Daaan, sebuah insiden terjadi. Dengan sok tahunya Engkong memasukkan garam ke dalam gelas teh karena mengira itu gula. Hadeeehhh! Begimana sih ini?

Sambil menunggu Mak Nyak kelar salat (juga dandan) Engkong menemani Ishak di depan. Engkong Ali tanya-tanya sebenarnya Ishak ini kerja apa di Arab. Ishak bilang dia di sana kerjanya mengurusi keperluan jamaah haji, kadang juga suka dimintai tolong untuk menerjemahkan beberapa dokumen dan berkas para TKW. Selain itu Ishak punya restoran kecil di sana. Hmmm, kelihatannya jawaban Ishak ini semakin menguatkan niat Engkong untuk jodohin Mak Nyak deh.

Lagi mereka asyik ngobrol, Atun pulang dari salonnya Bu Susi. Dengan bangganya Engkong mengenalkan Atun ke Ishak. Mak Nyak yang sudah kelar salat lalu ditinggalin oleh Engkong untuk ngobrol berdua saja sama Ishak. Ishak cerita banyak tentang kehidupannya ke Mak Nyak, Mak Nyak juga cerita soal Doel yang masih belum dapat kerja sampai sekarang. Ishak bahkan sempat menyarankan sebaiknya Doel mencoba kerja di Arab, tapi Mak Nyak menolak. Mak Nyak merasa tidak mampu kalau harus jauh dengan anaknya.

Atun sempat sewot saat tahu niatan Engkong untuk menjodohkan Mak Nyak dan Ishak, tapi dia tertarik untuk mencoba jadi TKW di Arab. Saat Ishak pamit pulang, Atun sempat bertanya ke Ishak apakah dia bisa jadi TKW, tapi langsung dipotong oleh Mak Nyak.

Baca Juga:  Analisis Rivalitas Warteg VS Rumah Makan Padang dengan Pendekatan Marketing Mix

Setelah Ishak pulang, sebagai penutup Si Doel Anak Sekolahan episode 19, ada Pak Pos datang mengantarkan surat panggilan kerja untuk Doel. Dua surat panggilan kerja dari satu perusahaan yang sama. Hmmm, dari mana ya?

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.