Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 2: Atun Dapet Gebetan Baru, Cihuy! – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 23, Musim 2: Atun Dapet Gebetan Baru, Cihuy!

Artikel

Pagi ini di Si Doel Anak Sekolahan episode 23, tampak Doel sedang sibuk mengecek kondisi mesin opelet yang seperti biasa, ngadat lagi. Mandra yang tugasnya cuma jadi mandor alias ngelihatin doang terlihat duduk santai di dalam opelet. Babe ngomel soalnya Mandra malah nyantai, bukannya bantuin atau cuci opelet kek. Tak lama, datanglah Andre. Andre ini yang kemarin mobilnya mogok persis di jalan depan rumah Doel. Mesin mobil Andre diperbaiki oleh Doel kemarin, Andre puas karena tarikan mesinnya jadi lebih tokcer. Karena itulah kali ini dia datang lagi membawa temannya yang juga ingin mesin mobilnya dipegang oleh Doel. Mandra lagi-lagi bersikap jadi makelar plus mandor. Dia yang nawarin jasa perbaikan mesin, dia yang pasang tarif, Doel yang ngerjain. Ngeselin emang!

Babe sempat kaget melihat ada dua mobil parkir di halamannya. Babe minta mereka mundur dulu karena Babe mau jalan narik opelet. Mandra panik melihat Babe Sabeni ngebut membawa opeletnya, bukan panik karena takut ditinggal, tapi karena radionya masih nyala dalam opelet. Mandra takut baterenya habis. Jangan dikira Babe juga hepi radionya Mandra kebawa di opeletnya, Babe malah puyeng karena nggak paham sama lagu-lagunya.

Atun yang sedang bersiap buka salon, semringah melihat ada Andre di depan. Atun menghampiri, Andre mengenalkan Atun pada dua orang temannya. Berbarengan dengan itu, Mas Karyo sedang bersiap berangkat keliling. Mas Karyo kelihatannya tidak suka dengan Andre apalagi Atun yang kentara sekali tersipu-sipu menghadapi Andre. Sampai Mas Karyo yang pamitan juga dicuekin oleh Atun. Ciyeee Mas Karyo cemburu. Mas Karyo takut kalah saing kali ya dengan Andre yang necis dan bermobil.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 22, Musim 3: Keputusan Mak Nyak atas Lamaran Ishak

Mas Karyo melampiaskan rasa kesalnya dengan memengaruhi Mak Nyak. Seenak jidatnya Mas Karyo menjelek-jelekkan Andre. Pakai bilang kalau tampang Andre kayak orang yang kurang waras lah. Wah, rusak nih mulutnya Mas Karyo!

Di tempat lain, Babe yang masih kesal karena Mandra tidak mau mencuci opelet lalu membawa opelet itu ke tempat cuci mobil. Ditolak di tempat yang pertama, Babe membawa opelet ke tempat cuci mobil yang lain. Diterima sih, tapi yang nyuci tidak henti-hentinya menertawakan. Mereka heran opelet lawas aja sampai dibela-belain cuci yang bayar. Babe ngamuk dong, dia nggak diterima opeletnya dihina.

“Mau nyuci nggak?” tanya Babe.
“Ya mau dong, Pak. Duiiittt,” jawab orang itu.
“Masih doyan duit aja bawel. Udah cuciin!”
“Tahun berapa ini opelet, Be?”
“Heh! Engkong lu belum nongol, ni opelet udah lahir. Udah cuci cepetan!”

Mandra masih suntuk karena Babe Sabeni yang belum pulang sampai sore. Bukan Babe Sabeni yang dia khawatirkan, tapi radionya. Diomeli oleh Mak Nyak karena terlalu lebay perkara radio aja, Mandra semakin ngegas.

“Abang aja kalo saya pulangnya kemaleman ngomel. Takut opeletnya kenapa-napa lah, takut dipake pacaran lah. Lha ini bawa radio saya. Enak amhaaat!”

Karena semakin kesal dengan gerundelan Mandra, Mak Nyak bilang sebaiknya Mandra nyusul saja ke pangkalan opelet. Biar bisa buruan ketemu sama radionya. Mandra nurut berangkat ke pangkalan dengan jalan kaki.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 18, Musim 2: Mandra Jadi Buronan!

Doel sempat merasa tidak enak karena Atun yang hari ini dapat hasil banyak dari salonnya, membagi uang untuk Mak Nyak. Atun dapat tiga puluh ribu, dia memberi sepuluh ribunya untuk tambahan modal warung Mak Nyak. Mak Nyak menerimanya dengan syukur dan haru, sementara Doel terlihat sungkan karena mungkin belum bisa melakukan hal yang sama.

Atun juga berpamitan kalau malam ini dia bakalan dijemput oleh Andre. Mau diajak nonton bioskop. Atun meyakinkan Mak Nyak dan Doel bahwa Andre orang baik, lagi pula mereka tidak hanya nonton berdua, tapi dengan beberapa orang teman Andre yang lain. Doel setuju saja asal Atun bisa jaga diri, Mak Nyak pun ikutan setuju dengan syarat Atun nggak boleh pulang terlalu malam.

Malamnya, Atun udah cakep rapi jali kelihatan suntuk nunggu Andre di bale-bale Babe. Mas Karyo sempat resek pakai acara minta dikeramasin segala. Atun menolak dengan alasan lagi capek. Mas Karyo sempat memaksa sampai Atun bilang kalau besok saja dikeramasin pagi-pagi banget. Mas Karyo baru saja beranjak mau masuk kontrakan, Andre dan dua orang temannya datang. Atun seketika ceria, berkenalan dengan teman Andre lalu bersiap berangkat. Mas Karyo menatap dengan kesal, iri, cemburu, jeles, apalah namanya. Semakin kesal lagi karena Mak Nyak sepertinya menerima Andre dengan baik. Mas Karyo merasa dibohongi Atun, tadi katanya capek eh ternyata malah pergi nonton.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 10, Musim 2: Mandra Kesurupan!

Kekesalan Mas Karyo belum berakhir. Besok paginya Andre datang lagi membawa serombongan teman-temannya yang juga pengin ikutan service mesin mobil di Doel. Lagi-lagi Mas Karyo dicuekin Atun saat pamitan. Duh, potek nih hatinya! Sukurin!

Proses perbaikan mesin mobil dimulai. Doel sibuk dengan mesin. Mandra? Sibuk teriak-teriak nyanyi sambil diiringi oleh gitar temannya Andre. Gitu doangan.

Babe Sabeni minta Mak Nyak nanyain ke Mandra dia mau narik opelet atau nggak. Kalau tidak mau, biar Babe yang narik. Mak Nyak bilang sebaiknya Babe istirahat saja di rumah, kan Babe sudah tua. Babe ngotot. Dia tidak mau nganggur di rumah apalagi membiarkan opeletnya cuma parkir di halaman. Opelet harus dipakai, dimanfaatkan dan dirawat. Gitu kata Babe. Mandra jelas menolak saat Mak Nyak menyuruhnya narik, alasannya banyak. Yang mau bantuin Doel lah, yang mau belajar main gitar lah.

Akhirnya, di Si Doel Anak Sekolahan episode 23 ini Bang Mandra ada seneng-senengnya dikit.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.